06 June 2015

PATI : You Not My Taste!






PATI : You Not My Taste!

Razif berjalan menghampiri pintu bilik Redzwan yang terletak disebelah bilik Zard. Razif menjadi serba salah untuk mengetuk bilik Zard. Razif ingin mengajak Zard bersama Redzwan untuk bersarapan bersama. Razif teringat akan Hakim, pasti Zard bersama dengan Hakim sekarang.

'tok tok tok..' pintu bilik di ketuk Razif

Razif memulas tombol pintu bilik Redzwan. Terbuka. Tidak berkunci. Razif melihat Redzwan tiada di kamar. Razif berjalan masuk ke tengah bilik yang agak sempit itu. Razif memandang gitar yang terdapat dibucu katil.

“kau buat apa ni?”tanya Redzwan yang hairan melihat Razif didalam biliknya.
“kau pergi mana?”tanya Razif kembali ketika melihat Redzwan yang berdiri hanya memakai tuala mandi di depan pintu.
“aku pergi mandi tadi”jawab Redzwan lalu menutup pintu bilik.
“bilik ni tak ada bilik air ek?”tanya Razif
“ye tak ada.”jawab Redzwan
“aku datang ni sebab nak ajak kau breakfast. Aku ingat kau tidur lagi. Sebab tu aku masuk dalam bilik kau. Buffet breakfast dah nak tutup dah. Nanti kau tak dapat breakfast”jelas Razif.
“oh sebab tu je ke?”tanya Redzwan lalu berdiri rapat dengan Razif. Razif aneh.
“ye sebab tu hmm kenapa?”tanya Razif
Redzwan terus mencium bibir Razif dan memeluk badan razif. Mata razif terbeliak kerana terkejut. Redzwan meramas daging lembik di dalam seluar pendek Razif itu. Razif menolak kuat badan Redzwan kebelakang.

“kau jangan jadi sial boleh tak?”bengis Razif.
“bro sorry..”
“aku layan kau baik sebab aku kesian kat kau, sebab kau berseorangan tak ada kawan. Tapi macam ni kau balas balik budi aku?!”tegas Razif
Redzwan menundukkan muka. Razif hanya memerhatikan Redzwan yang dirundum bersalah.
“dah kau pakai baju cepat, jom ikut aku turun ke makan kat kolam”arah Razif
“tak pela bro, kau pergilah. Aku tak ada selera.”
“jangan nak buat drama la wei. Cepatlah. Nanti pakwe aku fikir yang bukan-bukan pula!”marah Razif
“aku malu ”kata Redzwan
“aku dah lupakan apa yang baru jadi tadi. Aku nak kau pun sama lupakan. Dah sekarang ikut aku turun.”kata Razif sambil memegang bahu Redzwan.

Pintu ditolak lembut oleh Khuzairi. Azmeer kelihatan tergesa-gesa menyimpan pakaian kedalam bagasi. Khuzairi berjalan masuk.

“kau nak pergi mana?”tanya Khuzairi
“kau buat aku terkejutla. Aku nak balik”kata Azmeer
“tapi cuti ni belum tamat lagi.”kata Khuzairi
“aku malas duduk sini lama-lama. Nanti aku bergaduh lagi dengan budak malam tadi.”kata Azmeer
“kau janganlah dekat dengan dia”kata Khuzairi
“bukan dia je. Semua orang pun tak nak dekat dengan aku”kata Azmeer
“aku kan ada”kata Khuzairi
Azmeer berhenti dari mengezip bagasi itu. Azmeer menoleh ke arah khuzairi.
“kau cakap apa?”tanya Azmeer
“aku kan ada.. kita kan kawan”kata Khuzairi.
Ayat dari Khuzairi menusuk tepat ke jiwa Azmeer. Tergiang-giang suara arwah kawan baiknya menjelma ke fikiran Azmeer. Wajah Muizzudin jelas bermain di mindanya. Azmeer masih mengingati ayat keramat itu. Ayat yang diucap oleh arwah kawan baiknya, 'aku kan ada..kita kan kawan' . Lantas Azmeer memeluk Khuzairi. Khuzairi terkejut.

Fitri memerhatikan gerak-geri Syazwan. Syazwan seringkali mengusap belakang lehernya. Fitri menelan air liur. Fitri melihat keadaan sekeliling. Masih belum menjelma lagi makhluk belaan yang diwarisi dari Pak Wardi. Fitri tambah bengis. Bukan sahaja darah kekasihnya di baham makhluk itu,malah darah Syazwan juga turut dibahamnya. Fitri khuatir jika mereka menyedari bahawa dia ada membela makhluk ini.

Faizal berjalan ke depan sambil membawa sehelai kertas. Faizal meminta pekerjanya berhenti mengemas meja buffet kerana Faizal ingin menyampaikan ucapan tanpa ganguan.

“baiklah, bagaimana dengan sarapan pagi tadi? Harap semuanya berpuas hati setakat ini ye. Dan saya minta maaf lah sebab semalam bekalan elektrik terputus dan makan masa sikit untuk membaikinya kerana masalah cuaca yang hujan lebat semalam.”kata Faizal
“malam ni akan jadi blackout lagi ke?”tanya Syahir
“ermm tak rasanya segalanya sudah pulih seperti sediakala”jawab Faizal.
“hmm yela tu”perli Zharif
“hey kalau blackout best. Kita dapat tengok free show macam malam tadi”sampuk Syahir
Hakim memandang tajam ke arah Syahir. Syahir menoleh ke tempat lain.
“jangan risau ye, kejadian blackout tidak akan berlaku lagi. Baiklah lupakan hal itu. Sekarang ini  ditengah-tengah kita adalah kolam renang. Dan sebentar lagi staff saya akan masukkan satu plastik yang berisi syiling ke dalam kolam renang ini. Dalam banyak-banyak syiling tersebut, ada satu token yang seperti syiling turut dimasukkan kedalam kolam renang. Sesiapa yang menjumpai token tersebut akan memenangi baucar membeli belah sebanyak rm 500. baucar ini boleh digunakan semasa kita akan keluar membeli-belah di sebuah shooping complex petang nanti. ye baucar ini untuk seorang sahaja. Kalau BF dapat baucar ini boleh lah kongsi. hehehe”kata Faizal
“kenapalah harus aktiviti renang dan menyelam”runggut Khuzairi
“kenapa?”tanya Sufian
“khuzai ni tak reti berenang. Pernah dulu aku tarik dia dalam kolam renang kat rumah aku, dia lemas. Dia tak reti berenang. Tapi lepas dia dah ok terus aku lamar dia jadi BF aku”kata Razif lalu mencium pipi Khuzairi
“hmm ngeri dan romantik”kata Zharif

setelah satu plastik duit syiling ditaburkan kedalam kolam renang tersebut, masing-masing bersedia untuk memulakan pertandingan tersebut.masing-masing berdiri di tebing kolam. Khuzairi dan Azmeer hanya duduk dibangku. Khuzairi memandang Azmeer

“kenapa kau tak join? Kau tak reti berenang ke?”tanya Khuzairi
“aku malas. Aku reti je berenang.”
“laa rm500 tu. Banyak benda boleh beli”kata Khuzairi
“tak fasal-fasal nanti start round two aku bergusti dengan mamat semalam kat dalam kolam ini”kata Azmeer memandang Hakim.
“hehehe tak pe, kita jadi penonton je”kata Khuzairi

Faizal tersenyum memandang  lelaki-lelaki yang berdiri dalam keadaan tidak sabar untuk menyelam itu. Faizal bersedia memegang wisel. Redzwan memandang ke arah Razif yang sedang fokus memandang ke dalam kolam yang jernih airnya itu. Jika redzwan berjaya menjumpai token tersebut redzwan ingin memberikan kepada Razif bagi menebus kesilapan yang dilakukan pada pagi tadi. Syahir hanya menatap bonjolan yang memanjang kekiri yang nampak jelas diboxer biru cerah yang dipakai Hakim itu.

'PRETTT' tiupan wisel dari Faizal memulakan pertandingan

'KEBUSHHH' semua melompat masuk dalam waktu yang sama. Khuzairi menjerit memberikan sokongan kepada Razif yang agak terkial-kial cuba menyelam. Zard berenang kehujung mencari token tersebut. Zharif dan Sufian masing-masing menyelam rapat mencari token itu. Satu-persatu syiling dikeluarkan Syazwan dari kolam renang namun masih tidak ketemu token tersebut.

30 minit hampir berlalu. Zharif berhenti menyelam dan berehat di tepi bangku Khuzairi. Begitu juga dengan Razif. Sufian akhirnya keluar dari kolam dan duduk tercungap-cungap disebelah Razif.

“ini kerja gila! Ingat senang ke nak cari satu token dalam beratus syiling dalam kolam itu”runggut Sufian
“hahaha kau tengok brother tu, baik punya susun syiling. Dia nak menabung apa? haha”gelak Khuzairi yang lucu melihat telatah Syazwan mengumpul dan menyusun syiling-syiling di tebing kolam renang itu.
“pergi lah masuk sayang. Ganti I, ikut turn ok”kata Sufian.
“yela”jawab Zharif lalu masuk semula kedalam kolam renang.
“kenapa kau tak masuk? Bukan berenang pon. Setakat menyelam je”kata Razif
“gila dalam wei kolam tu”balas Khuzairi
Redzwan memerhatikan Syahir yang menyelam berhampiran Hakim. Syahir menyelam sementara Hakim tercungap-cungap menarik nafas. Syahir menyelam dan berenang sambil melihat bonjolan pada boxer Hakim. Syahir kemudiannya meramas bonjolan tersebut. Hakim terkejut lalu memandang seseorang sedang meramas dagingnya yang separa mengeras itu.

Hakim menyangka lelaki di dalam air itu adalah Zard, lalu Hakim melondehkan boxernya. Daging besar yang mengeras itu benar-benar mengejutkan Syahir, syahir naik ke permukaan untuk mengambil nafas. Hakim terkejut melihat Syahir yang sedang tersenyum itu. Hakim memandang ke dalam kolam renang jelas kelihatan tangan Syahir sedang mengengam dagingnya itu. Hakim menepis tangan Syahir lalu menyarung boxernya semula.

“you not my tasted!”kata Hakim lalu berenang ke arah Zard yang sedang membelek duit syiling.

Syahir tersentap dan berasa begitu terkilan. Belum pernah lagi dia mendengar dan menerima ayat keramat itu untuk dirinya. Syahir membasuh mukanya dengan air kolam bagi menyembunyikan airmata yang mengalir itu. Syahir memandang ke arah Syazwan. Syahir kecewa dengan dirinya, kerana nafsu sanggup dia mengkhianati cinta Syazwan.

“abang dah jumpa ke token tu?”tanya Syahir lalu memeluk Syazwan dari belakang.
“belum lagi”kata Syazwan
Syahir memeluk erat badan Syazwan
“kenapa ni? Sejuk ke? Kalau sejuk naiklah atas dulu, biar abang cari seorang je”kata Syazwan
Syahir memeluk badan Syazwan dengan lebih erat lagi.
“Sya janji pada abang yang Sya tak akan tinggalkan abang. Sya harap abang pun janji dengan Sya yang abang tak akan tinggalkan Sya”kata Syahir. Syazwan terdiam. Syazwan memikirkan sama ada patutkah dia menyampaikan berita itu pada Syahir atau tidak.

Hampir separuh syiling yang ditaburkan di dalam kolam itu berjaya dikeluarkan oleh mereka, namun hingga sekarang masih belum ada yang menjumpainya. Waktu sudah menghampiri ke pukul 1 petang. Zharif sudah lama terbaring menyerah kalah. Sufian melompat masuk ke dalam kolam buat kali ke-8. Azmeer dan Khuzairi kelihatan ceria melihat telatah yang lain.

“aku dah jumpa!”jerit Redzwan sambil mengangkat tangan kiri yang memegang token tersebut.
“alah..”Sufian mengeluh
“ciss tak guna!”Syazwan geram lalu menumbuk syiling-syiling yang disusunnya.

“ye pemenangnya adalah Azwan”umum Faizal
“nama aku redzwan lah”kata Redzwan
“eh silap. Ye pemenangnya adalah Redzwan”kata Faizal lalu disambut tepuk tangan oleh yang lain.

Redzwan melihat baucar beli-belah yang dimenanginya itu. Redzwan memandang ke arah Razif yang sedang membelek minyak wangi bersama dengan Khuzairi. Redzwan ingin menyerahkan baucar tersebut kepada Razif.namun risau jika Khuzairi bersangka buruk. Redzwan hanya berdiri tidak jauh dari pasangan itu. Matanya menoleh ke arah Hakim yang sedang mencuba t-shirt tidak jauh dari tempatnya berdiri. Sufian dan Zharif berjalan menghampiri Redzwan.

“tak shooping ke bro?”tanya Sufian
“aku tak tau nak beli apa”jawab Redzwan
“beli jelah pape. Rm500 tu, banyak barang boleh beli. Rugi je kalau tak gunakan”kata Zharif
“hehe ok. Aku nak tengok barang kat sana”kata Redzwan lalu memasuki kedai menjual pakaian. Redzwan membelek-belek kemeja yang tersangkut disitu. Redzwan melihat Razif berjalan berseorangan menuju ke tandas. Redzwan melihat Khuzairi sedang berbual dengan Zharif dan Sufian.

“nah cuba pakai yang ini”arah Syazwan sambil menghulurkan cermin mata hitam kepada Syahir.
“hanya Syah sahaja yang sesuai memakai cermin mata ini”kata Syazwan ketika memakaikan cermin mata hitam itu di muka Syahir
“mahal ni”kata Syahir seolah-olah berat baginya untuk menerima pemberiaan Syazwan
“pakai je lah”tegas Syazwan.

Redzwan melihat Razif sedang berdiri diurinal sambil memandang kebawah. Redzwan menghampiri Razif. Razif menoleh ke arah Redzwan.

“kau jangan main gila. Tak akan kat sini pun kau nak buat”kata Razif lalu mengezip seluarnya
“apa yang kau merepek ni?”Redzwan pelik
“habis tu kau buat apa kat sini?”tanya Razif
“aku nak bagi kau ni untuk tebus kesilapan yang aku buat pada kau pagi tadi”kata Redzwan meletakkan baucar tersebut diatas tembok sebelah dengan sinki
Razif melihat baucar tersebut
“kau sendiri cakap suruh aku lupakan hal yang terjadi. Tapi kau ungkit pula”kata Redzwan berlalu pergi. Razif mencapai baucar tersebut dan berlari mendapatkan Redzwan.
“bro, aku tak perlukan benda ni.”kata Razif sambil menarik bahu Redzwan
“benda yang jadi pagi tadi biarkan berlalu.tak perlu kau nak tebus. Aku tak perlukan baucar ini. Kau lebih memerlukannya. Lagipun kau susah payah berusaha untuk menang pertandingan tadi”kata Razif
“tapi..”Redzwan serba-salah
“kau tak buat salah kat aku. Aku rasa budak yang patut kau minta maaf adalah budak serumah yang kau jatuh hati tu. Kau belikanlah dia apa-apa untuk dia sebagai tanda minta maaf. Tanda untuk kau berbaik dengan dia semula. Mungkin kau tak dapat dia sebagai pasangan kau. Tapi kau dapat dia sebagai kawan karib kau”kata Razif.
“terima kasih bro”kata Redzwan lalu memeluk Razif.

Zharif berjalan ke arah Syazwan yang sedang bersidai di palang besi.
“Seorang je ke?”tegur Zharif
“tunggu BF aku pilih baju dia.”jawab Syazwan
“oh ok”kata Zharif lalu bersandar di palang besi.
“berapa lama dah kau bercouple dengan dia?”tanya Zharif sambil melihat Syahir mencuba kemeja.
“hampir setahun. Kau pula?”tanya Syazwan
“sama macam kau”jawab Zharif
Syazwan berpaling lalu bersandar disebelah Zharif.
“cuma sekarang ni tak tau berapa lama hubungan ini boleh bertahan”Syazwan seakan mengeluh
“kita merancang, Tuhan yang menetukan”kata Zharif
“ye, memang kita merancang. Tapi aku tak percaya yang Tuhan tentukan jodoh aku dengan dia”kata Syazwan
“maksud kau?”Zharif memandang muka Syazwan
“yela, Tuhan jadikan lelaki ini untuk berpasangan dengan Perempuan. Hanya nafsu je yang buatkan aku bercouple dengan dia”terang Syazwan lalu memeluk tubuh
“itu memang betul. Tapi kau rasa bahagia tak?”tanya Zharif
“ye bahagia. Syahir tu penyeri hidup aku”kata Syazwan
“itu sudah cukup. Biarkan kau rasa bahagia sekarang dari kesepian”kata Zharif
“tapi lepas ni, aku rasa Syahir akan kesepian”kata Syazwan
“kenapa kau macam tu? Kau nak tinggalkan dia?”tanya Zharif serius
“aku tak nak. Tapi aku terpaksa. Sebab aku akan berkahwin dalam beberapa bulan lagi”kata Syazwan
Zharif terkejut.
“kau dah beritahu dia?”tanya Zharif
“belum. Aku tak sampai hati nak lukakan hati dia. Aku tak sampai hati nak beritahu dia yang aku akan berkahwin dengan kakak dia”kata Syazwan
Zharif melopong terkejut.
“dengan kakak dia? Tak akan kakak atau family dia tak beritahu fasal ini pada dia”Zharif hairan
“family dia rahsiakan. Mungkin nak bagi kejutan atau tak nak letakkan sebarang harapan. Sebab tu kami bertunang sehari,kemudian bernikah dan terus bersanding. Majlis berturut-turut.”kata Syazwan
“ini serius. Kau tak boleh rahsiakan pada dia. Buat dia mengamuk pada majlis nanti. Lagi tambah malu pada kau pada keluarga kau. Kau kena beritahu dia juga”nasihat Zharif
“kalau dia berpisah dengan aku waktu aku beritahu dia”
“itu baru dinamakan takdir dan jodoh. Aku rasa dia dah cukup matang untuk hadapi berita ini. Hmm tengok pada segi positif. Jika kau dah jadi abang ipar dia, maknanya kau lagi rapatlah dengan dia dan teruskan hubungan kau orang macam biasa”kata Zharif
“hubungan dalam rahsia. Menipu keluarga aku dan dia dan isteri aku?”tanya Syazwan
“selama ini pun hubungan kau dengan dia bukan secara rahsia ke? Atau family kau dan dia dah tau kisah percintaan kau orang?”tanya Zharif
Syazwan mengelengkan kepala.
“sampai bila kau nak berahsia bro. Nasihat aku, kau jujurlah dengan dia. Dan lihat perkahwinan ini sebagai satu platform merapatkan hubungan kau dan dia”kata Zharif lalu berjalan masuk kedalam kedai pakaian. Syazwan hanya termenung melihat Syahir.


BERSAMBUNG

NANTIKAN SAMBUNGANNYA DALAM MASA KURANG DARI 60MINIT DARI SEKARANG..


No comments:

Post a Comment