07 June 2015

PATI : Senja Yang Berduka






PATI Senja Yang Berduka


Jamuan makanan tengah hari diadakan di tepi pantai. Kumupulan lelaki homoseksual itu berjalan menghampiri sebuah meja besar yang terhidang makanan tengahari. Masing-masing duduk dimeja makan menantikan jamuan dimulakan. Cuaca cukup indah. Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa mennyamankan lagi suasan pada petang itu. Faizal berdiri menyampaikan ucapan ringkas

“baiklah kali ini kita akan makan ditepi pantai yang indah ini. Dan petang nanti seperti dijadualkan akan berlangsung bola tampar pantai. Pasukan yang menang akan diberi hadiah pada malam nanti dimajlis penyampaian hadiah. Selain itu juga, akan berlangsung aktiviti pertandingan karaoke.”
“kalau aku tak nak menyanyi?”sampuk Azmeer
“Sporting la sikit bro, orang lain menyanyi tak akan kau tak boleh menyanyi”kata Faizal
“yela, rileks ar bro. Suara aku pun tu kelaut gak. Tapi nak enjoy kan last night kita malam ni kat sini”kata Khuzairi
“ok”jawab Azmeer
hakim menjeling. Meluat dengan Azmeer. Jamuan makan dimulakan.

 Selesai bermain bola tampar tadi. Hakim sedikit bengis kerana tewas dengan pasukan yang dianggotai Azmeer. Entah mengapa sejak peristiwa malam semalam, hakim menjadi benci pada Azmeer. Walaupun pada mulanya Hakim meminati wajah kacak Azmeer, namun bila tercetusnya pergaduhan malam semalam menyebabkan rasa suka berubah menjadi benci.

Khuzairi berhenti melangkah. Telefon bimbitnya bergegar. Khuzairi memandang ke arah Razif yang sedang berjalan sambil berbual dengan Redzwan. Razif dan redzwan berjalan bersama yang lain balik ke banglo setelah selesai permainan bola tampar tadi. Khuzairi berjalan berseorangan ke bawah pokok kelapa.

“hello”Khuzairi menjawab panggilan.
“hello sayang”suara Badrul dihujung talian.
“abang nak apa?”tanya Khuzai
“kenapa tak reply sms abang?”tanya Badrul
“kenapa saya kena reply?”tanya Khuzairi
“khuzai ada kat mana ni? Khuzai dah balik KL ke?”tanya Badrul
“esok saya balik KL, saya sedang bercuti dengan Razif” kata Khuzairi
Badrul terdiam. Khuzairi menanti kata-kata dari badrul.
“Abang nak ceraikan Farah”ucap Badrul dalam nada perlahan namun cukup jelas ceruk cuping telinga Khuzairi.
“Astaghfirullah Al-Azim. Kenapa sampai begitu sekali? Apa dosa kak Farah sampai abang buat dia macam tu”kata Khuzairi kecewa
“abang tak cintakan dia. Abang cintakan Khuzai!”tegas Badrul
“sudahlah bang. Benda dah berlalu. Kita tak boleh bersama,untuk apa abang nak ceraikan Farah?Kita bukannya boleh berkahwin! ”bidas Khuzairi
“khuzai tinggalkan abang pon sebab abang berkahwin dengan Farah kan. Ye memang kita boleh berkahwin. Tapi kita boleh bersama. Kita boleh bersama macam dulu. Khuzai dah lupa ke kenangan kita bersama dulu? Kenangan di pantai waktu abang melamar Khuzai untuk menjadi pelengkap hati abang”Badrul mengungkit kisah lalu

Khuzairi tersentap. Hatinya pilu mengingati detik-detik indah itu. Khuzairi memandang ke bawah, melihat kakinya memijak pasir pantai. Khuzairi menoleh ke arah batu-batu besar yang terdapat di tepi pantai, seakan sama dipantai tempat Badrul melamarnya dahulu. Pandangan Khuzai mula sedikit kabur dan berkaca.

“abang. Janganlah seksa saya. Saya dah buat pilihan dan keputusan. Saya tak menyesal memilih Razif. Saya percaya keputusan yang saya buat adalah demi kebaikan kita bersama. Abang dah bergelar suami orang. Kak Farah, isteri abang lebih memerlukan abang sekarang.”kata Khuzairi
“tapi abang tak boleh. Sudah 2 hari abang tidak menyentuh Farah. Abang tak boleh, abang asyik ingatkan Khuzai. Tolong sayang, kembali pada abang”mohon Badrul.
“anggap kita tak ada jodoh bang. Tolonglah bang. Jika abang berpisah dengan Farah, abang tak akan dengar suara saya lagi, apatah lagi melihat dan berjumpa saya. Tolonglah bang, jika benar abang sayangkan saya abang tak akan mengabaikan tanggungjawab abang sebagai suami pada isteri abang”tegas Khuzairi.
“Khuzai.. kenapa? Kenapa buat abang macam ni? Kenapa Khuzai pergi saat cinta kita kembali?”tanya Badrul dalam sebak
“Maafkan saya. Tapi demi kebaikan bersama. Saya tak boleh bersama dengan abang. Tolonglah bang. Cubalah lupakan saya” kata Khuzairi lalu mematikan panggilan. Khuzairi merenung ke arah laut. Air mata Khuzairi mengalir sedikit.

Khuzairi menoleh kebelakang dan berjalan naik ke tebing. Khuzairi terkejut melihat Razif sedang berdiri diatas tebing sambil berpeluk tubuh. Khuzairi memandang muka serius Razif. Razif berundur beberapa tapak kebelakang dan berjalan ke banglo. Khuzairi berkerut dahi dan mengetap bibirnya.

“Sial ar!”jerit Khuzairi lalu menendang pasir dikakinya.

“bro, nampak pakwe aku?”tanya Syazwan ketika menahan badan Razif. Razif mengelengkan kepala dan berlalu pergi. Syazwan berjalan meneruni tebing dan ke pantai. Syazwan pelik melihat gelagat Khuzairi yang mencangkung sambil menekup mukanya.

Syazwan mencari kekasih hatinya. Langit mulai bertukar perang kekuningan. Senja mula melabuhkan tirai. Syazwan berjalan menghampiri Syahir yang duduk berseorangan tidak jauh dari tempatnya berdiri. Syazwan melangkah perlahan dan akhirnya duduk disebelah Syahir. Syazwan cuba untuk tersenyum namun terasa berat untuknya mengukirkan senyuman, begitu juga berat untuk memberitahu berita penting pada Syahir.

“kenapa dari tadi Syah tengok abang ini muram je?”tanya syahir ketika bermain dengan pepasir yang memutih di tepi pantai.
“abang terlalu menyanyangi Syah, tak sanggup rasanya abang nak menguris perasaan Syah.”jawab Syazwan sambil memeluk erat bahu Syahir.
“kalau begitu, janganlah nak lukakan hati Syah”jawab Syahir lalu mencium pipi Syazwan.
“abang amat bahagia bersama Syah, dan abang harap Syah juga begitu”
“Syah memang bahagia lah bang”kata Syahir

Syahir mengambil ranting pokok dan mula melukis sesuatu di pasir. Syazwan hanya memerhatikan Syahir dengan rasa bersalah. Syahir tidak menyedari lagi perkara apa yang ingin di beritahu Syazwan kepadanya. Syazwan sedar, perkara yang ingin diberitahunya mungkin tidak dapat di terima Syahir.

“dah siap! Cantik tak?!”tanya Syahir
“cantik.tapi apa maksud perkataan ni?”tanya Syazwan ketika melihat perkataan ‘SyahSyaz’ yang dilukis Syahir bersama bunga-bunga di sekiling perkataan itu
“nama kita lah.. ‘Syah’ untuk Syahir ‘Syaz’ untuk Syazwan..bila di gabungkan menjadi ‘SyahSyaz’..maknanya kita tetap bersatu buat selama-lamanya.”kata Syahir

Syazwan merangkul leher Syahir lalu mengucup lama-lama mulut Syahir. Air jernih mula mengalir keluar dari mata Syazwan.

“kenapa abang menangis ni?”tanya Syahir ketika mengesat air mata yang mengalir keluar di pipi Syazwan.
“Maafkan abang, tapi abang terpaksa beritahu Syahir sesuatu. Abang harap Syahir dapat terimanya dengan tabah”kata Syazwan
“apa dia?”
“keluarga abang nak meminang kakak Syah untuk abang”kata Syazwan

Jantung Syahir bagaikan direntap kuat mendengar kata-kata Syazwan tadi. air matanya mula deras mengalir. Syahir mula menangis teresak-esak.

“Abang tak mampu untuk menolaknya, jangan biarkan ikatan perkahwinan ini sebagai pemusnah hubungan kita” kata Syazwan ketika berusaha memujuk Syahir yang sedang bersedih.
“Kakak Syah lebih layak disamping abang,bukan Syah”kata Syahir sambil mengesat air matanya yang laju mengalir keluar.
“Tapi abang sayangkan Syah lebih dari dia. Abang hanya cintakan Syahir sahaja” kata Syazwan lalu memeluk Syahir. Angin bayu yang dingin bertiup lembut selembut pelukan Syazwan, setelah sekian lama akhirnya mereka dapat juga bercuti bersama. Banyak kali perancangan mereka untuk bercuti bersama gagal, akhirnya kini mereka dapat bercuti bersama. Namun percutian yang di idamkan mereka tidak seindah yang diharapkan. Syazwan akhirnya memberitahu hasrat keluarganya untuk meminang kakaknya.
“Abang merayu kepada Syah, jangan tinggalkan abang dalam saat abang amat memerlukan Syah”rayu Syazwan sambil menguncup dahi Syahir
“tapi ”
“jangan nak bertapi-tapi lagi..janji dengan abang, Syah ada di saat abang perlukan Syah..abang perlukan Syah pada setiap saat dalam hidup abang”kata Syazwan

Syahir berdiri lalu berlari pulang ke banglo. Syazwan tidak sempat untuk menahan Syahir. Syazwan tidak dapat menahan sebak lalu mengalirkan air mata.

“ARGHHH”Syazwan menjerit kesedihan.

Zackrudin menyelimutkan Fitri yang tertidur kerana keletihan bermain bola tampar tadi. Waktu sudah menghampiri pukul 6 petang. Zackrudin berjalan masuk ke dalam bilik air. Sesudah mandi. Zackrudin menyarungkan seluar pendek sukan yang selalu dipakainya untuk berjogging. Zackrudin menghidupkan penghawa dingin. Bimbang jika Fitri kepanasan nanti.

Zackrudin berjalan ke kolam renang. Beberapa staff sedang sibuk menyediakan persiapan untuk aktiviti malam ini. Karaoke dan barbeku. Zackrudin berjalan ke ruang dapur banglo. Zackrudin membuka peti ais. Zackrudin mengambil sebotol air mineral dari peti sejuk. Zackrudin kemudiannya berjalan keluar ke bahagian belakang Banglo. Keadaan sedikit semak samun dengan lalang yang meninggi.

Zackrudin kemudiannya duduk disebuah kerusi batu dan memerhati kawasan hutan tidak jauh dari belakang banglo tersebut. Hakim berjalan masuk kedalam dapur dan membuka pintu peti ais. Air tin 100plus yang dibelinya tadi diambil. Hakim membasuh tin minuman tersebut disinki. Hakim sedikit terkejut memandang cikgu lelaki itu yang duduk berseorangan dibelakang rumah.

Hakim menatap tubuh badan cikgu itu yang tidak berbaju. Hakim meramas bonjolan didalam seluar pendeknya. Hakim berjalan keluar dan menghampiri cikgu itu.

“seorang je bro?”tegur Hakim yang berdiri disebelah Zackrudin.
“ye”jawab Zackrudin lalu memandang Hakim.
“mana budak kau?”tanya Hakim
“dia tidur kat dalam bilik.”jawab Zackrudin
hakim kemudian mencangkung disebelah kerusi batu itu.
“budak tu, boyfriend kau ke?”tanya Hakim
Zackrudin mengangukkan kepala.
“aku macam tak percaya”kata Hakim
“kenapa pula?”tanya Zackrudin
hakim tidak menjawab. Hanya melihat wajah tampan Zackrudin.
“aku tak sangka kau minat budak bawah umur”kata Hakim.
“aku tak suka budak-budak”kata Zackrudin
“habis tu, kenapa kau couple dengan budak itu?”Hakim hairan
Zackrudin terdiam.
“entahlah. Aku tak boleh berjauhan dengan dia. Aku asyik ingat je kat dia. Aku rasa macam aku jatuh cinta bila dia ada dekat dengan aku,sebab tu aku bercouple dengan dia”kata Zackrudin.
“kau tak rasa bersalah ke? Kau tu cikgu, dia tu anak murid kau. Kalau kena tangkap, kau boleh masuk penjara tau.”kata Hakim
“aku tak buat salah. Aku cintakan dia. Aku jaga dia dengan elok. Aku tak pernah pukul dia. Dia sendiri yang minta aku supaya dekat dengan dia. Berada disamping dia”tegas Zackrudin
“kau dah kahwin?”tanya Hakim
Zackrudin terkejut. Zackrudin menolehkan mukanya memandang ke hutan. Jari Zackrudin memegang jari kelingking yang berbekas cincin itu. Cincin yang ditanggalkan Fitri pada malam semalam.
“kenapa diam?”tanya Hakim
“belum. Aku belum kahwin.”jawab Zackrudin
“kau belum kahwin ke atau kau lupa yang kau dah kahwin?”pertanyaan Hakim membuatkan Zackrudin bercelaru. Zackrudin cuba mengingati jika dirinya sudah berkahwin.namun ingatannya gelap. Seringkali Zackrudin bermimpi mendengar suara wanita menyebut namanya. Namun hingga kini cikgu itu tidak mengerti maksud mimpinya itu.
“aku rasa kau kena brainwash ni. Kau sendiri cakap tadi kau tak suka budak-budak, habis tu kenapa kau boleh bercouple dengan budak-budak? Kau mesti kene brainwash ni”kata Hakim
“brainwash? Fitri brainwash aku?”Zackrudin tidak percaya
“kenapa?”tanya Hakim
“dia budak-budak lah bro.”Zakrudin tertawa
“kau tak percaya budak-budak boleh buat macam tu?”tanya Hakim
Zackrudin mengelengkan kepala sambil tersenyum
“dulu aku ada kawan serumah yang kena sampuk dengan hantu perempuan kat kawasan rumah aku. Hantu tu buatkan kawan serumah aku jadi gila. Maksud aku kawan serumah aku tu suka dan jatuh cinta pada hantu itu. Pada malam dia kena sampuk, seorang lagi kawan aku cerita kisah sebenar yang kawan serumah aku tu sebenarnya bercinta dengan hantu. Tapi budak tu tak percaya. Kemudian malam esoknya, kawan serumah aku dijumpai mati di tempat hantu perempuan tu. Ada yang kata dia bunuh diri, ada yang kata hantu tu bunuh kawan serumah aku. Entahlah. Aku tak nak perkara itu terjadi pada kau je”cerita Hakim
Zackrudin terdiam.
“entah-entah dia guna-gunakan kau. Dia hantar hantu raya ke saka ke untuk buat kau syok kat dia”kata Hakim.
Zackrudin tersentak. Tiba-tiba zackrudin teringat akan kejadian yang berlaku pada tahun lepas. Kejadian Fitri dirasuk oleh dukun Pak Wardi.
“tak mungkinlah. Dia budak-budak je. Lagipun saka tu dah dimusnahkan”kata Zackrudin lalu berdiri.
“jadi betullah budak tu ada saka?”tanya Hakim lalu berdiri dihadapan Zackrudin
“tak bukan dia”jawab Zackrudin.
“tak kisahlah siapa. Tapi betul ke kau suka kat budak-budak?”tanya Hakim
“aku suka pada Fitri seorang je”jawab Zackrudin.
“kalau aku, kau suka tak?”tanya Hakim
“hah?”Zackrudin pelik

Hakim merapatkan mukanya kemuka Zackrudin. Lalu bibir Zackrudin dikuncupnya. Zackrudin cuba berpaling namun Hakim memegang muka Zackrudin. Lidah Zackrudin disedutnya. Zackrudin berhenti melawan. Zackrudin terkaku dengan ciuman berahi dari Hakim. Hakim kemudiannya menyedut putting dada Zackrudin. Seskali zackrudin mendegus keenakkan.

Redzwan hanya memerhatikan perlakuan Hakim dengan mata yang agak terbeliak. Sudah lama redzwan memerhatikan mereka. Namun tidak menyangka mereka akan melakukan perbuatan itu di belakang rumah tersebut.

“tak guna punya jantan”Zard bersuara bengis
Redzwan terkejut lalu menoleh kebelakang.
“bro..”tegur Redzwan.
Zard terus berlalu kedepan meninggalkan Redzwan didapur.

Hakim kemudiannya melondehkan seluar Zackrudin. Daging yang sedang mengeras itu memanjang dan membesar perlahan-lahan dalam keadaan berdenyut-denyut. Redzwan terkejut melihat saiz zakar milik Zackrudin. Itulah zakar yang paling besar pernah dilihatnya selain zakar hakim yang agak kecil dari zakar Zackrudin yang dilihatnya pada malam semalam.

Hakim memasukkan daging tersebut kedalam mulutnya. Zackrudin hanya memandang muka Hakim yang mendonggak memandangnya. Nafas zackrudin turun naik dengan agak kencang. Muka hakim mula kemerah-merahan bila mencuba untuk menalan kesemua daging keras Zackrudin itu didalam mulutnya. Redzwan masih memerhatikan perlakuan sonsang itu, redzwan mencapai sudu di sebelah sinki. Namun sudu itu terjatuh kedalam sinki.

Zackrudin tersentak lalu menarik keluar dagingnya itu dari dalam mulut Hakim. Zackrudin menyarung kembali seluar pendek yang dilondehkan Hakim. Zackrudin tergesa-gesa berjalan ke hadapan tanpa melalui dapur. Hakim berdiri lalu memandang tepat ke arah Redzwan. Redzwan tersentak lalu segera berjalan meninggalkan dapur.

Senja pun melabuhkan tirainya. Kawasan sekitar menjadi gelap. Lampu disekeliling banglo terpasang sendiri menyinari kawasan sekeliling Banglo. Terutamanya kawasan kolam renang yang indah diterangi cahaya lampu kelip-kelip.


BERSAMBUNG

SAMBUNGANNYA DALAM MASA 30 MINIT LAGI.. TERUSKAN MEMBACA..HEHEHE

No comments:

Post a Comment