07 June 2015

PATI : Malam Itu Begitu Hitam







PATI : Malam Itu Begitu Hitam


Faizal melutut menanti kemunculan lembaga yang diseru dan dipujanya selama ini. Api lilin kelihatan seolah-olah menari,terliang-liuk kekiri dan kanan. Faizal masih mendengar suara bisikan disekelilingnya. Kemudian menjelma kepulan asap dihadapan Faizal. Faizal tersenyum.

“malam sebelum aku hanya mendapat pati dari dua orang sahaja”kata lembaga berjubah hitam itu dalam suara yang garau.
“malam ini aku pasti kau akan berjaya mendapat pati daripada yang lain”kata Faizal
“sudah pasti. Aku ingin kau pastikan mereka semua keletihan pada malam ini, agar mudah untuk aku mendapat pati dari mereka dan melengkapkan tubuhku ini”kata Lembaga itu lalu menyelak jubah hitam yang lusuh itu. Kelihatan samar-samar dalam cahaya lilin itu rangka tubuh kurus kering yang diselaputi kulit nipis dan berlendir.Pati yang dimaksudkan adalah campuran dari darah dan air mani lelaki. Pati itulah yang digunakan untuk membina jasad lembaga itu.
“dan aku akan jadi manusia semula”kata Faizal.
Lembaga itu menutup kembali jubahnya.
“hahahaha”hilai tawa dari lembaga itu kedengaran sungguh menyeramkan.
“apa tidak cukup dengan apa yang aku berikan pada kau selama ini”tanya lembaga itu.
“cukup. Semuanya cukup”kata Faizal
“terus, mengapa kau ingin menjadi manusia?”tanya lembaga itu
“itu perjanjian kita. Kau akan menjadikan aku manusia abadi jika aku turuti kehendakmu. Dari kau tidak berjasad sehingga sekarang sudah bertubuh dan kau harus penuhi janji kau padaku”kata Faizal
“aku sudah memberikan kau tubuh badan manusia”kata lembaga itu.
“tapi hanya untuk sementara. Tubuh ini tidak akan kekal lama. Malah sekarang tubuh ini mula mereput. Aku inginkan tubuh badan yang kekal abadi”kata Faizal lalu berdiri.
“namun pati yang ada pada malam ini hanya cukup untuk menjadikan jasadku sempurna”lembaga itu menoleh ke arah Faizal.
“jadi akan ku tunggu untuk pati seterusnya”kata Faizal
“itu tidak mungkin, sesudahnya aku mendapatkan pati ini, maka aku akan pergi dari sini untuk membalas dendam pada manusia yang membuatku begini. Dengan pati itu aku mendapat kuasa yang cukup hebat untuk menewaskan manusia itu”kata lembaga yang pernah cuba di musnahkan oleh seorang ustaz satu ketika dahulu. Namun sebelum sempat lemabaga itu musnah semuanya. Lemabaga tersebut sempat melarikan diri. Dan kini muncul semula setelah diseru Faizal.

“aku tak akan benarkan kau mendapat pati tersebut!”jerkah Faizal
“hahaha jika begitu jasadmu akan terlebur dan kau hanya tinggal roh seperti dahulu”kata lembaga tersebut.
Faizal melihat tangannya mula mencair dan kulit mukanya mula melebur
“tidak! Jangan! Tolong. Aku merayu!”kata Faizal lalu melutut.
“ha ha ha ha ha”lembaga tersebut ketawa kuat.

Jamuan barbeku dimulakan. Suasana disekitar kawasan kolam mula dipenuhi asap dari tempat pemanggang. Khuzairi menantikan Razif mengambil daging dan beberapa makanan laut yang dipanggang itu. Fitri kelihatan begitu ceria disuap makanan oleh Zackrudin. Zard duduk berseorangan dimeja makan.

Azmeer memerhatikan Zard dari jauh. Bunyi lagu rancak memeriahkan lagi suasana. Khuzairi melambai-lambai ke arah Azmeer,mengajak untuk duduk dimejanya. Razif hanya memerhatikan gelagat Khuzairi. Walaupun Razif mencintai Khuzairi, masih wujud ragu-ragu dalam hatinya. Kejadian petang tadi sekali lagi mengoyahkan cinta Razif.  Walaupun Khuzairi bersungguh-sungguh menjelaskan segalanya, masih terdapat sekelumit rasa curiga pada Khuzairi. Demi tidak mengeruhkan lagi keadaan, Razif berlagak matang dengan percaya apa yang dikatakan Khuzairi. Zharif mendekati Syazwan yang sedang menunggu sosej masak dipanggang.

“hi bro”tegur Zharif
“hi”jawab Syazwan
“tunggu udang tu masak ke?”tanya Zharif
“tak, aku tunggu hotdog tu”jawab Syazwan
“mana BF kau?”tanya Zharif
“ada kat meja.”
“kau dah beritahu dia?”tanya Zharif
Syazwan menoleh ke arah Zharif lalu menganggukkan kepala.
“dia ok tak?”
“mula-mula dia tak boleh terima. Tapi dia cakap kakak dia lebih berhak untuk bersama dengan aku. Kami tak bergaduh pun. Cuma aku tak nak lepaskan dia dan dia pula seolah-olah nak tinggalkan aku lepas aku beritahu hal itu. Puas aku pujuk dia tadi. Aku jelaskan segalanya.”kata Syazwan
“kira dia fahamlah?”tanya Zharif
“sayang, you tunggu apa?”sampuk Sufian dari belakang
“oh I tunggu udang tu masak”jawab Zharif
“ok, I duduk kat meja sebelah sana. Nanti you datang sana k”kata Sufian
Zharif menganggukkan kepala. Zharif memandang Syazwan.
“aku tak tau sama ada dia betul-betul ok atau pura-pura ok. Lepas aku jelaskan segalanya dia nampak ok. Dia tersenyum. Dia peluk aku. Siap sempat lagi kami main. Tapi aku dapat rasa macam dia pura-pura je baik. Macam..hmm entahlah”.Syazwan mengeluh.
“jangan bimbang la. Aku rasa dia betul-betul ok. Dia pun dah besar. Dia boleh faham. Dia terima berita itu dengan matang.”kata Zharif
Syazwan tersenyum.

“aku rasa macam kenal lah budak tu”kata Azmeer sambil memandang Zard yang berseorangan
“budak mana?”tanya Razif
“budak tu”Azmeer menjiuhkan bibirnya kearah Zard.
“aku pun kenal”kata Khuzairi
“entah, kan dia dah kenalkan diri dia semalam”kata Razif
“tak, bukan macam tu. Aku pernah nampak dia sebelum ni,bukan dekat sini. hmmm”Azmeer cuba ingat.
“jangan cakap lak yang kau dah pernah main dengan dia”kata Khuzairi
“hahaa”azmeer ketawa menggelengkan kepala.
“dia seorang je malam ni. Mana pergi budak boxer tu?”tanya Razif
“mereka bergaduh kot”teka Khuzairi
“hmm kejap ek”Azmeer berdiri
“kau nak pergi mana?”tanya Khuzairi
Azmeer berjalan ke meja Zard.

“boleh saya duduk?”tanya Azmeer
Zard menjeling memandang Azmeer dari atas hingga ke bawah.
“duduklah”kata Zard.
“terima kasih.”jawab Azmeer
Zard menghirup air dan memandang ke depan.
“saya rasa macam pernah nampak awak”kata Azmeer
“bila?”tanya Zard
“hmmm saya tak ingat bila. Tapi awak ada buat urutan tak?”tanya Azmeer
Zard terkejut lalu memandang Azmeer.
“mana awak tau?”tanya Zard lagi.
“tu la saya tak ingat. Rasanya dalam website PLU.”jawab Azmeer
Zard terdiam. Zard memandang muka Azmeer.
“saya Zard”Zard menghulurkan tangan
“Azmeer”Azmeer berjabat tangan dengan Zard.
“awak nak urut ke?”tanya Azmeer
“hehehe next time kot”jawab Azmeer
“lelaki yang selalu dengan awak tu, boyfriend awak ke atau pelangan awak?”tanya Azmeer
“kawan je”jawab Azmeer lalu memandang ke arah Zackrudin.
“mana dia? Awak tunggu dia ke?”soal Azmeer
“tak, saya tak tunggu dia pon.”jawab Zard
Azmeer dapat melihat kemarahan dalam wajah Zard.
“awak suka kat dia?”tanya Azmeer
“suka? Kat siapa?”Zard pelik
“kat budak tu. Budak yang selalu dengan awak”kata Azmeer
“haha”zard ketawa.
“budak urut macam saya ni, tak boleh bercinta. Tak ada siapa yang sudi bercinta dengan orang yang memegang tubuh badan orang lain. Tak ada siapa yang rela boyfriend dia melayan orang lain selain dia. Sebab tu budak urut macam saya ni tak bercinta”jelas Zard
“tak akanlah awak langsung tak pernah bercinta?”soal Azmeer
“pernah sekali... saya pernah bercinta dengan polis. Baik orangnya. Layan saya dengan terbaik”
“habis tu macam mana boleh putus?”
“sebab dia curang depan saya. Dia curang dengan budak urut lain yang menjadi musuh saya pada waktu itu.”jawab Zard
“polis tu main dengan budak urut lain?”tanya Azmeer
Zard menganggukkan kepala.
“sejak dari itu saya tak percaya yang budak urut macam saya ni boleh bercinta”kata Zard
“saya nampak awak dengan budak yang selalu pakai boxer tu rapat gila. Ingatkan awak bercinta dengan dia”
“terus-terang,saya ingat pun macam tu. Tapi bila saya dah semakin kenal diri dia hmmm”
Azmeer mengusap-gusap bahu Zard.

Redzwan berjalan ke meja Khuzairi dan Razif. Redzwan duduk disitu. Redzwan memandang ke arah sekeliling. Hakim tiada disitu. Redzwan melihat Zard sedang berbual dengan Azmeer.

“aku ingat budak tu tak suka bergaul dengan sesiapa?”Redzwan bersuara
“siapa?”tanya Khuzairi
“tu budak tu”Redzwan memandang Azmeer
“oh Azmeer,entah. Dia cakap dia kenal budak yang selalu dengan budak boxer tu”kata Khuzairi
“budak tu boyfriend budak boxer ke?”tanya Redzwan
“kenapa kau nak tau?”sampuk Razif
“tak. Tanya je”kata Redzwan
“hmm mana perginya budak boxer tu? Sampai sekarang tak nampak batang hidung dia pon”kata Khuzairi.

Muka Hakim dibasahi peluh. Matanya terpejam rapat. Nafasnya turun naik dengan agak kencang. Tubuh badan hakim juga berpeluh. Bilik Hakim gelap tidak berlampu. Lembaga hitam itu terus melilitkan lidahnya di daging yang keras mencanak dibawah pusat Hakim. Lidah lembaga hitam yang panjang itu melingkar dan menjalar seolah menjilat daging itu.

Hakim makin tidak keruan. Hakim mengerang. Hakim membuka kelangkangnya. Hakim berasa nikmat. Matanya terpejam tidak mampu dibuka. Lidah lembaga tersebut mula menjalar dicelah-celah kelangkang Hakim dan di sekeliling sarung yang berisi dua bebola. Tangan Hakim menarik pehanya dan dirapat kedadanya. Punggung Hakim sedikit terjongket.

Daging yang mencanak tu dilepaskan dari lilitan lidah lembaga yang berlendir itu. Lidah itu kemudiannya menjalar kesekitar lubang kecil milik Hakim itu. Lidah itu menjilat bibir lubang yang berbulu halus disekitarnya. Lidah itu kemudiannya menusuk ke dalam lubang tersebut.

“AAAAHHHH”Hakim mengerang

Faizal berdiri dihadapan semua. Faizal memegang mikrofon dan memberikan ucapan. Faizal kelihatan sedikit gugup dari sebelumnya. Faizal ingin memulakan acara pertandingan karaoke. Namun guruh mula berdentum dilangit. Faizal mengarahkan semua masuk ke dalam banglo dan berkumpul dilobi sebelum hujan turun.

Langit mula bertukar hitam pekat, sesekali kelipan cahaya petir terlihat dibalik awan yang sarat dengan air hujan itu. Awan itu hanya untuk masa sahaja untuk menumpahkan muatannya. Selesai menghantar semua pekerjanya pulang, Faizal menyimpan peralatan untuk berkaraoke. Makanan yang siap dipanggang di atur di atas meja di lobi banglo tersebut.

“tak ada karaoke ke?”tanya Sufian
“bro hari dah nak hujan bro. Kalau kau nyanyi kang, bencana alam melanda nanti haha”gelak Razif
“aku tak peduli, aku dah practice dari semalam lagi tau”kata Sufian
“maaf ye, nanti bila dah ok kita mulakan karaoke. Kita buat je kat sini”kata Faizal.
“ala kalau tak buat tak apa”sampuk Azmeer.
“dah start ke barbeku?”tanya Hakim dari tingkat atas.
Semua menoleh ke arah Hakim. Hakim berjalan ke lobi banglo.
“dah nak habis dah pun. Ini ada makanan lagi. Kau boleh makan.”kata Faizal
“buat barbeku kat dalam banglo ke?”tanya Hakim lalu mencapai pingan.
“buat kat luar tadi. Tapi dah nak hujan sebab tu pindahkan masuk dalam.”jawab Faizal.
Faizal memerhatikan Hakim mengambil makanan. Hakim seringkali memegang lehernya. Mata Faizal terbeliak melihat tanda yang ada dibelakang leher Hakim.
“kau pergi mana tadi?”tanya Faizal.
“aku tertidur”jawab Hakim.

Faizal bernafas laju sedikit. Faizal menoleh ke koridor tangga ditingkat atas. Faizal terlihat kelibat kepulan asap.

“kau orang semua dah makan ke?”tanya Hakim
“dah kenyang”jawab Zahrif
“jadi makanan ini semua aku punyalah”
“kalau kau boleh habis. Habiskan jela”sampuk Syazwan.
Hakim tersenyum sinis.
“baiklah acara seterusnya adalah karaoke.”kata Faizal.
Tiba-tiba semua mendongak ke atas bumbung. Bunyi bising diatap banglo.

Hujan turun dengan lebat. Angin bertiup kencang. Beberapa orang menutup tingkap dan pintu yang terbuka. Hakim hanya duduk bersandar di sofa sambil makan tanpa memperdulikan yang lain sedang menutup tingkap dan pintu.

“kali ni hujan lebat gila”kata Sufian
“yela, malam semalam tak lebat macam ni”kata Razif
“aku rasa sejuk”kata Redzwan yang berdiri di belakang Razif
“kau jangan takutlah”kata Razif
“aku bukan takut! Tapi aku rasa sejuk. Kau tak rasa sejuk ke?”tanya Redzwan
“yela. sejuk”kata Syahir.
Suasana tiba-tiba bertukar sejuk dan dingin.
“ala hujan biasalah sejuk. Aku pergi padamkan penghawa dingin”kata Faizal berlalu pergi.
“aku rasa baik kita masuk bilik lah dan tidur. Jangan lupa bawak sekali lilin. Mana tau blackout lagi ke nanti”kata Khuzairi.
Tiba-tiba suasana menjadi gelap. Bekalan elektrik terputus.
“tengok! Masin betullah mulut kau”kata Razif.
“kat dalam laci meja sana ada lilin, semalam aku ada simpan lilin kat dalam tu”kata Zard

Zharif dan Sufian mengambil lilin dari laci meja dan membakar sumbu lilin tersebut. Beberapa batang lilin dinyalankan juga. Suasan mula diterangi dengan cahaya dari lilin-lilin itu. Sufian meletakkan lilin dimeja makan dan meja yang ada ditepi tingkap.

Faizal menyelongkar laci dimeja stor itu. Dengan berbekalkan cahaya dari lampu suluh, Faizal mencari buku berkulit coklat kayu yang lusuh itu. Seingat Faizal didalam laci meja ini disembunyikan buku tersebut.

“kau cari buku ini?”tiba-tiba muncul lembaga hitam dibelakang Faizal.
Faizal terkejut. Matanya terbeliak melihat buku tersebut di tangan lembaga itu.
“kau memang tak guna! Kau nak hapuskan aku? Biar aku yang hapuskan kau dulu!”pekik lembaga itu lalu mengehmbuskan asap berwarna biru gelap ke arah Faizal. Tubuh Faizal mula mencair.
“Tidak!!”jerit Faizal dalam keadaan mukanya mula melebur dan mereput.

 Hujan masih lebat dengan guruh berdentum dan kilat sabung-menyabung. Hakim menoleh kearah Zard yang berdiri disamping Azmeer. Hakim berhenti makan dan mengesat mulutnya. Hakim berjalan menghampiri Zard. Zard memandang ke arah Hakim.

“awak kenapa tak tunggu saya tadi?kita boleh barbeku sama-sama”tanya Hakim
“kenapa saya kena tunggu awak?”tanya Zard.
Hakim terdiam. Hakim mengerling ke arah Azmeer.
“dah jom ikut saya”kata Hakim lalu menarik tangan Zard
“saya tak nak la. Lepas ar”Zard meronta
“kau lepaskan dia!”Azmeer menepis tangan Hakim
“kau jangan sibuk boleh tak?!”marah Hakim lalu menolak badan Azmeer
Azmeer menumbuk muka Hakim. Hakim membalas tumbukan Azmeer diperut Azmeer.
“Woi berhenti!”jerit Syazwan lalu menarik baju Hakim kebelakang.
“tak habis-habis nak bergaduh”kata Razif yang menahan badan Azmeer.
“orang datang sini nak happy-happy. Kau datang sini nak cari gaduh pula!”marah Syazwan
Hakim meronta. Syazwan melepaskan gengaman pada baju Hakim.
“aku datang sini nak enjoy juga. Tapi budak-budak kat sini semua bajek-bajek bagus! Apa yang aku buat semua salah. Kau buat tak salah pula. Sebab apa, sebab kau buat tertutup. Cover-cover.”kata Hakim dalam nada tinggi.
“kau tu yang gila seks. Kau ingat semua budak nak main dengan kau?! Lepas seorang-seorang kau goda. Kau tak malu ke?! Kau ingat kau hot bila pakai boxer je, kau ingat kau seksi melancap kat depan sini?! Kat depan orang ramai?!”tengking Azmeer
“wei suka hati aku la, aku nak pakai boxer ke, nak bogel ke, tak susahkan kau pun! Kau je yang lebih-lebih bajek alim! Kau tak sedar kau tu PLU! Sampai ke mati pon kau tetap layan jubo! berkunyit!”herdik Hakim.
“walaupun semua dalam rumah ni PLU, tapi bukan 24 jam main. Bukan 24 jam gila seks macam kau!”marah Syazwan.
“haha tak payah nak tuduh aku gila seks la. Kau tanya Zard tu, siapa yang minta main dulu?! Zard tu yang selalu datang bilik aku minta isap batang aku! Aku tak menolak. Bila turn aku nak dia, dia bajek-bajek lak. Hipokrit! Semua hipokrit kat dalam rumah ni! Kau cikgu, dengan anak murid pon kau sanggup main! Kau lagi jijik dari aku! Main dengan budak bawah umur. Kau tu cikgu, patut kau bimbing dia! Kemana kau bimbing dia? Ke dunia PLU ni??!!”tengking Hakim
semua terdiam memandang ke arah Zackruddin. Dentuman guruh berbunyi kuat diluar banglo. Zackrudin menundukan muka ke lantai.

“semuanya bajek-bajek. Tapi tak sedar, yang diri itu hina!”kata Hakim lalu memandang ke arah Syahir. Syahir gugup jika Hakim menceritakan apa yang berlaku dikolam renang pagi tadi. Hakim menoleh ke arah Redzwan. Redzwan menundukkan muka.

“tak payah nak bajek bagus bercouple. Cinta itu bukan boleh bawak ke mati pon!”Hakim kemudiannya berlalu mendaki tangga.

Azmeer memandang Zard. Airmata Zard mengalir. Azmeer merapatkan diri dengan Zard. Zard berundur ke belakang menjauhi Azmeer.  Sufian mengengam erat tangan Zahrif. Zharif memandang Sufian.

“cinta I kekal pada You. I cintakan You buat selama-lamanya”bisik Sufian dalam mata yang berkaca. Zharif menganggukan kepala.

Zackruddin berjalan meninggalkan Fitri. Fitri terkejut.

“abang, tunggu sayang”kata Fitri.
“aku bukan abang kau lagi dan kau bukan kekasih hati aku.”kata Zackruddin
“bro.”Khuzairi menahan badan Zackruddin.
“tak baik buat budak tu macam tu. Bukan dengan cara begini.”kata Khuzairi
“aku tak tau. Aku tak faham. Sampai sekarang aku rasa diri aku kosong. Tapi ada sesuatu yang buatkan aku bernafsu pada dia. Aku tak boleh cintakan dia. Tak ada langsung rasa cinta tu dalam diri aku. Tapi entah mengapa aku selalu bernafsu pada dia”luah Zackruddin.
“abang..jangan tinggalkan sayang”kata Fitri
“Diam!!”tengking Zackruddin. Fitri terkejut lalu menangis
“sabar bro.”tenang Khuzairi
“apa yang kau dah buat pada aku? Apa yang buatkan aku bernafsu sangat pada kau?! Ini bukan diri aku. Betul kata budak tadi. Aku ni cikgu kau! Aku patut bimbing kau untuk berjaya. Bukan bimbing kau untuk jadi macam ni! Aku malu dengan diri aku!”tegas Zackruddin menahan marah. Matanya berkaca. Zackruddin kemudiannya berlalu pergi ke tingkat atas. Fitri menangis teresak-esak menutup mukanya.

“sudahla tu jangan..”Khuzairi terkejut melihat kemunculan asap hitam dibelakang Fitri. Satu lembaga hitam berdiri dibelakang Fitri
“Hantu!!”jerit Redzwan yang ketakutan
“Arghhh”lembaga tersebut memeluk Fitri lalu terbang sebelum ghaib
Semua yang berada dilobi terkejut.

“Ya Allah. Apa benda tu?”Syazwan kaget.
“aku dah cakap aku nampak hantu dulu, kau orang tak nak percaya”kata Azmeer
“kemana hantu tu bawa budak kecil tu?”tanya Zharif yang sedang memeluk Sufian.
“aku rasa hantu tu dah makan budak tu”kata Syahir
“Faizal..mana Faizal?”tanya Razif
“aku rasa hantu tu adalah Faizal! Faizal kumpulkan kita kat sini lepas tu makan kita semua”sampuk Redzwan

“aku memang hantu, tapi aku bukan hantu tadi”kata Faizal yang tiba-tiba muncul di depan mereka.
“Arghh!!”Redzwan menjerit.
“Faizal?”Razif pelik melihat Faizal. Tubuh Faizal yang kurus kering kebiruan tidak berbaju hanya berseluar. Kepala Faizal sopek dibahagian kiri. Muka Faizal pucat kebiruan.
“jangan takut. Aku akan bantu kau”kata Faizal
“Lari!!”jerit Redzwan
semua panik dan keadaan menjadi kelam-kabut.
“Berhenti! Tolong jangan pergi! Aku boleh tolong kau!”jerit Faizal.
“bantu? Bantu kami ke hantu tadi?!”marah Sufian.
“aku minta maaf. Bukan begini yang aku rancangkan”kata Faizal
“rancang? Apa maksud kau?”tanya Sufian
Faizal menundukkan muka. Semua jadi terpinga-pinga. Wajah mereka kelihatan sedikit pucat dan ketakutan.
“aku adalah roh yang tidak tenang. Roh yang tidak diterima bumi. Dahulu tempatku disebuah kilang. Sejak warga kilang tersebut menyedari kehadiran aku. Aku telah diusir dari kilang tersebut. Aku merayau-rayau mencari tempat baru yang boleh diterima manusia. Namun kemana sahaja ku pergi, aku pasti di usir sehingga aku melihat satu lagi makhluk seperti aku sedang bertarung dengan seorang lelaki yang digelar ustaz. Makhluk itu tewas. Aku ternampak sebuah buku yang dicampak oleh ustaz tersebut ke dalam hutan. Aku mengambil buku tersebut dan secara tidak sengaja menyeru makhluk itu. Makhluk itu menjanjikan kepadaku untuk memberi aku jasad abadi. Iaitu jasad yang tidak mereput buat selama-lamanya. Namun setelah ku sedari niat jahat makhluk itu. Aku cuba untuk menghapuskannya. Namun aku gagal dan akhirnya aku menjadi begini semula.”cerita Faizal.
“tapi tak bermakna kami rela digunakan oleh kau untuk hantu itu!”tengking Sufian

“ni apa bising-bising ni? Kacau aku nak tidur jela!”marah Hakim dari koridor tangga di tingkat atas. Zackrudin berjalan dibelakang Hakim. Semua yang berada di bawah memandang Hakim dan Zackrudin. Tiba-tiba lembaga hitam tadi muncul dibelakang Hakim.

“Hantu!!”jerit Redzwan
Hakim menoleh kebelakang.Zackruddin melompat kekiri untuk mengelak. Lembaga itu terbang melanggar Hakim yang tidak sempat mengelak.  Hakim terjatuh dari ke lobi.
“Hakim!!”jerit Zard

Lembaga itu kemudiannya terbang menerpa ke arah Zharif dan Sufian. Zharif dan Sufian tidak sempat berbuat apa-apa dan mereka kemudiannya hilang bersama lembaga itu. Zackruddin berlari menuruni tangga menuju ke lobi. Tiba-tiba lembaga itu muncul di hadapan Zackrudin dan menangkap Zackruddin. Zackruddin terkaku lalu ghaib bersama lembaga itu.

“apa yang dah jadi ni??!!”Syahir panik.
“bertenang sayang, abang ada”Syazwan memeluk Syahir.

“arghh sakit. Kaki aku sakit”rintih Hakim.
Razif memeriksa kaki Hakim. Zard memangku kepala Hakim.
“kau boleh gerakkan kaki kau?”tanya Razif
Hakim mengelengkan kepala.
“aku rasa kaki dia ni patah”kata Razif.
“nak buat macam mana ni? Kita kena keluar dari banglo ni!”kata Azmeer.
“Faizal! Apa benda makhluk tu? Apa yang dia buat pada Zharif dengan Sufian?!”tanya Khuzairi
“Makhluk itu cuba membina jasadnya. Makhluk itu perlukan pati dari kau orang. Sebab itu makhluk itu menangkap mereka”kata Faizal
“pati dari kami? Dari kami semua?”tanya Khuzairi
“apa benda pati tu?”tanya Razif yang mengangkat badan hakim sambil dibantu Zard lalu diletakkan ke atas sofa.
“pati itu adalah campuran darah dan air mani”jelas Faizal.
“darah dan air mani?”Azmeer pelik
“makhluk tu sudah dapat pati dari kau”kata Faizal lalu tunjuk ke arah Syazwan. Mata Syazwan terbeliak.
“kau”Faizal tunjuk ke arah Hakim
“dan Zackrudidn”kata Faizal
“dari aku? Arghh macam mana dia ambil dari aku? Aku tak sedar pon”kata Hakim sambil mengerang kesakitan.
“makhluk itu mengambil pati tersebut tanpa kau sedar. Waktu kau tidur adalah waktu yang sesuai pati itu disedut keluar dari tubuh. Tapi ada kesan yang ditinggalkan sesudah pati itu disedut. Terutamanya dibahagian tengkuk atau belakang leher. Ada dua titik hitam. Itu adalah kesan dari tusukan lidah makhluk itu”kata Faizal.
“hah??!!”Syazwan panik lalu meraba tengkuknya.
“ye bang, ada tanda”kata Syahir ketika memeriksa belakang leher Syazwan
Syazwan menoleh kearah Syahir. Syahir memegang pipi Syazwan.

Tiba-tiba kepulan asap menjelma dibelakang Syahir. Syazwan terkejut.

“Sya!!”jerit Syazwan
lembaga itu memeluk badan Syahir lalu terbang. Syazwan memaut tangan Syahir namun terlepas. Syahir ghaib bersama dengan lembaga tersebut.
“Syahir!!”jerit Syazwan dalam linangan air mata.
“sabar bro”Khuzairi menenagkan Syazwan
“kita kena keluar dari banglo ini!”tegas Azmeer
“tak! Aku nak cari Syahir”kata Syazwan
“tapi nak cari kat mana?”tanya Khuzairi
“basement”jawab Faizal
Semua memandang Faizal.
“lembaga tu pasti mengumpul mereka yang diculik di ruang bawah tanah.”kata Faizal.

“aku tak nak pergi!”kata Azmeer
Razif menoleh ke arah Azmeer.
“kita boleh minta pertolongan orang. Kita panggil polis ke bomba ke untuk datang sini dan bantu kita”kata Azmeer
“tapi kita kena cepat. Aku risau kita terlambat dan Sya..sya mati!”kata Syazwan cuba menahan sebak.
“aku tak faham”sampuk Redzwan
“kenapa?”tanya Razif.
“telefon aku, tak ada signal”kata Redzwan
Azmeer mengeluarkan telefon bimbitnya dari seluar
“aku pun tak ada”jawab Azmeer
“kenapa tak ada coverage? Semalam ada je”kata Khuzairi membelek telefon bimbit nokia 3230 pemberian Badrul itu.
“kuasa mahkluk itu makin kuat”sampuk Faizal.
“kita tak boleh duduk sini lama-lama lagi. Kita kena keluar! Sebelum kita pula ditangkap hantu itu.”kata Redzwan
Azmeer kemudian berjalan ke pintu banglo. Tombol pintu dipulasnya. Azmeer menolak kuat pintu itu. Namun pintu tersebut tidak terbuka. Azmeer kemudiannya cuba menolak daun tingkap. Tapi terkunci.
“kita tak boleh keluar. Kita terperangkap!”kata Azmeer.

Suasana agak suram. Sufian perlahan-lahan membuka mata. Sufian melihat suasana sekeliling yang samar. Cahaya lilin yang malap itu tidak menerangi seluruh kawasan itu. Sufian cuba bergerak. Tapi gagal. Sufian melihat tubuhnya berbogel dan terlekat didinding. Sufian menoleh ke arah kanan.

Sufian lihat Zharif juga berbogel dan telekat didinding tidak sedarkan diri. Sufian ketakutan. Sufian melihat lembaga hitam menjelirkan lidahnya ke tengkuk Syahir yang badannya tergantung dan terlekat disebelah Zharif.. Lidah panjang yang berwarna hijau kehitaman itu sungguh mengerikan. Sufian cuba memanggil Zharif. Namun Zharif masih tidak sedarkan diri. Sufian terkejut bila lembaga itu menoleh ke arahnya.wajah lembaga itu sungguh mengerikan.

Razif berjalan menghampiri Faizal.

“pasti ada cara untuk kita keluar dari sini. Kau cakap kau nak bantu kami, jadi bantu kami untuk keluar dari sini”kata Razif. Syazwan menoleh ke arah Razif.
“tak! Aku tak nak keluar dari sini selagi syahir tak selamat!”tegas Syazwan.
“kau gila?! Habis kau pun nak mati ke? Aku tak jamin Bf kau masih hidup lagi. Tapi aku dengan yang lain hidup, dan aku nak keluar dari banglo ini supaya aku terus hidup! ”tegas Azmeer.
“pasti ada cara untuk kita selamatkan yang lain. Pasti ada cara untuk kita lawan dengan hantu itu”kata Razif
“wei itu hantu. Kau gila ke nak lawan dengan hantu?”kata Azmeer.
“makhluk tu boleh dilemahkan dengan garam dan air masin. Tapi untuk hapuskan makhluk itu kena baca mantera dari buku”sampuk Faizal
“buku apa?”tanya Syazwan
“buku tu ada mantera untuk menyeru dan menghapuskan makhluk itu. Tapi bukanlah hapuskan semangat atau roh makhluk itu. Mantera itu hanya cukup untuk hapuskan jasad mahkluk itu”kata Faizal
“mana buku tu?”tanya Khuzairi
“buku itu telah diambil makhluk tersebut dan disimpan. Aku rasa buku itu disimpan diruang dibawah tanah tempat mereka diculik”kata Faizal
“dimana ruang bawah tanah tu?”soal Syazwan.
“ikut aku”jawab Faizal.

Syazwan berjalan dibelakang Faizal sambil diikuti Redzwan dan Khuzairi. Razif mencapai lilin dan berjalan disisi Khuzairi. Azmeer memandang Zard yang sedang memangku kepala Hakim diribanya.

“tak apa, saya duduk disini. Jaga dia. Awak pergilah tolong yang lain”kata Zard sambil mengusap kepala Hakim yang sudah lena itu.
Azmeer menganggukan kepala. Azmeer berlalu meinggalkan mereka.

Syazwan mencapai sebotol garam dari dalam kabinet dapur. Razif membancuh air garam dan memasukkan kedalam beberapa botol. Botol itu kemudiannya diagihkan kepada Redzwan dan Azmeer. Redzwan memberikan botol itu kepada Khuzairi.

“ermm aku tunggu kat lobi, teman Hakim dengan Zard”kata Redzwan
“kenapa? Kau takut ke?”tanya Razif.
Azmeer dan Khuzairi tersenyum.
“ye, memang aku takut!”kata Redzwan berjalan ke lobi.

Lembaga itu muncul di hadapan Redzwan. Redzwan tergamam. Lembaga itu membuka jubahnya lalu menerkam Redzwan.

“garam! Taburkan garam ke arahnya!”arah Faizal

belum sempat Syazwan membaling garam yang digengamnya. Lembaga itu sudah gahib dalam kepulan asap.

“semua ini tak jadi kalau kita pergi pulau redang!”bentak Khuzairi.
Razif terdiam.
“dah. Jom kita pergi”kata Syazwan
“aku rasa ini perangkap”kata Azmeer
“nak tak nak kita kita selamatkan yang lain.”kata Razif.

Pintu bilik stor terkuak. Didalam bilik stor terdapat lagi satu pintu. Pintu itu dibuka Faizal. Terdapat satu anak tangga yang menuju ke bawah. Diruang bawah itu terdapat cahaya lilin yang samar-samar. Syazwan berjalan perlahan-lahan menuruni anak tangga itu mengikut Faizal.

Setibanya diruangan bawah bau hanyir begitu menusuk hidung. Mereka terkejut melihat tubuh rakan-rakan mereka yang lain berbogel terlekat didinding.tiada seorang dari mereka yang sedar.Lembaga itu tidak kelihatan disitu. Azmeer mula tidak sedap hati. Syazwan melihat Syahir terlekat didinding. Syazwan berlari mendapatkan Syahir. Tubuh Syahir cuba ditarik Syazwan. Syazwan cuba mengejutkan Syahir yang pengsan itu.

“mana hantu tu?”tanya Razif

tiba-tiba muncul kepulan asap muncul ditengah-tengah bilik itu. Azmeer melemparkan garam ke arah lembaga itu namun lembaga itu terbang ke belakang mengelak garam tersebut. Lembaga itu kemudiannya menghEmbuskan asap hitam kepada mereka. Mereka terpelanting kebelakang dan tidak sedarkan diri. Syazwan terkejut. Lembaga itu menghembuskan asap hitam ke arah Syazwan. Syazwan jatuh pengsan dikaki Syahir.



BERSAMBUNG


BAHAGIAN AKHIR AKAN TERSIAR DALAM MASA 60MINIT DARI SEKARANG


2 comments:

  1. Bro, cerpen ang kan.. Aku ghase kalau ko g publish.. Perghh, ramai giloss org bevaris nak beli.. Hahaha...

    Pandai ko buat jalan cite.. Kalau aku sure dah masuk wad psikiatri dan mental.. Keh Keh..
    *Big Thumps Up 4 u

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe susahlah bro.. sini malaysia.. karya macam ni bukan setakat kene sekat je..nak cetak pon x akan lepas hehehe..
      makan masa gak la nak siapkan cerpen ni.. sebab kene kaji balik cerita2 lain kat dlm blog aku ni..nak bagi match dan padankan situasi utk nampak realistik..
      baguslah kau suka dgn cerita ini.. terima kasih sudi baca hehe

      Delete