06 June 2015

PATI : Kau Percaya Pada Hantu?



PATI : Kau Percaya Pada Hantu?




Suasana bilik itu sunyi, gelap dan berdebu. Sebatang lilin dinyalakan. Cahaya malap dari lilin itu mula menyinari suasana dalam bilik tersebut. Bilik yang merupakan ruang bawah tanah bagi banglo tersebut. Kedengaran bunyi suara berbisik di sekeliling bilik itu. Seorang lelaki berteleku di hadapan meja kecil yang disinari cahaya lilin itu.

Lelaki itu membakar satu lagi lilin. Mulutnya terkumat-kamit membacakan sesuatu. Lilin ketiga dibakarnya lagi. Lelaki itu menutup mata lalu kepalanya tergeleng-geleng secara perlahan. Mulutnya masih terkumat-kamit membacakan mantera.

Kepulan asap hijau gelap muncul di hadapan lelaki itu. Susuk lembaga mula kelihatan. Lelaki itu membukakan matanya. Lembaga bertanduk seperti kambing itu memandang ke arah lelaki itu. Matanya merah menyala. Dengus nafas makhluk aneh itu kedengaran jelas.

“segala persiapan sudah tersedia. Mereka semua telah tiba. Kita boleh mulakan tidak lama nanti”kata Faizal.
“itu yang aku tungu-tungu. Ha ha ha ha”kata lembaga itu lalu ketawa.

Malam itu aktiviti riadah di tepi pantai. Selesai makan malam di dalam banglo tadi kini masing-masing duduk berhampiran dengan unggun api di tepi pantai. Azmeer duduk jauh kebelakang dari kumpulan tersebut. Azmeer lebih selesa menyendiri. Redzwan duduk tidak jauh disebelah Razif dan Khuzairi. Zackrudin memeluk anak muridnya itu dari belakang. Syahir membetulkan tempat duduknya, syahir seakan mual melihat kemesraan Zackrudin dan Fitri. Zharif juga begitu. Tekak Zharif ingin loya melihat kemesraan itu.

Tidak lama kemudiaan Faizal datang dengan membawa beberapa bungkus marshmallow dan beberapa batang besi kecil yang agak panjang. Faizal mengagihkan barangan tersebut kepada mereka yang berkumpul. Sambil mereka membakar marshmallow mereka berbual sesama sendiri. Faizal menarik perhatian mereka dengan menepuk tangan berkali-kali.

“baiklah, malam ini merupakan malam pertama anda semua bermalam di banglo ini”kata Faizal
“jangan cakap yang banglo itu berhantu pula!”potong Sufian
“hahaha jangan takut, banglo itu tak ada apa-apa yang mencurigakan. Namun ada yang mengatakan kawasan sekitar sini agak keras”kata Faizal dalam nada seakan berbisik
“kau nak buka cerita hantu ke?”tanya Zharif
“kenapa? Takut ke?”tanya Faizal
semua senyap
“tak,sebab aku tak percaya hantu tu wujud”sampuk Razif
“baiklah,jadi untuk menyeramkan lagi suasana biarlah aku kongsikan kisah yang selalu terjadi dikawasan pantai ini”kata Faizal
Syazwan menyuapkan marshmallow yang kenyal itu ke mulut Syahir. Azmeer tidak menghiraukan mereka. Azmeer merenung jauh ke ombak yang berhempas dipantai itu.

“Dahulu ada pasangan suami isteri yang mendiami sebuah rumah di tapak banglo itu. Suaminya seorang nelayan dan isterinya pula mengambil upah menjahit baju untuk menyara kehidupan mereka. Setelah bertahun mereka berkahwin mereka masih belum dikurniakan cahaya mata. Kehidupan mereka sungguh bahagia namun sebenarnya mereka kesepian. Pada waktu itu, terdapat jeti disebelah batu besar itu.”kata Faizal lalu menunjuk ke arah batu besar yang tidak jauh dari mereka duduk. Semua memandang ke arah batu itu.
“setiap pagi si isteri akan menemani suaminya di jeti sebelum suaminya pergi ke tengah laut mencari rezeki dan setiap petang juga si isteri akan menanti suaminya pulang dan sama-sama berjalan pulang ke rumah. Pada suatu hari si isteri  mendapatkan suaminya yang sedang menjahit jala. Isteri memberitahu berita gembira yang mereka bakal mendapat anak kerana isterinya sedang hamil.”
Zharif melentokkan kepala ke bahu Sufian.
“satu hari si isteri berasa cukup teringin untuk makan telur belangkas. Si isteri meluahkan hasratnya pada si suami dan sejak dari itu si suami cuba menangkap belangkas demi kehendak si isteri yang mengidam telur belangkas. Hari demi hari namun si suami masih gagal menangkap belangkas. Si isteri berasa sungguh terkilan dan murung. Pada suatu malam si suami pergi ke laut untuk mencari belangkas. Si isteri terjaga yang suaminya tiada disisinya lantas ke jeti untuk mencari suaminya. Hingga ke subuh isteri menanti suaminya pulang, namun tiada. Si isteri tetap menanti kepulangan suaminya hingga ke senja. Orang ramai memujuk si isteri supaya pulang berehat namun si isteri tetap berdegil untuk menanti suaminya. Isteri menanti dalam esak tanggis, sedih kerana suaminya masih belum pulang.siang berganti malam. Setelah lama menanti si isteri berasa begitu lemah,dahaga dan kelaparan. Si isteri cuba untuk berdiri dan berjalan pulang. Namun si isteri tersentak apabila mendengar suara suaminya dari arah laut. Suara suaminya memanggil-manggil namanya. Si isteri begitu gembira lalu berlari kehujung jeti untuk menyambut kepulangan suaminya. Namun si isteri tergelincir lalu terjatuh ke arah batu besar disebelah jeti itu, kepalanya terhantuk lalu si isteri pengsan dan tengelam”
“isteri dia mati lemas ke?”sampuk Redzwan. Faizal memandang ke arah Redzwan
“ye, isterinya mati lemas dan suara lelaki yang seperti suaminya itu juga lenyap. Hingga sekarang tiada siapa yang berjaya temui jasad isteri dan suaminya. Mereka seolah ghaib ditelan laut.”
Sufian memeluk erat bahu Zharif. Azmeer menjeling ke arah batu besar tersebut.
“beberapa hari selepas kejadian itu, ada beberapa orang ternampak kelibat si isteri di hujung jeti dan ada yang ternampak si isteri duduk bersimpuh di atas batu besar tersebut dalam keadaan sedih dan menangis teresak-esak. Beberapa bulan selepas itu pula,ombak besar melanda pantai ini umpama tsunami meranapkan jeti tersebut dan beberapa rumah di tepi pantai ini termasuklah rumah pasangan suami isteri itu. Kini tapak rumah tersebut dibina banglo. Seperti yang kau orang lihat pantai ini tiada pengunjung pada sebelah malam,terutamanya pemancing. Dulu kawasan ini merupakan kawasan yang popular kerana kawasan ini banyak ikan dan ramai pemancing berjaya memancing ikan besar disini.”
“habis tu kenapa sekarang tak ada? Ombak besar tu ada lagi ke?”tanya Syazwan sambil mengusap kepala Syahir yang berbaring diribanya.
“bukan, tapi disebabkan mereka ternampak kelibat seorang lelaki di pinggir pantai sambil membawa sangkar rotan mencari belangkas!”kata Faizal
“dekat pantai ini?”tanya Razif
“ye dekat pantai ini. Bukan itu sahaja. Ramai yang mendegar suara tanggisan wanita di kawasan batu besar itu. Malah ada diantara mereka juga pernah ditegur seorang wanita. Ketika mereka memancing, ada seorang wanita menghampiri mereka dan bertanyakan 'ada nampak suami saya tak?' dan apabila mereka toleh ke arah wanita itu, wanita itu tidak berwajah. Ramai yang demam dan sakit badan apabila bertemu dengan kelibat wanita itu. Dan ramai yang kata, itulah hantu si isteri dan hantu si suami”kata Faizal lalu menoleh ke arah batu besar tersebut. Mereka juga turut menoleh. Azmeer mengeluh tidak percaya lalu menjeling ke arah pantai. Mata Azmeer terbeliak.

“ko..kau orang”panggil Azmeer
“seram juga ek cerita kau ni hehe”tawa Sufian
“yela, boleh buat filem”sampuk Syazwan
“ada yang pernah cakap macam tu kat aku dulu”kata Faizal
nafas Azmeer turun naik dengan kuat. Matanya masih terbeliak memandang ke arah laut. Azmeer ternampak seorang lelaki terhincut-hincut membawa sangkar.
“wei, siapa tu?”tanya Azmeer
“kau cakap dengan siapa ini?”tanya Syazwan
“yelah, duduklah rapat sikit. Mana orang nak dengar”jawab Syahir lalu bangkit dari riba Syazwan
“tu..kau orang tengok kat laut tu”arah Azmeer lalu menoleh ke arah mereka.
“apa dia? Tak ada apa pun”jawab Zharif memandang ke arah laut.
“kau jangan buat hal la. Jangan nak takut-takut kan orang”kata Redzwan yang sedikit pucat mukanya.
“serius aku nampak ada orang tadi kat laut tu”kata Azmeer lalu berdiri. Mereka memandang ke arah laut. Kosong. Hanya ombak laut yang menghempas pantai.
Razif menatap wajah serius Azmeer, begitu juga dengan yang lain.

'HMMMM.... HUK HUK ..HURMMM... HUK HUK... HURMMM..'

suara tanggisan tiba-tiba kedengaran. Masing-masing berpandangan antara satu sama lain. Faizal tersenyum sedikit. Angin menderu kuat. Tiba-tiba satu bunyi kuat kedengaran dari belakang Redzwan.
'BUUKKK'

“Hantu!!! lari!!”jerit Redzwan lalu masing-masing mencampakkan marshmallow dan bertermpiaran lari. Masing-masing kelam-kabut berlari hingga ada yang terjatuh. Mereka berlari masuk ke dalam banglo tersebut. Bunyi buah kelapa yang jatuh tadi benar-benar menakutkan semua.

Faizal berjalan masuk lalu menutup pintu masuk banglo tersebut. Waktu sudah hampir ke pukul 11 malam. Suasana agak riuh di ruang tamu banglo tersebut dimana mereka berkumpul dan tercunggap-cunggap setelah berlari laju tadi.

“haha apa lah kau orang ni, bunyi buah kelapa jatuh je dah lintang -pukang lari hehe”tawa Faizal
“buah kelapa?”tanya Redzwan
“ye la, buah kelapa la”jawab Faizal
“hahaha”tawa Syazwan
“eleh gelak pula, dia yang lari paling laju sekali”sindir Syahir
“dah semua lari,abang pun lari lah hahaha”Syazwan ketawa
“tapi aku nampak”sampuk Azmeer
“kau nampak apa?”tanya Sufian
“ye bro, kau nampak apa?”soal Zharif
Azmeer memandang ke arah mereka yang memandang kearahnya
“aku nampak ada lelaki kat laut”jawab Azmeer
semua terdiam mendengar jawapan Azmeer
“hahaha kau biar betul”tawa Syazwan
“betullah”kata Azmeer
“air pasang tadi bro, tak akanlah ada orang pergi mandi laut pula”kata Syazwan
“yela, lagipun hanya kita je kat pantai tadi”sampuk Razif
“nak takutkan kita orang lagi la ni”tambah Redzwan
“suka hati kau oranglah nak percaya atau tak. Dah aku nak pergi tidur”kata Azmeer lalu melangkah

tiba-tiba bekalan elektrik terputus. Rumah menjadi gelap. Azmeer berhenti melangkah. Semua terkejut. Redzwan sekali lagi menjerit ketakutan. Syahir memeluk Syazwan. Begitu juga Fitri yang memeluk Zackrudin. Faizal menenangkan suasana.

“apa yang dah terjadi?”tegur seorang lelaki yang membawa lilin di belakang mereka.
“arghh”Redzwan menjerit lagi..
“kau siapa? Buat kami terkejut jela”kata Razif berdebar.
“aku hakim”jawab hakim pelik. Redzwan memandang ke arah hakim yang tidak berbaju dan hanya mengenakan boxer sahaja. Hakim begitu seksi sekali.
“ini aku ada bawak lilin lagi”tegur seorang lelaki yang datang menghampiri mereka.
Zard menghulurkan beberapa kotak lilin kepada mereka.
“kau berdua ni tak pergi ke pantai ke tadi?”tanya Syazwan memandang Zard yang hanya bertuala sahaja.
“tak”jawab Hakim
“ermm main la tu”perli Syahir
“hehe”Zard ketawa
Redzwan hanya memandang tajam ke arah Hakim yang tersenyum ke arah Zard.

“baiklah semua. Aku minta semuanya bertenang. Aku akan panggil maintenance untuk baiki keadaan. Aku pasti ada suis yang terbakar. Harap semuanya bertenang dan buat masa sekarang guna dulu lilin ini ye”kata Faizal lalu berjalan keluar dari banglo tersebut.

Cahaya lilin menerangi suasana banglo itu. Zackrudin berjalan ke ruang tamu sambil membawa sedulang cawan manakala Fitri membawa satu jug air kopi panas. Zackrudin menuang minuman ke dalam cawan.

“kau buat air ni ke bro?”tanya Sufian lalu mengambil cawan yang berisi air kopi
“ye.jemputla minum”jawab Zackrudin
“sedap juga air yang kau buat ni”puji Sufian
“haha air bujang je”jawab Zackrudin
“bujang? Ingatkan dah kahwin, nampak cicin kat jari tu”sampuk Zharif dalam nada sinis.
“oh hahaha”Zackrudin mengusap cincin tersebut.
Fitri menjeling ke arah Zharif.
Tiba-tiba angin menderu kuat.
“bunyi apa tu?”tegur Redzwan ketakutan.
Hujan mulai turun lebat. Razif berjalan menutup tingkap yang terbuka. Syazwan dan Syahir meminta diri untuk tidur di dalam bilik.
“kau pun nak tidur ke?”tanya Sufian pada Hakim yang berjalan bersama Zard
“ye”jawab Zard.
“eleh bukan tidur, mesti second round tu”perli Syahir yang berjalan di depan Hakim dan Zard.
“third round la haha”jawab Hakim lalu ketawa.
Azmeer tidak memperdulikan mereka. Azmeer merenung keluar tingkap kaca yang menghala ke arah laut. Azmeer memerhatikan arah laut. Ombak kelihatan tinggi. Azmeer percaya dia nampak seseorang disitu tadi. Azmeer percaya.

Razif melihat Khuzairi sedang khusyuk melihat skrin telefon bimbitnya. Razif berjalan ke arah Rezdwan yang duduk di tangga. Razif menghulurkan cawan yang berisi air kopi kepada Redzwan. Razif duduk disebelah Redzwan.

“abang, sayang mngantuklah”renggek Fitri
“baiklah, jom kita masuk tidur”kata Zackrudin.
“dukunglah sayang”ngomel Fitri manja.
Zackrudin mendukung Fitri lalu berjalan naik ke tangga menuju kebilik mereka. Zharif hanya memandang tajam ke arah mereka.
“sudah lah tu. Biarkan mereka. Jangan nak masuk campur urusan mereka”kata Sufian
“tapi I tetap meluat”kata Zharif.

Razif memandang Redzwan yang merenung lilin di meja di tepi tingkap itu.
“kau ni penakut ke?”tanya Razif
“hah? Kenapa kau cakap macam tu pula?”tanya Redzwan pelik
“hehe aku tengok macam penakut”jawab Razif
“aku hanya lemah semangat je. Bukan penakut!”tegas Redzwan

khuzairi akhirnya mematikan telefon bimbitnya. Badrul berterusan menghantarkan SMS memujuknya supaya pulang dan kembali ke pangkuannya. Khuzairi tetap dengan keputusannya untuk bersama dengan Razif sejurus melangkah masuk ke dalam kereta Razif pada petang itu. Walaupun jauh disudut hatinya nama Badrul masih berbekas disitu. Khuzairi memandang ke arah Razif yang sedang berbual bersama dengan Redzwan. Khuzairi bbangkit dari sofa.

“aku percaya”tegur Khuzairi lalu berdiri disebelah Azmeer
“percaya apa?”tanya Azmeer
“yang kau cakap tadi. Yang kat pantai tu”kata Khuzairi
khuzairi dan Azmeer memandang ke arah pantai yang dihempas ombak besar itu. Petir mula sabung-menyabung. Bunyi guruh berdentum mula kedengaran. Sufian dan Zharif akhirnya beransur kebilik mereka.
“boyfriend kau sendiri tak percaya kat benda tu”kata Azmeer
“itu dia, bukan aku. Aku berasal dari kampung. Kat kampung aku dulu pernah juga berlaku benda-benda mistik ni. Aku sendiri pernah nampak dengan mata aku sendiri”kata Khuzairi lalu menguk minumannya.
“aku sebenarnya tak percaya benda-benda macam ini. Tapi bila dah nampak tadi, hmmm”Azmeer mengeluh
“aku nampak kau lebih bersendirian. Buat hal sendiri, tak bergaul sangat dengan yang lain. Ada apa yang tak kena ke?”tanya Khuzairi
“tak. Aku ok. Aku memang suka buat hal sendiri”jawab Azmeer
“habis tu, kenapa kau join event ni? Kalau kau nak menyendiri, kenapa kau join holiday kat sini?”Khuzairi hairan
Azmeer mengeluh.
“sebenarnya, aku dulu macam kau. Ada boyriend. Boyfriend aku yang register nama kami untuk join holiday kat sini”cakap Azmeer
“habis tu kenapa kau datang seorang?mana boyfriend kau?”soal Khuzairi lalu bersandar di tingkap
“penjara. Dia ada kat dalam penjara”jawab Azmeer lalu menghirup kopi panas itu.
Khuzairi terkejut mendengar jawapan Azmeer. Hujan masih lebat diluar banglo. Belum ada tanda ingn berhenti. Banglo itu masih lagi bergelap kerana bekalan elektrik masih belum pulih. Khuzairi memandang Azmeer.

“boleh aku tau kenapa boyfriend kau dipenjarakan?”tanya Khuzairi perlahan
“boleh. Dia bukan boyfriend aku lagi. Dia adalah bekas kekasih aku”jawab Azmeer
Khuziri hairan
“dia memang patut dipenjarakan. Dia curang dengan aku. Kemudian dia melanggar kawan baik aku. Dia sebabkan kawan baik aku meninggal! Aku kehilangan seorang kawan yang terlalu berharga buat diriku. Kawan yang banyak berkorban untuk diri aku.”kata Azmeer mula sebak.
“sabarlah bro. Benda dah jadi”kata Khuzairi sambil mengusap lembut bahu Azmeer
“benda tak akan jadi kalau aku ikut cakap arwah kawan baik aku tu. Semua ini tak akan jadi. Aku jadi PLU pun sebab aku tak dengar cakap arwah. Walaupun aku dah jadi macam ni, arwah tetap sokong aku,bantu aku, akhirnya arwah terkorban sebabkan kesilapan aku”kata Azmeer lalu mengetap bibir menahan kesedihan.
“kawan kau straight?”soal Khuzairi
Azmeer menganggukkan kepala. Khuzairi dapat merasakan kesedihan Azmeer.
“bro, banyakan bersabar. Aku pasti arwah pun tak nak lihat kau sedih-sedih macam ni.”pujuk Khuzairi
“aku rindukan arwah. Sebelum arwah pergi, sempat arwah berpesan kepadaku supaya aku tinggalkan dunia PLU ini. Dunia songsang. Arwah nak aku berkahwin dan mempunyai keluarga. Arwah tidak ingin aku selama-lamanya hidup dalam dunia ini.”kata Azmeer yang melihat titisan air hujan yang mengalir di kaca tingkap itu.
“kalau macam tu, kau ikutlah pesan arwah kawan kau supaya arwah benar-benar tenang disana. Sudahlah bro, jangan bersedih lagi. Percutian ini singkat je. Jangan tension-tension. Kita orang ada, boleh ubah mood kau. Lepas ni berusaha untuk berubah. Tapi buat waktu sekarang janganlah menyendiri. Janganlah buat hal sendiri. Nanti orang cakap kau sombong.
“aku tak kisah orang nak cakap apa, aku tak kacau mereka, aku lebih suka menyendiri”kata Azmeer
“tapi dah alang-alang kau join holiday ni, biarlah happy dengan yang lain.”kata Khuzairi
Azmeer memandang Khuzairi.

Hakim berjalan keluar dari bilik. Badannya dibasahi peluh. Hakim membawa sebuah cawan kaca yang berisi lilin perlahan-lahan Hakim berjalan ke lobi atau ruang tamu banglo tempat yang lain berkumpul tadi.

“tumpang lalu”tegur Hakim ketika cuba melintasi Razif dan Redzwan yang duduk ditangga.
“perghh berpeluh satu badan. Berapa round kau dengan budak tu?hehe”tanya Razif
“hahaha biasa bro. Panas sangat dalam bilik tu yang berpeluh”kata Hakim lalu berjalan menuruni tangga.
Redzwan menoleh ke arah tingkap.mukanya monyok.
“bilik panas lepas tu buat lagi aksi panas memang banyaklah keluar peluh haha”Razif ketawa.
“sebab tu aku keluar ni. Nak hilangkan rasa panas. Siapa buat air ni?”tanya Hakim lalu menuang air kopi kedalam cawan kosong.
“Cikgu yang buat tadi”jawab Razif
“cikgu? Cikgu mana?”tanya Hakim.
“Cikgu yang bercouple dengan budak sekolah tu.”balas Razif
“oo untung cikgu tu dapat anak murid. Ketat tu. Mesti sedap hahaha”gelak Hakim
Azmeer mengerling ke arah Khuzairi. Meluat mendengar percakapan Hakim. Khuzairi mengelengkan kepala.

Satu lembaga hitam tiba-tiba muncul di koridor bilik Zackrudin dan Fitri. Fitri sedang lena dibuai mimpi. Begitu juga dengan Zackrudin. Lembaga tersebut berjalan menembusi pintu bilik tersebut. Selimut yang menutupi badan Zackrudin terselak perlahan-lahan mendedahkan tubuh putih zackrudin yang tidak berpakaian. Zackrudin terjaga. Lembaga tersebut hilang.

Zackrudin bangkit dari katil dan memandang ke jendela. Hujan masih lagi lebat. Zackrudin berdiri dan berjalan ke bilik air dalam keadaan berbogel. Lampu bilik air di hidupkan dan Zackrudin menutup pintu bilik airnya.zackrudin berdiri dihadapan mangkuk tandas sambil memgang daging lembik dibawah pusatnya. Air kencing memancut keluar. Zackrudin mengerakkan kepalanya ke kiri dan kanan. Bunyi regangan dari tengkuknya melegakan Zackrudin.

Tiba-tiba lembaga hitam tadi muncul di belakang zackrudin. Usai kencing, zackrudin mengambil hos getah dan membuka pili air. Air yang keluar dari hos getah  digunakan untuk mencuci bahagian kepala daging yang tidak berkulit itu. Zackrudin menoleh kebelakang dan terkejut melihat sesusuk besar lemabag hitam berdiri dibelakangnya. Lembaga tersebut menghembuskan asap hitam kemuka Zackrudin. Zackrudin lemah dan pengsan lalu terduduk dilantai bilik air.

Lembaga tersebut menjelirkan lidah yang panjang dan berbentuk seperti biawak itu ke belakang leher zackrudin. Seperti jarum kecil yang halus, lidah itu mencucuk leher zackrudin dan menyedut darah dari leher Zackrudin. Zackrudin masih pengsan. Bunyi guruh dan hentaman titisan hujan lebat di atap banglo itu tidak mengangu lembaga tersebut. Lidah lembaga hitam itu akhirnya berhenti dari mencucuk leher Zackrudin.

Lidah lembaga tersebut mula merayap menjilat tubuh Zackrudin hingga kebahagian bawah pusat. Lidah lembaga tersebut kemudiannya melilit daging lembik dibawah pusat Zackrudin. Zackrudin masih tidak sedarkan diri. Entah bagaimana daging lembik tersebut mulai mengeras dan menebal dan memanjang. Daging milik Zackrudin itu berdenyut-denyut dalam lilitan lidah lembaga tersebut.

“argh”Zackrudin mengerang perlahan dalam tidak sedarkan diri.

Cecair putih berlendir mula memancut dari bibir kecil di bahagian hujung daging Zackrudin itu. Lembaga tersebut membukakan mulutnya yang luas seolah-olah cuba menangkap cecair tersebut masuk kedalam mulutnya. Akhirnya daging zackrudin kembali lembik. Lidah lembaga hitam itu akhirnya berhenti melilit daging tersebut. Lidah itu menjalar di hujung daging Zackrudin dan menjilat-jilat sisa cecair putih yang keluar dihujung bibir daging Zackrudin yang lembik itu. Kemudian lembaga tersebut ghaib umpama kepulan asap.


BERSAMBUNG


PERHATIAN : BAHAGIAN SETERUSNYA AKAN DISIARKAN DALAM MASA SATU JAM DARI SEKARANG..!! NANTIKAN SAMBUNGANNYA.. 

P/S: tangan tu.. jangan ngada-ngada seluk seluar ke kain ke an hahahaha

No comments:

Post a Comment