06 August 2011

Cashier -Part 20- -akhir-

sepanjang waktu aku bekerja,memang aku kerja dengan tekun.masuk hari ini,sudah hampir 6 malam duit jualan aku tidak 'short'. farihin hanya mengigit jari. aku tersenyum puas. esok merupakan hari terakhir aku bekerja disini. tidak sabar rasanya untuk meninggalkan tempat keji ini. aku tidak ingin bekerja dibawah pengurusan farihin dan khuzaimie lagi.malah aku kini tidak lagi tinggal sebumbung dengan khuzaimie. aku sudah berpindah ke rumah redzwan. redzwan menerima ku sebagai teman serumahnya. aku kini tinggal bersama redzwan dengan adik-beradiknya. aku sebilik dengan redzwan. aku rasa selesa tinggal dengan redzwan walaupun rumahnya itu agak ramai dengan adik-beradiknya. sudah 3 hari aku tinggal dengan redzwan.

"harini last awak kerja kat sini kan?"tegur yati ketika aku sedang berdiri di kaunter menanti pelangan.
"yup"jawabku sepatah
"saya harap awak sudi berkawan dengan saya lepas apa yang terjadi"
"ok"
"ijan, saya tetap sayangkan awak"
"benda dah berlalu"
"saya tau, tapi saya masih mengharap segalanya akan kembali seperti dahulu"
aku tidak berkata apa,yati berlalu pergi dengan muka kecewa.

hampir pukul 7 malam. aku meletakkan papan tanda 'counter closed' dihujung meja kaunterku. aku bergerak pergi ke tandas. tidak tahan untuk membuang air kecil. ketika aku kembali ke meja kaunterku aku melihat farihin sedang membuka laci duit kaunter. dari jauh aku melihat farihin mengambil wang kertas sepuluh ringgit lalu dimasukkan ke dalam poket seluarnya. aku terkejut. aku berlari ke kaunter.

"abang buat apa ni?"tegurku
"eh takde apa"farihin kalut
"apa yang abang buat kat kaunter saya ni?"tanyaku
"abang jaga kaunter la, ijan pergi mana?"tanya farihin
"tandas la,kenapa abang buka 'drower' duit saya?"
"bila masa?"
"saya nampak tadi! abang ambil duit kan"
"wei kau jangan nak main tuduh-tuduh ye!"
"saya nampak bang!"
"apa yang kau nampak?"
"abang ambil duit dari 'drower' saya!"
"ni dah lebih ni,kau sapa nak tuduh aku macam tu?"
"cuba abang keluarkan duit dari poket seluar abang tu!"arah aku
orang ramai mula terpinga-pinga melihat aku meniggikan suara ke arah farihin.
"ni apa yang bising-bising ni?!"kata kamarul ketika menghampiri kami
"budak ni tuduh saya yang bukan-bukan!"kata farihin
"saya ada bukti encik,bukan saya yang tuduh melulu"
"dah-dah kamu berdua ikut saya masuk pejabat sekarang!"arah encik kamarul

aku berjalan di belakang sekali. dadaku berdebar-debar. marah dan benci bercampur membuatkan aku bersuara lantang tadi. aku percaya apa yang aku lihat tadi adalah benar.tidak silap. memang farihin mengambil duit dari laci duit di kauter aku!

"cerita kat saya apa sebenarnya yang berlaku?"tanya kamarul ketika duduk di kerusinya
"saya nampak encik farihin ambil duit dari 'drower' saya"
"bila masa"
"tadi saya nampaklah"
"sudah-sudah!"tengking kamarul
suasana senyap seketika
"awak ijan,cuba cerita kat saya"
"saya nak ke tandas,sebelum ke tandas saya letak signbord counter closed kemudian saya terus ke tandas.bila saya kembali saya lihat encik farihin berada di kaunter saya sambil membuka drower saya,saya nampak encik farihin mengambil duit lalu dimasukkanya ke dalam seluar"terangku
"betul ni farihin?"tanya kamarul serius
"memang saya berada di kauter ijan. tapi tujuannya adalah untuk mengantikan dia. saya terpaksa jaga kaunter dia sebab ada ramai orang beratur untuk buat bayaran"
"tapi saya nampak dia ambil duit"sampuk aku
"awak keluarkan semua barang dari poket seluar awak farihin"
"tapi encik"
"buat apa yang saya suruh!"
farihin mengeluarkan barangan dari poket seluarnya. kunci kereta,blackberry,rokok serta beberapa helai duit
"itu duitnya encik"kata ku
"ini duit aku la!"
"betul ke ni farihin?"
"ye encik"
"itulah duitnya encik,saya berani bersumpah encik!"
"wei kau jangan nak main tuduh,apa buktinya?"
"dah diam!..baik,kalau macam ni,kita tengok CCTV"
"huh?"air muka farihin berubah
"dah jom ikut saya ke bilik pengawal"

aku mula tersenyum sendirian.aku pasti aku benar. memang pasti. dengan adanya rakaman dari kamera litar tertuttip. aku pasti kebenaran akan berpihak padaku.

"cuba mainkan rakaman dari kamrea di kauter bayaran no 7 di tingkat bawah"arah kamarul kepada pengawal
"baik encik"jawab pengawal tersebut lalu memainkan semula rakaman.
"mainkan pada pukul 6.45 petang"
"baik"
suasan dibilik pengawal senyap.bunyi air-cond serta deruman dari komputer yang terdapat disitu memecahkan kesunyian dikala 8 biji bola mata tertangkap ke arah monitor yang sedang mengulang tayang aksi dikaunter tempat ku bertugas tadi.kelihatan gelagat aku sedang meletakkan papan tanda di hujung meja kaunter.selang beberapa minit kemudian farihin tiba sambil aksinya amat mencurigakan. akhirnya kelihatan di skrin dia mengeluarkan duit dari laci kaunter lalu dimasukkan ke dalam poket seluarnya. aku tersenyum kepuasan.

"bukti dah ada, apa awak nak cakap lagi farihin?"tanya encik kamarul
"err encik,saya boleh terangkan"
"terangkan apa lagi?bukti dah ada depan mata dah ni,kenapa awak ambil duit dari kaunter?awak tak cukup duit ke?tak kan rm20 pun awak takde"
"bukan macam tu encik"
"habis tu?"
farihin mengaru kepala yang tidak gatal
"saya tau apa sebabnya"
farihin kelihatan terkejut
"apa dia?"tanya kamarul

aku duduk berseorangan menanti bas, semua orang telah naik bas yang berhenti tadi. bas tadi tidak melalui rumahku,aku menunggu bas seterusnya, dijangka akan tiba dalam masa kurang dari sepuluh minit lagi. aku tersenyum kepuasan. akhirnya aku berhenti kerja dengan rasa puas. puas apabila melihat farihin dibuang kerja. setelah aku memberitahu apa yang farihin lakukan kepadaku selama ini kepada encik kamarul,akhirnya encik kamarul nekad memberhentikan farihin. encik kamarul begitu bengis sekali apabila mengetahui perkara sumbang yang dilakukan farihin selama ini. encik kamarul tidak menyangka yang farihin sangup melakukan perkara terkutuk terhadap staff bawahannya.

bukti perkara sumbang farihin turut ku tunjuk kepada encik kamarul. bukti rakaman aku mengisap konek farihin.farihin malu, dan terdiam membisu di marahi bertubi-tubi oleh encik kamarul.bas berhenti dihadapanku. aku duduk didalam bas dan didatangi teman serumahku redzwan.

"lepas ni kau dah tak kerja kat sini lagi ar"kata redzwan
"yup"aku tersenyum
"tak sedih ke tinggalkan kawan-kawan sekerja kau nanti?"tanya redzwan
"tak pun. tapi aku puas. sebab supervisor aku kene buang kerja"
"kenapa lak?apa kaitan dengan kau?"
"sebab aku la dia berhenti kerja"kata ku
"sebab kau? tak pahamla"
"selama ni dia buat perkara tak senonoh kat aku. supervisor aku tu gay! ade ke patut selama ni dia mintak aku buat benda tak senonoh tu kat dia. apa lagi tadi aku report kat manager aku,kene berhentila mamat tu"
"gay?supervisor kau tu gay?dia buat apa kat kau?"tanya redzwan dalam nada terkejut
"selama ni,dia la yang suruh aku isap batang dia time duit aku short je.rupa-rupanya, dia yang songlap duit tu,pastu mintak aku bayar.kalau tak bayar dia suruh aku isap batang dia.macam sial je perangai anjing tu"bentaku
"jadi kau isaplah batang dia selama ni?"tanya redzwan perlahan
"nak buat macam mane dah terpaksa,nasib baik aku sempat record,aku tunjuk kat manager aku video tu,terus babi tu kene buang"kata aku dalam nada kepuasan
"video mana?"
"video inilah"
redzwan diam ketika melihat video tersebut.
"tak sangka ada gak orang macam dia kan"kata redzwan perlahan
"tu la,lepas ni aku dah tak kerja lagi kat sini. aman hidup aku"kataku
"baguslah"
"memangla bagus. aku ni straight, ade ke patut suruh buat macam tu. eii jijik aku ar!aku bukannya gay macam dia tu!"
"oh"
"kau ni kenapa?macam tak suka je"aku pelik melihat redzwan seolah-olah hilang mood
"aku ok jela,penat sikit kot."kata redzwan perlahan

walaupun sharizan kini tinggal bersama dengan redzwan,namun perkara yang diberitahu sharizan tadi membuatkan redzwan sedikit hampa, redzwan tidak berani berharap yang sharizan akan menjadi sebahagian dalam hidupnya. shrizan adalah lelaki sejati. bukannya lelaki seperti redzwan yang meminati kaum sejenis.

bas bergerak perlahan. hembusan dingin penghawa dingin menyejukkan suasana. sharizan terlena. kepalanya terlentok di atas bahu redzwan. redzwan memeluk bahu sharizan. dahi sharizan di ciumnya. memandangkan penumpang lain berada di tempat duduk hadapan,maka mereka tidak perasan akan tindak-tanduk redzwan tadi. bas bergerak di kelajuan sederhana laju yang mendatar. walaupun kini sharijan sudah tinggal bersamanya. namun dia tidak dapat merasakan kenikmatan yang dirasai oleh para pasangan kekasih yang lain ini kerana, sharizan bukan kekasihnya kerana sharizan adalah lelaki sejati yang meminati wanita.

"bagaimana nak aku lakukan untuk kau nampak perasaanku yang sebenarnya padamu sayang?"bisik hati redzwan.

-tamat-

11 comments:

  1. ending tak best. huhuhu........ nak juga tahu, adakah redzwan dpt memiliki ijan atau tidak......

    ReplyDelete
  2. Haime: Betul3 banyak betul....nak tau jugak aper ending yang sebenar...

    ReplyDelete
  3. huhuh terpaksa gak aku wat ending sendri..
    diorg hidup bahagia bla ijan balas cinta redzwan.. hahaha janji aku suka,,,

    ReplyDelete
  4. oklah nanti aku watlah sambunganya nanti k..ending cerita ni mmg saje je aku wat mcm ni huhuhu

    ReplyDelete
  5. fucking great..mula2 tak sedap..lama2 sedap baca cerita ni...aku suka ending tergantung untuk ini..thumb up!

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya..ada juga yang suka gaya penulisan aku utk cite ni hehehe thanx bro

      Delete
  6. ok gak ending camni.. x semua yang kita nak kita akan dapat.
    n x best la kalau semua citer gay ending dia stereotaip je.. kan?
    good work bro.

    (cuma banyak sangat salah ejaan la dlm citer ni.. n citer2 yang lain. bukan nak jadi grammar nazi.. just kalau dapat kurangkan, lagi best baca.. kot. hope x kisah komen camni)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudi baca dan tegur mengenai kesalahan ejaan..hehehe biasalah baru menulis..masih byk kekurangan

      Delete
  7. harap2 ad la crite casher siri ke 2....... cerita ko best la khuzairi..... tp knape ko ske wt crite tergantung ek........ pe2 hal thumbs up...... terbaaeeeekkkkkkk........ teruskan usaha.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disamping berkongsi cerita..saya juga nak para pembaca berfikir dan pandai meramal kan apa yg terjadi seterusnya dalam setiap karya saya..sebab itu cerita ini pengakhirannya umpama tergantung..terima kasih sudi baca dan komen karya ini..

      Delete
  8. nice story mcm biasa..... ending penuh tanda tanya hala tuju perjalanan ijan......

    ReplyDelete