06 August 2011

Cashier -Part 19-

aku menghampiri farihin lalu berteleku di hadpan batang koneknya. aku menyuakn batang koneknya ke dalam mulutku. mataku terpejam rapat apabila farihin merodok dalam batang koneknya hingga ke anak tekakku.
dalam ke adaan itu aku mengeluarkan telefon bimbitku.ketika farihin sedang leka melayan isapan aku, aku merakam aksi tersebut mengunakan telefon bimbitku.

aku berlari ke arah bas.ini merupakan bas yang berhenti di bustop. bas ini adalah bas terakhir.

"nasib baik kau esmpat naik,ini last bas tau.kalau tak menapak la kau balik rumah"kata redzwan lalu duduk di sebelahku
"kerja aku habis lambat tadi."kataku
"berapa lama lagi kau kerja kat sini?"soal redzwan
"lagi dua minggu lagi."jawabku sambil menekan-nekan papan kekunci telefon bimbitku
"habis kelas kau macam mane?"
"aku dah bincang dah dengan manager aku,dia kata takpe,aku masuk lambat sikit pun takpe"
"oo baguslah kalau macam itu,video apa tu?"tanya redzwan ketika mengintai skrin telefon bimbitku
"eh takde apela"
"video blue ek?bluetooth ar"
"tak leh bro. ni aksi sendiri ni hahaha"
"wah yang tu lagi aku nak tengok tu.ala boleh ar"

hanya tinggal kurang dari dua minggu lagi aku akan berhenti dari bekerja di tempat itu. aku duduk termenung bersendirian di balkoni rumah. rakan-rakanku yang lain masing-masing sibuk membuat hal sendiri. aku membelek telefon bimbitku. video aku menghisap konek farihin itu ku mainkan. inilah buktinya. bukti dimana farihin sebagai seorang supervisor yang mengambil kesempatan ke atas ku.

"jan, besok kau kerja?"tanya adam yang tiba-tiba berdiri dibelakangku
"kejela,kenapa?"tanyaku sambil menoleh ke belakang
"aku baru nak ajak kau pergi Pavillon,aku nak beli barang sikit"
"wah banyak duit kau"
"abang aku kan kerja kat sana,aku nak pinjam duit dia sikit,kebetulan dah ada kat sana,aku nak beli jaket baru"kata adam
"sorrylah aku kerjalah bro."kataku

khuzaimie melangkah keluar dari bilik dan melangkah ke arah dapur. tujuannya untuk meminum air mineral yang ada di dalam peti sejuk.khuzaimie terlihat adam dan sharizan sedang berbual di balkoni rumah.

"takpela kalau macam tu, aku ajak kawan aku jela"kata adam
"kenapa kau tak ajak farhan?"
"dah ajak dah tapi dia ada plan lain esok"kata adam lalu berlalu meninggalkanku

air horlick panas yang semakin sejuk itu ku hirup. tekakku yang kering menjadi lebab dibasahi oleh air horlick tersebut. suara bising dari perbualan beberapa orang negro dibawah rumah mencuri perhatianku. hilai tawa mereka memang kuat. aku hanya tersenyum sinis. memang ku akui aku benci kepada orang-orang negro. mereka datang ke negara ini mengundang pelbagai masalah kepada rakyt malaysia. lagak mereka tidak ubah seperti malaysia ini seperti mereka yang punya. mereka mewah tinggal disini. mereka kaya dengan hasil perniagaan haram disini dan rakyat malaysia yang menerima padahnya. aku begitu hairan dengan sikap kerajaan malaysia yang begitu mudah memberikan kebebasan pada warga asing untuk tinggal di Malaysia. memang aku sedar yang malaysia sudah hilang identitinya.

"esok kerja bila?"tanya khuzaimie yang mematikan lamunan aku
"petang"jawabku sepatah
"dengar cerita ijan nak berhenti kerja.kenapa nak berhenti?ijan kan boleh kerja 'partime' kat situ walaupun kelas dah mula"khuzaimie berkata lalu berdiri disebelahku
"malas. lagipun saya tak suka kerja kat situ lagi"jawabku dengan nada meluat
"kenapa?"tanya khuzaimie
"abang nak tahu kenapa?"tanyaku sambil menjeling ke arahnya
khuzaimie menganguk
"saya tak nak jadi macam abang dengan farihin"kataku tegas
"kenapa cakap macam tu?"dahi khuzaimie berkerut
"tak payahla abang nak cuba berselindung lagi,dah depan mata dah bang, saya nampak sendiri abang main dengan farihin kat dalam stor.malam hari itu, abang romen saya,eishh geli ar!"nada aku tinggi sedikit.
"jan jangan macam ni,nanti budak-budak dengar ar"pujuk khuzaimie
"tau pun malu,habis tu kenapa buat saya macam tu?!"tanyaku marah
"abang mintak maaf la. abang ingat ijan pun suka"
"suka mendenye bang! abang ingat saya ni gay macam abang ke?!"bentakku
"sudah lah tu! janganlah nak bising"
"what ever. tadi saya terpaksa isap batang farihin."
"farihin buat macam tu kat ijan?"
"demi nak cover duit yang short tadi"
khuzaimie senyap
"sebab tu saya nekad nak berhenti kerja. siap la dia nanti, memang tak amanlah hidup dia"
"ijan nak buat apa?"

bunyi bising lagu "Given Up" nyanyian kumpulan Linkirn Park mengejutkan aku dari tidur. lagu itu dipasang kuat oleh farhan yang mengemari kumpulan tersebut. memang aku bengang dengan sikap buruk farhan ini yang tidak menghormati waktu-waktu peribadi aku. hari ini aku tidak kemana-mana, memang aku selalu begini, aku bekerja pada sebelah petang. dan aku tau farihin juga akan bekerja pada sebelah petang bersama denganku. esok aku bercuti.

tepat pada pukul 2.30 petang bas pun tiba. aku menaiki bas tersebut. kelihatan redzwan tersenyum menghampiri tempat dudukku. redzwan duduk disebelahku.

"wan,kau duduk dengan sape?"tanyaku
"duduk dengan adik-beradik akulah kenapa?"
"ingatkan kau duduk seorang je. aku baru ingat nak duduk sama dengan kau"
redzwan senyap memandangku
"kenapa kau nak duduk dengan aku lak?"
"aku tak nak duduk kat rumah tu lagi.tak bestla duduk dengan budak-budak rumah aku"
"tapi aku duduk dengan adik-beradik aku."
"takpela kalau macam tu"

ketika aku turun dari bas,aku terpandang akan yati yang sedang berdiri di depan pintu masuk pasaraya sambil tekun menekan papan kekunci telefon bimbitnya. aku berjalan laju tanpa menghiraukannya. benda sudah berlalu. aku tidak mahu mempunyai apa-apa lagi dengan dia.

"kau buat apa dengan ijan semalam?"tanya khuzaimie
"buat apa?"tanya farihin kembali lalu duduk di kerusi pejabatnya
"ijan bagitau aku yang kau suruh dia isap konek kau?wei gile ke?"
"laa budak tu bagitau kau?dia cakap apa lagi?"
"dia kata kau paksa dia isap batang kau sebab nak cover duit yang short"
"dia tak bagitau kau yang dia ada fuck aku gak?"
"huh?"khuzaimie hairan
"ye, memang dia ada fuck aku semalam. aku ingat dia enjoy,yela time dia fuck aku tu,bunyi macam best je."
"tu aku tak tau lak"
"benda best,tak kanla dia nak bagitau orang kot"
"tu aku tak peduli,sebab dia ada sebut dia nak buat something kat kau nanti.macam nak balas dendam kat kau"
"oh yeke?apa dia boleh buat?wei,dah banyak budak yang aku dah makan sebelum ijan lagi ar.aku ok je,apa yang dorang berani nak buat?kalau dorang kecoh dorang gak yang dapat malu"
"kau kene hati-hati"khuzaimie memberi peringatan

~bersambung~

No comments:

Post a Comment