02 August 2011

Cashier -Part 18-

farihin tersenyum ketika melihat sharizan berjalan menuju ke tandas. inilah waktu yang di tunggunya. sudah lama farihin tidak merasa batangnya dihisap oleh sharizan.kaunter farihin dihampiri oleh seorang pelangan untuk membayar barangan yang dibeli oleh palngan tersebut. farihin menjalankan urusan niaga seperti biasa. ketika selesai menjalankan urusan niaga tersebut. farihin tidak menutup laci wang tunai. farihin mengeluarkan dua keping wang rm10 ringgit dari laci tunai. seperti biasa niatnya adalah untuk membuat wang niaga sharizan berkurangan dan dia akan mengambil kesempatan dari sharizan nanti.

aku duduk termenung mengenangkan nasib sambil mengisap rokok.. banyak perkara yang aku fikiran sekarang. aku seolah-olah tiada mood untuk bekerja. 22 missedcalled oleh yati. aku tidak bernafsu untuk melayan yati. perasaanku dimainkn olehnya. aku fikir yati tidak sama dengan perempuan lain,tapi semuanya sama.mengambil kesempatan dan memainkan perasaan orang. mungkin aku tidak akan bercinta dengan gadis kota. mungkin hati aku ini tidak sama seperti mereka.

setelah selesai aku menyusun duit,aku membawa duit tersebut ke pejabat farihin. dengan fikiran kosong, aku terus melangkah ke bilik pejabat farihin..

"buat macam biasa"arah farihin tanpa melihat wajahku. farihin lagi tekun menekan-nekan papan kekunci blackberry miliknya.
"urghh"aku mengeluh perlahan. setelah ku kira berkali-kali jumlahnya masih sama. duit niaga aku 'short' rm20
"dah siap dah?"tanya farihin
"short rm20 bang"jawabku perlahan
"bayarlah"suruh farihin
"duit tak de la bang"kataku
"habis tu?macam mane ni?"soal farihin
"pinjam duit abang dululah, nanti saya ganti.minggu depan mak saya bank in duit.duit saya tinggal duit belanja je,aritu baru je saya bayar sewa rumah"jelasku
"tu masalah kau.bukan masalah aku"
"tolonglah bang"rayuku
"boleh,tapi macam biasalah"kata farihin lalu menghampiriku

aku tertunduk,segala makian serta sumpah seranah ku hambur kan kepada farihin di dalam hatiku. farihin mengambil tanganku lalu diletakan di bonjolan yang mengeras di seluarnya. aku meramas-ramas bonjolan tersebut.
farihin pula meramas-ramas bonjolan yang lembik di seluarku. aku tersentak. tapi aku tidak berdaya untuk menepis tangan farihin. aku akur, aku berharap pada farihin untuk membantuku. aku terpaksa melayan nafsu songsang gilanya ini.

farihin membuka zip seluarku. aku menahan tanganya. tapi dia tetap membuka zip seluarku. batang konekku yang semakin mengeras itu di urut-urutnya di balik boxer lusuhku.butang boxerku dilucutkannya. farihin menrik keluar batangku dari boxerku. aku tetap berterusan meramas bonjolan di seluarnya.

"wah besar juga kau punya"kata farihin.

farihin menanggalkan tali pinggangku dan melondehkan seluarku. tangan farihin melncapkan batangku yang mengeras. farihin kemudiannya menanggalkan seluarnya.spendernya dilondehkan.farihin melaga-lagakan batangnya dan batangku. farihin kemudianya berteleku di hadapanku. farihin membuka mulutnya lalu menyonyot batangku. aku terkejut.dadaku berombak-ombak. inilah kali pertama aku diperlakukan sebegitu.mulut farihin lancar mengisap batangku. telurku turut sama dijilat dan dikolomnya.

farihin berdiri lalu menekan kepalaku ke bawah. aku mencapai batangnya lalu ku isap.farihin mengeluh dan mengerang kesedapan. aku memjamkan mata. aku mengharapkan segalanya akan berakhir dengan segera. aku melancapkan batangku.pelik tapi aku mampu untuk berahi walaupun dalam keadaan begitu. farihin kemudiannya memusingkan badannya. dia kemudiannya menongeng dihadapanku.

"fuck me please"rayu farihin
"saya tak pandai"kataku.
"pergi kat laci nombor dua abang,kat bawah fail tu ada botol ky,amek bagi kat abang"arah farihin

aku hanya menurut kata farihin.

"sapu gel ni kat batang kau"arah farihin

aku memicit botol tersebut. lalu keluar cecair jernih dan ku sapukan di batangku.

"jolok lubang aku"arah farihin lagi

aku menekan batangku ke dalam lubang farihin. memang jijik kurasakan. amat menjijikkan sekali. namun apakan daya,demi menutup kesalahanku aku lakukan juga. senjataku tertusuk dalam lubang farihin.peha farihin mengigil. farihin mengerang agak kuat. aku menarik keluar batangku separuh dan ku tusuk kan semula kedalam lubang farihin. sekali lagi ku pejamkan mata. walaupun jijik,namun ku harus akui aku begitu syahwat melakukannya. begitu nikmat sekali. belum pernah ku rasakan kenikmatan ini.

"laju lagi jan,sedap ni"rengek farihin

aku menujah dengan dengan kasar.aku dayung selaju yang ku boleh.peluh dingin membasahi mukaku dan badanku. baju tshirt putihku hampir lenjun.

"urghh ahh"terkeluar dari mulutku. terus terang ku katakan yang aku begitu seronok membuat deminkian. belum pernah ku rasakan sebelum ini. bermain begini lebih nikmat dari permainan sendiri-melancap.

permainanku sudah sampai ke kemuncaknya. aku tidak dapat menahan kenikmatan ini,waktunya hampir tiba. aku menghentak kasar dan rapat-rapat badanku ke punggung farihin.

"aaahh arghh aahh"aku mengerang serentak itu bersembur air maniku memancut ke dalam lubang farihin.

air mani ku mengalir keluar apabila farihin mengemut lubangnya berkali-kali. aku manarik nafas panjang dan berundur menjauhi farihin. farihin kemudiannya memsuingkan badannya. batang koneknya yang masih mengeras itu di urutnya.

"ijan isap batang abang lak"pinta farihin

aku menghampiri farihin lalu berteleku di hadpan batang koneknya. aku menyuakn batang koneknya ke dalam mulutku. mataku terpejam rapat apabila farihin merodok dalam batang koneknya hingga ke anak tekakku.
dalam ke adaan itu aku mengeluarkan telefon bimbitku.ketika farihin sedang leka melayan isapan aku, aku merakam aksi tersebut mengunakan telefon bimbitku.

~bersambung~

No comments:

Post a Comment