14 August 2011

Aku Kan Ada ~part 3=Asrama~



Aku Kan Ada: ~Asrama~

Ketika aku di sekolah asrama penuh,muiz lah yang menjadi kawanku yang selalu membantu aku. Walaupun aku selalu mencari pasal dengan budak-budak lain,dan bergaduh dengan mereka.muiz yang tidak ada kena mengena turut ditarik sama. aku bergaduh,muiz pasti bergaduh sama membantu aku,aku dirotan,muiz juga turut dirotan sama,aku didenda,muiz juga pasti didenda sama. muiz sudah banyak kali melarang aku dari membuat hal,namun sedikit pun tidak ku endahkan.

Namun peristiwa pada satu malam amat memberi kesan padaku. Ketika aku di perangkap oleh pelajar “seniorku”. Segalanya terjadi ketika aku sedang merokok di belakang tandas di blok mereka. Hanya tempat itu sahaja yang agak terpencil dan tersorok dari orang ramai khasnya warden untuk melakukan rondaan.

Setelah lampu di padamkan pada pukul 11 malam. Aku hanya berseorangan sahaja pergi ke tempat itu memandangkan seorang lagi kawanku,arshad tidak jadi untuk mengikut sama. muiz pula hanya berdiam diri,sudah banyak kali dia melarang aku ke sana untuk merokok. Namun sedikit pun tidak ku pedulikan.

Aku memang seorang yang berani. Sebab itu aku tidak kisah sangat melalui jalan gelap ke blok itu. Setibanya di situ,aku mengeluarkan kotak rokok. aku mencangkung sambil merokok. Malam itu begitu dingin. Walaupun aku memakai sweater namun kedinginan malam tetap terasa. Tiba-tiba aku terkejut apabila ada tangan menepuk bahuku

“kau buat apa kat sini?”tanya seorang pelajar senior yang tidak ku kenali kerana kegelapan malam itu menyukarkan aku untuk mengecamnya,tapi bedasarkan bunyi suara dapat ku pastikan dia ini merupakan pelajar senior.
“ermm er takde ape bang”kataku lalu menyorokkan batang rokok di belakangku
“kau isap rokok kan?”tanya pelajar itu lagi
“mane ade”kataku
“meh sini aku tengok”kata pelajar itu lalu menarik tanganku. Batang rokok ku lepaskan dari jari terjatuh ke lantai.
“itu apa tu?”
“maaf bang.”
“maaf-maaf,aku report kat warden nanti.kau nak aku report kat warden?”tanya pelajar itu yang suaranya agak tegas
“jangan bang.tolong bang”rayu aku
“dah ikut aku jumpa warden”pelajar itu menarik tanganku.aku meronta-ronta
“tak nak bang. Saya bagi abang rokok sebatang”kataku
“tak payah kau nak rasuah aku.aku tak isap rokok”kata pelajar itu lalu menarik tanganku
“bang tolonglah bang saya mengaku saya salah,janganlah report kat warden,nanti saya kena buang sekolah”rayuku
“tahu kau takut.habis tu yang kau berani isap rokok kat sini pehal?”tanya pelajar itu.aku hanya membisu
“dah ikut aku”tarik pelajar itu. Pelajar itu menarik tanganku menuju ke dalam sebuah tandas. Memandangkan tandas itu lampunya terpasang,maka dapatlah aku melihat rupa pelajar itu. Aku agak terkejut apabila mendapati seorang pelajar senior yang merupakan pemain hoki sekolah ini dapat menangkap kegiatan aku.
“buat apa kat sini pulak?”tanyaku kepada Yusri
“diam boleh tak.aku bawak kau kat wrden nanti nak?”bisik yusri dengan kuat
“tak nak bang”kataku lalu mengikut yusri.

yusri menolak aku ke dalam cubicle tandas. Selepas yusri masuk sama ke dalam cubicle,Pintu tandas di kuncinya. Aku pelik melihat yusri datang merapatiku sambil wajah kacaknya tersenyum nakal melihatku. Tanganku ditariknya bagi merapatinya. Aku betul-betul dilanda kehairanan dengan tingkah laku yusri.

“ape ni bang?”tanyaku bila yusri menolakku ke dinding
“diam”kata yusri.muka dan badanku kini melekat di dinding tandas.aku dapat mendengar yusri membuka zip seluar slacknya.

Yusri kemudiaanya memeluk aku dengan kuat lalu tangannya mencapai tali seluar track aku. Aku terkejut sambil cuba menjerit.namun yusri menutup mulutku

“diam! Kalau tak aku bagi tau warden yang kau isap rokok!”ugut yusri.

Aku mulai takut. Memandangkan badan yusri yang tegap dan tinggi mustahil bagiku untuk melepaskan diri dari pelukan gagahnya. Seluarku dilondehkannya hingga ke paras lutut.

Kemudiaan aku dapat merasakan objek panjang dan hangat bergesel-gesel di celah duburku. Aku memejamkan mata. Aku takut,apa sebenarnya ingin dilakukan yusri kepadaku. Sudahlah seluarku dilondehkannya. kini aku menjadi semakin takut dengan apa yang ingin dilakukan yusri kepadaku.

Kemudiaan aku dapat merasakan jari yusri menyapukan sesuatu cecair di lubang duburku.aku meronta-ronta. Yusri menghentakkan badanku ke dinding sebagai tanda jangan melawan. Tak lama kemudiaan,aku dapat rasakan seolah-olah ada sesuatu objek cuba di masukkan ke dalam duburku. Bentuknya seperti batang cota,Cuma hangat.objek itu Cuma di masukkan separuh,dan aku mula merasakan kesakitan yang teramat sangat. Aku meraung namun suara yang keluar dari mulut ku amat perlahan kerana tangan yusri masih menutupi mulutku.

Badanku mengigil menahan kesakitan. Begitu perit sekali duburku.sakit yang tidak terperi. Aku cuba menolak yusri. Tapi yusri menindihkan badannya ke badanku. Objek tadi terkeluar dari lubang duburku. Kini ku pasti,objek tumpul dan keras tadi adalah batang zakar yusri. Begitu besar dan panjang dan begitu perit sekali lubang duburku dirodoknya.

Yusri memeluk badanku. Sedikit demi sedikit batang zakarnya masuk ke dalam lubangku. Semakin lama semakin dalam. Pedih,sakit dan peritnya hanya Allah sahaja yang tahu. Aku menangis kesakitan. Sambil yusri menyorong keluar masuk batang zakarnya secara perlahan-lahan. Air mataku mengalir deras membasahi pipi dan mukaku. Yusri mula mendayung laju.dari perlahan menjadi semakin laju.perit sangatku rasakan kini.

“ahh ahhh arghh ah ah ah ah”hanya itu sahaja yang keluar dari mulut yusri.tangannya di alihkan dari mulutku.

Tanganya menarik badanku ke balakang sedikit. Kemudian, tangannya menekan badanku sebagai tanda menyuruh aku untuk tunduk atau rukuk. Aku mula mengeluh kesakitan apabila yusri mendayung kasar dan laju.

“diam..kalau tak nanti,warden tahu mampus kau”ugut yusri lagi. aku hanya mampu mengerang perlahan kesakitan. Kain dari sweater yang ku pakai ku gigit bagi menghilangkan rasa sakit dan mengelak dari terus menjerit kuat.

“arghh ahh yes ahh”yusri menarik batang zakarnya dari lubangku. Air maninya keluar memancut-mancut dengan deras dan banyak menitik di lantai dan terkena punggungku.

Aku berdiri dan memusingkan badan ke arah yusri. Aku sedang melihat yusri sedang membasuh batang zakarnya. Patutlah sakit sangat ku rasakan,batang zakar yusri amat besar,tebal dan panjang. Memang padan dengan bentuk badannya yang tinggi dan tegap.

Aku memakai seluarku kembali.sakit di duburku masih jelas terasa. Yusri hanya tersenyum memandangku. Tiba-tiba bibirku di ciumnya. Dan pipiku di tepuk-tepuknya manja dengan tapak tanganya.

“dah pergi balik masuk dorm kau. Nanti kalau warden buat rondaan kantoi lak nanti”kata yusri.
“macam barua”herdikku
“kau cakap ape tadi?”soal yusri sambil memegang leherku
Aku mengeleng-gelengkan kepala tanda menafikan apa yang ku cakapkan tadi.

Aku ke tandas di blok ku. Aku membasuh duburku. Amat perit ku rasakan. Aku kembali ke tempat tidur. Ku lihat muiz sudah nyenyak tidur. Aku hanya tidur tertiarap.sakit sangat bila aku ingin tidur baring. Air mata aku masih mengalir. Dalam sedu sedan aku cuba melelapkan mata ini. yusri, salah seorang pelajar senior yang kacak dan bergaya di sekolahku dan terkenal dengan kehandalannya bermain hoki dan juga sikap kaki perempuannya berubah menjadi seseorang yang tidak pernahku bayangkan.
Malam kian larut amat sukar untuk aku melupakan perkara yang terjadi sebentar tadi.aku menangis sendirian di dalam selimut.aku menekup mukaku dengan bantal,kesakitan dan kesedihan amat sukar ku tanggung.

~bersambung~

1 comment: