17 July 2011

Cashier -Part 17-

aku terkejut mendengar farihin memangilku.farihin mengenakan seluarnya. begitu juga dengan khuzaimie.

"kau buat apa kat sini?kau skodeng ek?"tanya farihin
"eh mane ade bang, saya nak ambil barang je"jawabku
"kau nak ambil barang apa?"tanya farihin
"seluar jeans kat rak itu"tunjuk aku
"oh ok"jawab farihin
"abang buat apa lak dalam ni dengan tak berbaju ni?"tanyaku seolah-olah tidak tahu apa yang sedang berlaku

hari ini merupakan hari yang sibuk. aku sedikit letih. redzwan datang kepadaku. ku hulurkan duit tambang kepadanya.redzwan menerima duit tersebut lalu duduk di sebelahku.
redzwan tersenyum memandangku,aku membalas senyumannya. letih teramat sangatku rasakan.

"wah abang cashier kita dah balik rumah"tegur farhan
"nanti gaji leh belanja makan nasi lemak kat Kg. Baru. dah lama dah aku tak makan kat sana"kata adam
"banyaklah kau"kataku ketika mengunci pintu rumah. aku bergerak ke arah ruang tamu. mereka semua sedang menonton televisyen.
"register nanti minggu depan, pastu dah start dah sem baru."kata adam.
"kejap je kan cuti sem."kataku
"yela,kau kan keje.memang lah tak rasa cuti sem"kata farhan
"amecam keje?ok?"tanya Adam

pintu rumah terbuka. kelibat Khuzaimie melangkah masuk ke dalam rumah. aku mengalihkan pandangan ke tempat lain.

"baru balik bang?"tanya adam
"ye"jawab khuzaimie.

khuzaimie berdebar-debar melihat adam dan farhan sedang duduk di ruang tamu bersama dengan sharizan. khuzaimie risau jika sharizan menceritakan kejadian-kejadian yang berlaku di antaranya dan sharizan sepanjang ketiadaan mereka di rumah.khuzaimie segera masuk kedalam biliknya.

"kenapa kau tak naik je dengan abang mie tadi?"
"huh?"
"kenapa kau tak tumpang je abang mie balik tadi?"tanya farhan
"dia habis kerja awal tadi dari aku"
"tapi kenapa dia balik lambat lak?"
"ntah"kataku
"kau kerja sana sampai bila?"
"ntah next week kot, pastu berhenti"
"kenapa kau tak terus kerja je, kau kerja time cuti atau time tak de kelas"cadang adam
"aku tak tau.aku malas nak fikir sekarang"kataku lalu bergerak masuk ke dalam bilik

yati mengambil telefon bimbitnya. nombor telefon sharizan di dailnya. masuk kali ini,sudah enam kali panggilannya gagal. yati risau,mengapa sharizan melayannya sebegini.sedangkan pada pagi tadi segalanya elok. sharizan tidak pernah bersikap sebegini sebelum ini. dalam leka yati mengelamun, tiba-tiba yati dikejutkan dengan getaran pada telefon bimbitnya, nama 'Faizul' muncul di skrin telefon bimbitnya.

"hello"yati berkata bila menjawab panggilan tersebut
"hello baby,tengah buat apa?"tanya faizul
"awak,kita dah takde pape k,jangan panggil saya 'baby' lagi k"tegas yati
"kenapa awak sanggup kata macam tu,saya masih cintakan awak"kata faizul

aku mengecas telefon bimbitku. baterinya semakin berkurangan. aku memadamkan nama yati dari senarai "missedcalled". aku rasa marah dan kecewa,aku cemburu. tidak ku sangka yati curang denganku.
aku bakal berhenti kerja pada minggu depan. selesai mandi aku menaip surat berhenti kerja di laptopku. aku nekad untuk berhenti kerja. tidak sanggup aku berdepan dengan yati,farihin dan khuzaimie. walaupun aku tinggal bersama khuzaimie,namun aku tetap nekad untuk berhenti kerja.aku yakin sepanjang aku berada di rumah bersama dengan kawan-kawan kolejku,khuzaimie pasti tidak akan berani untuk berbuat perkara sumbang terhadapku.

tingaal lebih kurang dua minggu lagi aku akan bekerja disini. mengikut pada perkiraan hari yang dilakukan oleh encik kamarul tadi ketika aku menghantar surat berhenti kerja. aku harap segalanya akan berjalan lancar sehingga aku berhenti kerja nanti. hari ini aku bekerja pada shift petang. aku menghisap rokok sebelum aku memulakan kerja ku pada pukul 3 petang. seorang lelaki berbaju hitam berseluar jeans datang merapatiku. lelaki yang tidak ku kenali.mengekori rapatnya seorang lagi lelaki yang agak besar badannya berseluar pendek dan berbaju t shirt hitam juga.

"ni ar budak tu zul"kata lelaki berbadan besar itu
"kau ni ijan ek kan?"tanya faizul
"ye pehal?kau sape?"tanyaku pelik sambil membuang potong rokok
"kau tanya aku sape?aku ni pakwe yati!"kata faizul dalam nada tinggi
"oh"aku sedikit pun tidak terkejut.memang sudah ku jangka.
"aku dapat tau kau kacau yati,kau dah lama hidup ke?!"jerkah faizul
"kau tanya yati sendiri,aku ada kacau dia ke?"tanyaku semula
"tak payah cakap banyak zul,kau tibai je budak ni"kata kawan faizul
"memang aku nak tibai budak ni. berani dia usha awek aku!"tengking faizul
"wei faizul!!"jerit yati yang muncul dari belakangku
"awak"faizul bersuara lembut
"saya dah cakap dengan awak banyak kali,jangan gangu saya lagi.kita dah takde pape"kata yati
"awak sanggup pilih dia dari saya?kenapa awak buat saya macam ni?dia ni perampas awak tau tak!"marah faizul
"aku tak rampas pape pun"kataku
"habis awek aku ni?kau tak rampas mende hah??!!"marah faizul
"aku mane ade berkapel dengan yati"kataku perlahan
"awak!"yati terkejut
"saya bercinta dengan yati yang belum dimiliki oleh sesiapa,tapi awak ni yati yang dah dimiliki oleh dia ni"terangku
"saya dah takde pape dengan dia wak,saya milik awk je.saya sayangkan awak la"kata yati
"kalau awak belum dimiliki sesiapa,siapa pula mamat ni?kenapa dia berani mengaku yang dia pakwe awak?"
"dah memang aku pakwe dia sebab itu aku berani cakap macam itu"sampuk faizul
"okla tu,dah memang sah korang berkapel.."
"tak ijan,saya dah putus dah dengan dia la"pintas yati
"kalau dah putus, kenapa dia masih mengaku yang dia ni pakwe awak?putus atau berkapel ini kene dapat persefahaman dari dua-dua pihak.kalau dua-dua dah setuju untuk berkapel,jadi kapel la begitu juga dengan putus."kataku
"jangan cakap macam tu jan,saya memang dah takde pape dengan dia"kata yati
"yati,kenapa awak sanggup cakap macam tu"faizul bersuara sayu
"dah la,saya kena masuk kerja ni,korang setlela cara baik, saya hanya cintakan yati yang single,bukan masih milik orang lagi."kataku lalu berjalan masuk ke dalam pasaraya.

aku tekun bekerja.aku hilang mood untuk berbual dengan sesiapa,waktu rehat tadi aku hanya makan berseorangan. fikiranku bercelaru. dua minggu tempoh untuk aku berhenti kerja amat lama ku rasakan. aku tidak sabar untuk berhenti dari kerja di tempat begini. aku merasakan tekana bekerja begini. aku memanggil farihin yang sedang berbual dengan seorang pengawal keselamatan.

"bang,mintak tolong jap,boleh tolong jaga kaunter saya tak, saya nak ke toilet sebentar"pintaku
"ok je,tak de masalah"kata farihin sambil tersenyum

aku berjalan segera ke tandas. kotak rokok ku gengam kemas.

farihin tersenyum ketika melihat sharizan berjalan menuju ke tandas. inilah waktu yang di tunggunya. sudah lama farihin tidak merasa batangnya dihisap oleh sharizan.kaunter farihin dihampiri oleh seorang pelangan untuk membayar barangan yang dibeli oleh palngan tersebut. farihin menjalankan urusan niaga seperti biasa. ketika selesai menjalankan urusan niaga tersebut. farihin tidak menutup laci wang tunai. farihin mengeluarkan dua keping wang rm10 ringgit dari laci tunai. seperti biasa niatnya adalah untuk membuat wang niaga sharizan berkurangan dan dia akan mengambil kesempatan dari sharizan nanti.

~bersambung~

No comments:

Post a Comment