17 June 2011

Cashier -Part 15-

waktu aku bekerja memang aku sentiasa memberi perhatian kepada kerjaku. yati juga begitu. sesekali bila tiada pelangan,kami akan berbual. farihin memerhatikan aku dari jauh. aku hanya tersenyum bila melihat farihin. aku sedikit benci kepada farihin bila aku mengingatkan kejadian hitam itu. kejadian dimana aku menjadi mangsa nafsunya.

'macam mana nak bagi duit budak ni "short", makin geram lak aku tengok budak ni. aku mesti dapatkannya hari ini!'

detik hati farihin sambil mengetap bibirnya.

hari esok aku dijadualkan untuk bekerja lebih masa. nasib baik yati bekerja bersamaku. tidak bosanlah nanti. bolehlah aku habiskan masa bersama dengan yati nanti. hari ini aku pulang kerumah seperti biasa. jika semalam aku bekerja dengan baik. tiada sebarang masalah. begitu juga dengan hari ini. tapi aku sedikit pelik melihat farihin seolah-olah mengharapkan aku ada masalah seperti short duit sahaja.mungkin sebab dia ingin melakukan perkara yang sama dulu. aku tidak akan benarkan perkara itu terjadi lagi. begitu juga dengan khuzaimie. dalam dua hari ini aku tidak begitu rapat dengan khuzaimie. masa lapangku banyak ku habiskan dengan terperap dibilik sahaja. aku mengelak dari berjumpa dengan khuzaimie.

hari ini hari ahad. hari dimana jualan mega yang akan diadakan dipasaraya tempat ku bekerja. hari ini juga rakan-rakan kolej ku akan pulang ke rumah dari bercuti semester. farhan bakal tiba dirumah pada pukul 2 petang. farhan ada meminta aku untuk menjemputnya di KL Sentral. tapi aku tidak dapat untuk berbuat begitu. kerana aku bekerja. manakala adam pula akan tiba dirumah dalam pukul 8 atau 9 malam. tepat pukul 11 pagi aku sudah terpacak menunggu bas di perhentian bas.

"hello yati, mana awak?"tanyaku
"saya baru gerak ni,nanti saya saya call awak"kata yati tergesa-gesa lalu mematikan panggilan.

mungkin yati sedang sibuk bersiap untuk pergi ke tempat kerja. aku berdiri berseorangan di belakang bangunan sambil mengisap rokok. aku melihat waktu di skrin telefon bimbitku.sudah pukul 11.15 pagi. dalam masa 45 minit lagi aku akan masuk bekerja. suasana dalam pasaraya memang sibuk,ramai sekali orang yang datang membeli belah disini. keadaan begitu sesak sekali. aku hanya memerhatikan gelagat orang ramai yang berebut-rebut memilih pakaian dan baranagn lain.

"mie,wei kejaplah wei"tegur farihin
"ada apa?"tanya khuzaimie
"bussy ke? ala rileks la, kejap lagi kan lunch"kata farihin lalu memegang bahu khuzaimie
"bussy sikit ni,aku nak hantar copy report ni kat kamarul"kata khuzaimie
"bila kau free?"tanya farihin
"entah,tak tau."
"mie aku tak tahan ni"
"la kenapa ni?"
"mie aku nak main dengan kau boleh"bisik farihin
"gila kau! tengah bussy-bussy ni pun kau nak main?"
"ala kejap je mie"kata farihin lalu meramas bonjolan di seluar khuzaimie
"wei gila,orang nampaklah!"tepis khuzaimie
"ermm boleh lah mie.kejap je"
"yela-yela, nanti la kita main"
"ala,.."
"nantilah, aku ngah sibuk ni. kau tunggu aku kat stor dalam pukul 2 petang nanti"kata khuzaimie
"ermm janji k"
"yela aku janji.dah aku nak bla ni"kata khuzaimie lalu bergegas ke arah pejabatnya. farihin tersenyum girang. farihin kemudiaanya melangkah ke bahagian barangan elektrik di dalam pasaraya tersebut.

aku melangkah masuk ke dalam pasaraya. sebelum aku melangkah masuk, aku terpandang yati sedang turun dari motor yang ditunggang oleh seorang lelaki. yati membuka helmet lalu bersalaman dengan lelaki itu sambil mencium tanganya. aku terkedu sebentar. dadaku berombak-ombak bengis.

"okey kamu semua akan ditugaskan ke beberapa bahagian, dari 10 orang ini saya akan pecahkan kamu kepada beberapa pasangan untuk bekerja di tempat yang berbeza. ini adalah senarai nama dan tempat bahagian kamu akan bekerja. sila baca kemudian dalam 10 minit lagi saya nak awak semua berada di bahagian masing-masing k. paham?"farihin tegas
"paham sir!"jawab semua.

farihin kemudiannya menampal jadual bekerja di dinding. aku melihat namaku, tidak berpasangan dengan yati.aku berpasangan dengan seorang budak lelaki cina di bahagian pakaian lelaki dewasa. sebagai seorang "promoter" untuk 3 jam.

"ermm ijan,nampaknya kita kerja berasinganlah"kata yati ketika menghampiriku
"takpela,dah takde jodoh"jawabku
"ermm takpela,nanti break kita break sama-sama k"ajak yati
"tengoklah nanti k"kataku lalu bergerak terus ke bahagian aku ditempatkan

yati seakan pelik melihat sikap sharizan. sharizan seolah-olah dingin dengan yati. yati bergerak ke bahagian yang di tempatkan.

orang ramai berpusu-pusu datang ke pasaraya.keadaan agak sesak. aku tidak menang tangan melayan pengunjung yang hadir.pelbagai ragam dapat ku lihat.

"adik,tumpang tanya baju kemeja yang itu ada saiz 'M' tak?"tanya seorang lelaki.
"sekejap ye bang saya periksa."kata ku lalu bergegas ke arah seorang perempuan yang turut sama bekerja disitu.
"kakak,baju kemeja yang itu ada saiz 'M' tak?"tanyaku
"tak,apa baju yang tersangkut kat luar ini,itu je saiz yang tinggal.dah tak de lagi saiz yang lain"kata perempuan itu
"oh baiklah"
"kejap,lepas ini akak nak mintak tolong kau pergi kat stor tingkat bawah ambil seluar-seluar jeans Edwin,GA Blue ddan Levi's. ambil semua. guna troli kat stor itu.troli kat sini akak nak guna.cepat sikit ye"arah perempuan itu
"ok"kataku

lelaki itu agak hampa apabila aku memberitahunya yang saiz "M" bagi tersebut tiada. aku mengajak lelaki cina yang bekerja bersama denganku untuk membantuku.

"eh ni nak pergi mana ni?"halang seorang lelaki yang lagaknya seperti pekerja senior disini
"nak pergi stor ambil barang.kakak yang itu suruh"kataku
"pergi sorang jela..tengah bussy ni kan.dah kau soraang je yang pergi!"kata lelaki itu

aku berlalu pergi berseorangan ke stor dengan hati panas. bengang.itu yang ku rasakan. aku terlihat kelibat seorang lelaki masuk ke dalam bilik stor. kelihatan amat mencurigakan gayanya. aku mengekorinya perlahan-lahan. encik farihin rupanya. lelaki tersebut adalah encik farihin. tapi mengapa dia kelihatan seolah-olah mencurigakan. dia masuk ke dalam stor dengan gerak-geri perlahan. seolah-olah kehadirannya disitu tidak mahu diketahui orang lain. aku membuka pintu stor perlahan-lahan.

~bersambung~

2 comments: