30 May 2011

Cashier -Part 13-

redzwan tiba dirumah. baju yang di pakainya dibuka lalu dilemparkan ke ruang tamu.. tuala yang tersidai di tingkap di capainya dan redzwan terus melangkah ke bilik air. seluar jeans yang diapakainya di buka lalu di sidai di ampaian dalam bilik air tersebut. air dari pancuran mula membasahi badannya. badannya yang semakin tegap itu digosok perlahan-lahan.dalam kepalanya memikirkan sharizan, sharizan begitu kacak dan dimatanya.redzwan cukup meminati sharizan. zakarnya semakin redzwan semakin mengeras.bayangan asmara mula bermain di fikiran redzwan. matanya terpejam rapat. bibirnya diketap geram bila membayangkan keadaan sharizan yang tidak berbaju sedang menindih badanya. tangan kirinya mengentel puting dadanya bagi menambahkan lagi keasyikan permainanan imaginasinya.

khuzaimie tidak menjawab.matanya tekun memerhatikan skrin laptopku. aku mencapai kotak rokok. khuzaimie tersenyum melihatku. asap rokok berkepul-kepul keluar dari mulutku.aku duduk disebelah khuzaimie. angin dingi bertiup sederhana menyejukan suasana bilik ku yang semakin hangat itu. aku mula berahi walaupun aku agak malu bila khuzaimie berada bersama denganku.

"eh"aku tersentak melihat khuzaimie menyelak kain pelikatnya
"tak tahan sangat, nak melancap ar"kata khuzaimie lalu mengengam erat batang koneknya yang panjang itu.
"wah panjang"pujiku
"ijan punya mesti besar gak kan"kata khuzaimie
"tak dela besar macam abang"kataku lalu berani menyelak kain pelikatku
"tebal tu"katakhuzaimie ketika melihat batang konekku yang mengeras itu
"tapi tak panjang macam abang"kataku
"janji besar kan"kata khuzaimie lalu melancapkan batang koneknya

aku mula melakukan perkara yang sama. perasaan malu bertukar syahwat bila aku mempunyai teman melancap ketika menonton video lucah itu. tiba-tiba..

"wan, kau dah habis mandi ke?"tanya sesorang di luar pintu bilik mandi.
"jap!"jerit redzwan, tanganya berterusan melancap. kemuncak makin dirasakannya. dahinya berkerut,bibirnya diketap. otot perut dan pehanya mengeras. serentak itu pancutan banyak terpancut keluar dari kepala zakarnya.
"erghh aahh erggh"redzwan mengerang sendirian.
"woi cepatlah! aku nak mandi ni!"jerit seseoramg di balik pintu bilik mandi yang berkunci itu.

khuzaimie melondehkan kain pelikatnya. khuzaimie kini berbogel.
"rimaslah,senang sikit nak melancap bila dah bogel ni"kata khuzaimie
"hehe betul gak tu"kataku lalu berbogel bersama khuzaimie.

pada saat itu pada waktu itu rasa malu tidak langsung ku rasakan, melihat keadaan khuzaimie yang selesa berbogel itu,membuatkan aku juga tidak segan silu untuk berbogel.

"nak lagi best tak?"khuzaimie bersuara
"apa dia?"tanyaku
"try gentel puting tetek ijan"cadang khuzaimie
"macam ni?"tanyaku ketika jari kiriku mengentel puting dada kiriku
"yup"
"rasa best"kataku
"ye ,best tak?"tanya khuzaimie ketika tangan kirinya mengentel puting dada kananku pula
"rasa sedapla"
"nak lagi sedap?"tanya khuzaimie
"ape?"soalku
khuzaimie kemudiaannya merapatkan bibirnya ke dadaku.
"eh ape ni bang?!"aku menutup dadaku
"nak bagi ijan lagi bestla. bila dada kita kena isap,rasa memang best. sebab itu awek suka kalau tetek dia kene isap"kata khuzaimie
"tapi saya ni bukan perempuanlah"kataku
"ye memang aku tau,tapi lelaki pon rasa best macam perempuan tau"
"yeke?"
"tak caye suda,aku nak buatkan kau lak tak nak"
"rasa pelik je, nampak macam gay pun ade gak hehe"
"memang lah,tapi dah itu yang best,lantak la janji best"kata khuzaimie
"hmm ok"kataku lalu mengalihkan tanganku dari dadaku perlahan-lahan.
khuzaimie menjelirkan lidah ke arah puntingku dadaku. aku memejamkan mata bila bibir khuzaimie menguncup dadaku.jantungku berdegup kencang. nafas ku turun naik dengan laju. enak,nikmat dan berahi. itulah yang kurasakan bila lidah khuzaimie meliar keseluruh dadaku.
"aahh"terpacul keluar nada gersang dari mulutku
khuzaimie memegang dada kiriku lalu mengentel puting dadaku. khuzaimie menolak badanku.aku terbaring sambil menekap kuat kepala khuzaimie ke dadaku. tangan kanan khuzaimie mula meliar ke badanku dan lubang pusatku. batang konekku di gengam khuzaimie. mataku terbeliak. aku terkejut dengan perbuatan khuzaimie itu. namun aku tidak berdaya untuk bersuara dan melarang khuzaimie dari melakukan perkara itu kepadaku.

"kacau jela kau ni"kata redzwan kepada adiknya
"aku nak mandi ni,panaslah"kata bakri yang lebih dikenali dengan nama black oleh kawan-kawannya kerana kehitaman tubuh badannya.
"kau pergi mana tadi? adik sape jaga?"marah redzwan
"ala dia dah besar pandai-pandailah dia jaga diri"kata black lalu menutup pintu bilik air.
"pale bapak kau! kalau jadi apa-apa nanti sape yang susah?"marah redzwan

redzwan merupakan anak 3 dalam 6 adik beradik, 4 lelaki dan selebihnya adalah perempuan. ibubapa redzwan sudah lama meninggal dunia akibat nahas jalan raya. abangnya yang sulung sudah tidak tinggal bersama redzwan dan adik beradik yang lain. sejak abang sulung redzwan berkahwin dengan seseorang, dia tidak lagi tinggal bersama redzwan dan adik beradiknya yang lain. sudah hampir 4 tahun abang sulung redzwan tidak menjenguk dan bertanya khabar adik-beradiknya. black merupakan adik ke-4 dan seorang lagi lelaki bernama faizal atau lebih dikenali dangan panggilan ijoi adik yang ke-2 sudah setahun meringkuk didalam penjara kerana kesalahan merompak serta menagih dadah. ijoi dianggap sebagai sampah masyarakat oleh kalangan kejiranan mereka. manakala dua orang lagi adiknya adalah kembar. kembar perempuan yang menjadi harapan kepada keluarganya. sebab itu redzwan redzwan sedar keadaan keluarganya tidak terurus. ibubapa redzwan pergi tanpa meninggalkan sebarang harta untuk mereka adik-beradik. redzwan hanya bersekolah sehingga di tingkatan 5 sahaja. bukan kerana malas atau tidak pandai, tapi kerana kesempitan hidupnya redzwan berhenti dari meneruskan pembelajaran. redzwan merupakan pelajar yang menjadi kebanggan sekolah kerana keputusan akademiknya yang cemerlang. redzwan kini bekerja sebagai konduktor bas bagi memelihara kehidupan keluarganya dan nekad untuk menjadikan adik-adik kembarnya berjaya dalam keluarganya.

redzwan mencapai kotak rokok dunhill. redzwan melihat adik-adik kembarnya yang sedang lena tidur. sementara black pula sedang khusyuk mandi.

'kalau ijan tahu keadaan sebenar hidupku ini,pasti dia pun tidak sudi ingin menjadi temanku'...

redzwan bermonolog dalaman berseorangan. matanya dipejam rapat.

pagi itu khuzaimie keluar awal ke pejabat dari biasa. hajatnya ingin membeli nasi lemak Kak Mas yang begitu laris setiap pagi. semua orang berebut-rebut membeli nasi lemaknya. sebelum khuzaimie bergerak keluar dari rumah. khuzaimie sempat menjenguk ke dalam bilik sharizan. khuzaimie hanya tersenyum melihat sharizan yang sedang nyenyak tidur.

tepat pada pukul 11 pagi, aku terjaga dari tidur. aku mengosok-gosokkan mata. aku mencapai tuala lalu berjalan ke bilik mandi. ketika aku sedang mengosok gigi. aku terkejut melihat dadaku berbekas kesan gigitan yang kemerah-merahan. ini pasti angkara khuzaimie. sesudah memberus gigi. aku memutar pili pancuran air. air mula membasahi badan dan menyegarkan. menyegarkan kembali ingatanku pada malam tadi. segalanya hampir jelas. dikala masing-masing dalam keadaan bernafsu hingga terlupa batas-batasnya. khuzaimie semakin rakus menghisap puting dadaku. sambil tangan kanannya melancapkan batang zakarku.

aku cuma melayan kenikmatannya. begitu mengasyikan. sesekali khuzaimie menghisap batang zakarku. aku begitu terkejut. namun ku relakan sahaja. keadaan begitu seronok dan menghairahkan. aku hampir terpancut. sudah tidak tahan dengan layanan istimewa dari khuzaimie. akhirnya aku mengerang kuat serentak itu, memancut-mancut keluar air maniku dengan begitu banyak sekali.

aku memejamkan mata..air dari pancuran tetap membasahi badanku..bibirku ku ketap.aku membuka mata. aku memandang cermin dihadapan ku.aku memandang wajah dan badanku yang basah. terdetik dihatiku..

"adakah aku kini lelaki gay?"


~bersambung~

2 comments: