20 March 2011

Cashier ~part9~

pintu rumah ku kunci. sepi betul ketika ku masuk ke dalam rumah. tiada orang. sunyi. ketika aku ingin melangkah ke dalam bilik. khuzaimie keluar dari biliknya. khuzaimie hanya berboxer ketat,dan rambutnya agak kusut seperti orang baru bangun tidur. aku agak terkejut melihat bonjolan besar membengkok ke kiri di boxernya. memang padanlah dengan bentuk badan khuzaimie, saiz zakarnya begitu besar berbanding dariku.

"ini bang kunci kereta, terima kasih"kataku sambil menghulurkan kunci keretanya
"oh ok"kata khuzaimie sambil mengaru-garu badannya
"abang belum tidur lagi ke?"
"dah tidur,tapi terjaga, nak minum air"katanya lalu meraba zakarnya
"erm k la,jan masuk tidur dulu k"kataku lalu berjalan masuk ke dalam bilikku

kerja ku pada hari ini begitu lancar,tidak ramai pelangan yang datang ke pasaraya ini.
segalanya bertambah baik bila duit ku tidak ada yang short. aku menunggu khuzaimie di sebelah keretanya.

"lama tunggu?"tanya khuzaimie
"tak la"kataku

sejak hari itu, aku dan khuzaimie bertambah rapat. hari-hari aku menaiki kereta khuzaimie untuk ke tempat kerja.
dengan itu aku dapat berjimat. tapi aku kadang-kadang berasa segan dengan khuzaimie. menumpang keretanya tanpa membyar duit minyak.
mungkin bila aku menerima gaji ku yang pertama esok, aku akan memberi khuzaimie sedikit duit sebagai duit minyak ketika menumpang keretanya.

esok aku akan bercuti.hari ini aku tidak menaiki kereta khuzaimie,kerana khuzaimie ada mesyuarat pada sebelah petang.
aku menanti bas seperti dahulu.sudah lama ku tidak bertemu dengan redzwan.sejak aku menaiki kereta khuzaimie untuk ke tempat kerja.aku tidak lagi menaiki bas.

"eh,jan lama tak jumpa."tegur redzwan ketika duduk di sebelahku.
"aku tumpang budak rumah aku pergi kerja sekarang"kataku
"patutlah lama dah tak nampak,rupanya kau dah tak nak naik bas buruk aku ni lagi"kata redzwan
"adehh apala kau ni,dah orang nak tumpangkan aku,aku naik jela."kataku
"yela.kalau aku ni ada kereta,mesti kau naik kan"kata redzwan sambil tertunduk
"wei kau kenapa ni?aduhh janganlah macam ni."kataku lalu memeluk bahunya
redzwan membisu. aku cukup pelik melihat sikapnya. jika dahulu redzwan tidak bersikap begini,tapi kini dia sudah berubah.
"esok aku tak keje,kalau kau free,boleh kita lepak sama-sama nanti"pujuk aku
"betul ke ni?"tanya redzwan
"ye,wei esok main bowling nak?dah lama dah aku tak main bowling"ajak aku
"ok gak tu,tapi aku tak pandaila main bowling ni"redzwan merendah diri
"nanti aku ajarlah"kataku

malam ini begitu dingin,sunyi juga kurasakan. kawan-kawanku yang lain semuanya sibuk dengan urusan masing-masing. jika mereka lapang,ingin aku mengahbiskan waktu malam ku dengan mereka. aku ingin berjumpa dengan yati malam ini,namun aku tidak mempunyai kemudahan pengangkutan.
aku malu untuk meminjam kereta khuzaimie. begitu juga dengan kawan-kawanku yang lain. kerana mereka tidak pernah meminjam dari ku apa-apa pun.

khuzaimie melangkah keluar ke ruang tamu. melihat ijan yang sedang mengelamun di beranda rumah. kain pelikat yang dipakainya di ikat kemas bagi tidak longgar.
khuzaimie melihat ijan yang tidak berbaju itu dengan tekun. nyata anak muda itu tidak sedar akan kehadiran khuzaimie yang berdiri di belakangnya.
bagi khuzaimie anak muda yang berdiri di hadapanya ini,begitu sempurna di matanya. ijan yang tidak berbaju dan hanya berseluar pendek itu tekun mengelamun sambil menghembuskan asap rokok.

"tak keluar ke malam ni?"pertanyaan khuzaimie mematikan lamunanku
"tak bang."jawabku
"tak jumpa awek ke?"soal khuzaimie sambil menghampiri aku
"saya mana ade awek"kataku
"tak yah kau nak tipu aku la,aku tau kau kapel dengan yati.semua orang nampak kau rapat dengan dia"kata khuzaimie
aku terdiam.lalu memandang jauh ke arah ibu kotaraya.
"budak handsome macam kau ni memang senang nak dapat awek"tambah khuzaimie ketika bersandar di dinding beranda.
"ade-ade je ar abang ni"kataku yang mula mengigil kesejukan.
"sejuk-sejuk ni yang kau duduk luar ni buat apa?dah la tak pakai baju, nak tayang body kat orang yang lalu lalang kat bawah ni ke?"tanya khuzaimie sambil tersenyum
"saje je bang.maklum la body tegap macam saya ni mestilah kene tayang kat awek-awek baru ramai yang cair nanti."kataku dalam nada berlagak
"hehe buat yang sangkut semua makcik-makcik tua baru kau tau"khuzaimie ketawa
"yang tu lagi bagus bang.dapat saya sugar mumy hehe"
"kalo yang sangkut lelaki-lelaki yang tua lak.haha"
"dapat sugar dady hehe"kataku lalu tergelak.

suasana makin dingin dan sepi. jam berbunyi 2 kali.sudah pukul 2 pagi. suasan makin sejuk bila angin kota yang bertiup semakin sejuk melanggar tubuhku.
zakarku mula memberi reaksi,seolah-olah kedinginan malam ini berjaya mengejutkannya daripada tidur yang panjang.

"kenapa dah stim ke?"tegur khuzaimie seolah-olah perasan aku meraba zakarku.
"hehe biasalah sejuk-sejuk nila adik ni aktif hahaha"aku mula ketawa besar
"haha samalah kita,dah sejuk-sejuk ni,adik ni nak je cari teman yg leh hangatkan dia"kata khuzaimie

aku terpandang pada bonjolan yang memanjang di kain pelikat khuzaimie.

"woo panjangnye hehe"tegurku
"haha ni baru sikit ni"khuzaimie tersenyum
"nak masuk dalam ar,sejuk ni"kataku lalu melangkah masuk ke dalam rumah dan menghidupkan suis tv
"nak tengok cite apa malam-malam ni?"tanya khuzaimie yang duduk di sofa.
"layan dvd ar."kataku membuka almari bawah tv tempat tersimpan dvd dan vcd
"abang nak tengok cerita apa?"tanyaku ketika memandang khuzaimie
"tak kisah la"kata khuzaimie lalu mengangkat kaki kanannya ke atas sofa. aku sedikit terkejut apabila melihat jelas batang zakar khuzaimie yang sedang mengeras di balik kain pelikatnya.panjang seperti belut dan besar.
"ok,kita tengok cerita seramla"kataku lalu memasang dvd ke dalam dvd player. mungkin khuzaimie tidak perasan bahawa aku terpandang batang koneknya itu.

~bersambung~

2 comments: