13 February 2011

Cashier ~part 3~

Aku menanggalkan baju tshirtku. Seluar jeans yang kupakai turut ku tanggalkan. Aku hanya berboxer longgar berwarna biru. Farihin menatap tubuhku dengan khusyuk. aku mencapai uniform yang berwarna biru itu.selesai memakai unifrom aku kemudiannya menyimpan seluar jeans dan baju tshirtku di dalam beg sandang.

“jom aku tunjukkan lokar kau”kata farihin

Setelah itu, aku kemudiannya di bawa ke kaunter seorang perempuan yang comel serta ayu yang mungkin sebaya dengan ku.

“kau akan belajar dari staff lama ni. nama dia yati, aku nak kau tengok dan belajr dari dia. Sebelum lunch nanti aku akan datang balik ke sini. Aku nak tanya kau apa yang dah kau belajar nanti.paham?”tegas farihin
“paham”jawabku

Farihin kemudiannya berjalan ke pintu belakang pasaraya. Aku dapat melihat farihin berjalan dengan seseorang keluar dari pasaraya.

“hi saya yati,nama awak pulak?”tanya yati
“saya sharizan,panggil je ijan”kataku
“belajar lagi ke?”tanya yati
“ye,saya belajar kat kolej”kataku

Pelangan pada pagi itu tidak ramai.mungkin sebab hari bekerja maka tidak ramai orang yang mengunjungi pasaraya tersebut. banyak benda yang ku pelajari dari yati.sikapnya ramah membuatkan ku senang untuk belajar darinya.

“kejap lagi kita break sama-sama k”ajak yati
“ok,nak break kat mana?”tanyaku
“mana lagi foodcourtla”jawab yati

Banyak perkara yang ku bualkan dengan yati yang begitu ramah dengan ku. Yati yang sebaya dengan aku tidak meneruskan pengajian kerana kesempitan hidup,akhirnya yati hanya bekerja disini untuk membantu keluarga. Sejak ayahnya meninggal duni,yatilah yang banyak membantu keluarganya. ibu yati hanya bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang. Yati begitu ambil berat tentang pembelajaran adik-adiknya. Biarlah dia tidak berjaya,tapi hatinya akan tenang melihat adik-adiknya berjaya atas bantuannya.

Selesai makan, aku dan yati kembali ke kaunter untuk meneruskan kerja. Aku agaka terkejut melihat farihin sedang berdiri terpacak di sebelah kaunter. Aku mula gugup. Walaupun farihin ini agak jambu orangnya namun muka seriusnya amat menakutkan aku.

“kau pergi mana?”tanya farihin
“saya pergi makan bang”jawabku
Yati pula hanya meneruskan kerjanya tanpa memperdulikan aku dan farihin.
“aku kata tadi apa,tunggu aku kat sini sebelum kau pergi makankan?”suara farihin tinggi
Aku tertunduk diam.
“kau dah reti nak jadi cashier?apa yang kau belajar dari yati?”tanya farihin
“ermm reti,dia ajar saya scan bar kod barang,pastu buat encashment guna cash ke atau kad kredit”jawabku satu persatu
“tu je?”
“saya baru nak ajar dia tentang nak bagi diskaun lak bang”sampuk yati
“ok.nanti petang nanti aku datang lagi”kata farihin lalu berlalu pergi

Aku mengeluh. Farihin begitu tegas denganku.yati hanya tersenyum seperti cuba menenangkanku. Sikap farihin tadi membuatkan aku berfikir kembali untuk bekerja disini.

Aku duduk di bus stop menanti bas. Kotak rokok ku keluarkan. Hanya tinggal sebatang je rokok. duit belanja pula cukup-cukup sampai penghujung bulan ini untuk ku gunakan. Nampaknya aku harus berhenti merokok seketika. Tunggu sehinggaku dapat gaji ku yang pertama sebagai seorang cashier.

Aku menahan sebuah bas. Bas yang melalui kawasan apartmentku. Ketika aku sedang duduk di dalam bas, aku didatangi konduktor bas tersebut. bukan rezdwan yang menjadi konduktor. Mungkin redzwan menjadi konduktor bas yang lain.

“macam mana first day kau keje tadi?”tanya khuzaimie
“ok-ok je la”jawabku ketika berbaring di ruang tamu sambil membelek telefon bimbit membalas mesej yati
“esok kau keje bila?”soal khuzaimie lalu melabuhkan punggungnya di sofa
“pagi. Abang kenal farihin tak?”tanyaku
“kenal kenapa?”tanya khuzaimie
“brade tu supervisor saya.bukan main kerek lagi ar dia tu”kataku
“biasalah,mula-mula memang macam tu,tapi dah lama dia mesti ok punye”kata khuzaimie

Esoknya seawal pukul 8 pagi aku datang ke tempat kerjaku. Agak gementarku rasakan,kerana inilah kali pertama aku menjadi juruwang. Sebelum aku memulakan kerjaku. Aku singgah ke tandas untuk membuang air kecil. Memandangkan pasaraya tersebut masih belum beroperasi lagi,tiada orang yang berada di dalam tandas itu. Aku berdiri di urinal dan membuka zip seluarku.

“Pagi ni kau jadi cashier kan?”tegur farihin ketika masuk di dalam tandas.
“ye”jawabku sambil terkejut melihat farihin.
“kau jadi cashier kat kaunter 6. kejap lagi aku bawak duit”kata farihin yang berdiri di sebelah aku sambil membuka zip seluarnya.
“baik”kataku sambil mengangukkan kepala dan secara tak sengaja mataku tertangkap ke arah batang koneknya yang agak besar pada bahagian kepala koneknya. Aku melihat farihin hanya membuat muka slumber dan kemudian tersenyum memandangku.aku segera mengalihkan pandangan ke tempat lain.

Jam di tanganku menunjukkan angka 9.45 a.m. setelah selesai aku mengemas meja kaunter. Aku berdiri menantikan ketibaan farihin. Aku melihat yati sedang mengira duit dan disebelahnya berdiri seorang wanita yang memerhatikannya. Tidak lama kemudian, farihin tiba dengan membawa beg kecil ditangannya.

“kira duit ni.mesti cukup rm 550”arah farihin
Aku mula mengira duit-duit tersebut. hampir 3 minit aku mengira akhirnya semua duit tersebut mencukupi rm550.
“ok.kau dah tahu macam mana nak buat encashment?”tanya farihin
“tau”jawabku pendek
“kalau guna kad kredit?”
“tau”balasku sambil melihat muka farihin yang serius.
“ok,bagus kalau macam tu. Aku nak keluar jap. Lepas ni aku datang balik tengok macam mana cara kau bekerja”kata farihin lalu menuju ke pintu. Di situ terdapat seorang lagi lelaki sedang menantinya. Kemudian farihin dan lelaki tersebut hilang dari pandanganku.

“dah ready ke nak jadi cashier hari ni?”tanya yati
“dah”jawabku sambil tersenyum. Yati membalas senyumanku. Begitu manis sekali wajah anak gadis ini bila tersenyum.di tambahkan lagi seri yang terpancar pada matanya menjadikan yati begitu ayu sekali. Aku terpesona dengan kecantikan yati.

Setelah pintu utama pasaraya di buka,agak ramai yang mula datang dan masuk ke pasaraya. Aku hanya berdiri kaku melihat kedatangan para pelangan. Akhirnya farihin kembali ke kaunter tempatku berdiri sambil membetulkan tali lehernya. Aku tersenyum bila memandang farihin. Farihin membalas senyumanku.

“selamat pagi,ada kad reward tak?”tanyaku kepada seorang pelangan wanita melayu yang datang ke kaunterku
“ada jap ek..ini dia”katanya sambil menghulurkan kad reward kepadaku
“semuanya berjumlah rm76.35sen”kataku
Perempuan itu menghulurkan duit rm 100 kepadaku. Aku memulangkan baki kepada perempuan itu..begitulah rutin kerjaku sebagai seorang juruwang di pasaraya tersebut.
Farihin akan membantu apa yang patut dan menegur apa yang tidak kena.

Tepat pukul 5 petang, kerjaku tamat. Farihin memangil aku untuk ke biliknya untuk membuat urusan withdrawal money. Aku hanya mengikutinya. Setiba di dalam bilik kecil iaitu tempat farihin,aku di jemput masuk dan pintu bilik di kunci. Mengikut kata farihin tujuan dia mengunci pintu adalah untuk mengelak orang luar masuk dan mencuri wang yang ada.

“bagus, hari pertama kerja tidak ‘short’ pun duit”kata farihin sambil membungkus duit dengan beg plastik.
“lepas ni nak buat apa lagi bang?”tanyaku
“kau boleh balik.”kata farihin.

Aku bergegas keluar dari pasaraya dan menuju ke perhentian bas. Jam di tangan menunjukkan baru pukul 5.30petang,aku rasa aku masih sempat untuk menaiki bas terakhir pada jam 5 iaitu pukul 5.45petang.

Aku menaiki bas yang berhenti di hadapanku. Bas yang bakal melalui kawasan tempat tinggalku. Ketika aku ingin mencari tempat duduk ku lihat rezdwan,konduktor bas tersebut sedang berborak dengan budak lelaki yang lengkap berpakaian seragam sekolah. Aku kemudiannya duduk disebuah kerusi kosong yang tidak jauh dari mereka.

“baru balik kerja ke?”tanya rezdwan
“ye”jawabku
“amecam kerja?best?”
“bolehlah” jawabku
“kau kerja apa kat situ?”
“cashier je.”jawabku
“oh baguslah tu.”kata redzwan lalu kembali ke tempat duduk budak lelaki yang berpakaian sekolah. Mungkin adik redzwan atau barangkali kawannya duduk di kawasan perumahannya.

~bersambung~

No comments:

Post a Comment