28 November 2010

Janjiku Untukmu




Pagi ini cahaya mentari tidak secerah seperti pagi sebelumnya,awan mendung masih berarak melindungi sinar mentari pagi..hujan yang turun pada malam tadi masih membasahi bumi. Renyai tapi berpanjangan. Pagi ini akan merubah segalanya,ramai yang akan bertandang menjadi saksi kepada majlis perkahwinan pasangan mempelai Siti Nur Suhaila Binti Ghaffar dan Ahmad Syazwan Bin Abdul Razak. Pasangan ini akan bersanding pada pukul satu petang. Namun, keresahan jelas terpancar pada wajah ibu bapa pasangan mempelai yang risau jika hujan yang turun ini akan mengangu perjalanan majlis pada hari ini.

Namun lain pula yang di rasakan adik lelaki kepada pengantin perempuan, Muhammad Syahir Bin Ghaffar. Walaupun jelas di wajahnya terserlah kerisauan,tapi kerisauannya sebenar adalah kepada perkara lain. Perasaan kecewa,marah,sedih dan bersalah menghantui dirinya sejak semalam lagi ketika majlis pernikahan yang diadakan di rumahnya. Dia menjadi saksi pada pernikahan kakak sulungnya dengan lelaki yang cukup dikenalinya yang kini sudah begelar suami kepada kakaknya dan menjadi abang iparnya.

“Syahir,kenapa tak siap lagi?dah pukul berapa ni?cepatlah bersiap,nanti lewat nanti”tegas kakaknya yang baru sahaja selesai sesi bergambar tadi.
“Baiklah kak, saya bersiaplah ni”kata syahir dalam nada perlahan. Didalam kepalanya kini hanya terbayang peristiwa yang akan berlaku pada majlis persandingan kakaknya nanti..perasaan sayu yang menebal di hatinya kini amat sukar di buangnya. Perasaan cemburu juga begitu. Sudah puas dia mencuba untuk membuang perasaan itu dari dalam dirinya. Namun hingga kini dia gagal. Syahir tidak dapat menduga sama sekali yang dia akan berdepan dengan hakikat bahawa dia kini menjadi pengampit lelaki. Syahir cuba menolak permintaan kakaknya untuk dia menjadi pengampit lelaki, namun dia tidak mampu untuk mengecewakan kakaknya. Biarlah sahaja dia yang tanggung kesengsaraan ini, dia percaya dia mampu untuk mengharungi hari ini. Cuma kini,semangatnya seakan-akan goyah untuk bertahan. Pada awal pagi lagi dia sudah mula merasakan derita yang akan di tempuhinya amat perit untuk dilalui.

            Hujan masih renyai. Sekali-sekala berhenti tetapi bersambung semula. Syahir berjalan ke almari di mana tersimpannya baju kemeja yang harus dipakainya. Telefon bimbitnya berdering,tanda ada panggilan masuk.
“Hello”kata seseorang dihujung talian.
“Hello”jawab Syahir
“bila nak datang jumpa abang?”tanya Syazwan di hujung talian.
“kejap lagi”syahir menjawab ringkas
“abang nak cakap sesuatu pada sya..”syazwan berkata dalam nada suara yang agak perlahan dari tadi. talian dimatikan syahir. Syahir terduduk di atas katil. Mengeluh panjang. Memikirkan kembali,mengapa dia harus menghadapi situasi ini. Mata syahir beralih ke bantal di hujung kepala kamar tidurnya. Di sinilah banyak masa tidur malamnya di habiskan bersama kekasihnya, Ahmad Syazwan yang kini bergelar abang iparnya.

            ‘tiada apa yang dapat memisahkan kita’ begitulah kata-kata Syazwan ketika masing-masing berpelukan di atas katil ini. Syahir tidak menyangka percintaan dia dengan Syazwan berakhir begini. Syahir mengambil kemeja dari dalam almarinya. Kemeja pemberian dari Syazwan itu dipakainya. Syahir teringat ketika waktu dia bersama Syazwan membeli kemeja ini,ketika mereka baru bergelar pasangan kekasih, semuanya indah ketika itu. Kemeja ini di belikan oleh Syazwan, walaupun pada mulanya Syahir enggan menerimanya, tapi Syazwan beriya-iya mahu membelikannya, akhirnya Syahir menerimanya. Tidak di duganya, kemeja pemberian buah hatinya ini akan dipakainya semasa menjadi pengampit buah hatinya.

            “Abang tak mampu untuk menolaknya, jangan biarkan ikatan perkahwinan ini sebagai pemusnah hubungan kita” kata Syazwan ketika berusaha memujuk Syahir yang sedang bersedih.
“Kakak Syah lebih layak disamping abang,bukan Syah”kata Syahir sambil mengesat air matanya yang laju mengalir keluar.
“Tapi abang sayangkan Syah lebih dari dia. Abang hanya cintakan Syahir sahaja” kata Syazwan lalu memeluk Syahir. Angin bayu yang dingin bertiup lembut selembut pelukan Syazwan, setelah sekian lama akhirnya mereka dapat juga bercuti bersama. Banyak kali perancangan mereka untuk bercuti bersama gagal, akhirnya kini mereka dapat bercuti bersama. Namun percutian yang di idamkan mereka tidak seindah yang diharapkan. Syazwan akhirnya memberitahu hasrat keluarganya untuk meminang kakaknya.
“Abang merayu kepada Syah, jangan tinggalkan abang dalam saat abang amat memerlukan Syah”rayu Syazwan sambil menguncup dahi Syahir
“tapi ”
“jangan nak bertapi-tapi lagi..janji dengan abang, Syah ada di saat abang perlukan Syah..abang perlukan Syah pada setiap saat dalam hidup abang”kata Syazwan

            Kini segalanya hanya tinggal kenangan. Percutian indah mereka berakhir sebulan sebelum kakak Syahir bertunang dengan Syazwan. Kakaknya begitu gembira sekali, lelaki yang diminatinya akhirnya bergelar suaminya. Setelah siap memakai kemeja, Syahir melangkah ke depan meja solek. Rambutnya dirapikan. Cermin mata hitam pemberian Syazwan di pakainya. Ketika memakai cermin mata itu, Syahir menjadi sayu kembali. Kata Syazwan ketika membelikan cermin mata ini di ingatnya kembali.
“hanya Syah sahaja yang sesuai memakai cermin mata ini”kata Syazwan ketika memakaikan cermin mata hitam itu di muka Syahir
“mahal ni”kata Syahir seolah-olah berat baginya untuk menerima pemberiaan Syazwan
“pakai je lah”tegas Syazwan
Syahir memakai cermin mata pemberian Syazwan. Kakinya kini dirasakan berat untuk di angkatnya bagi mengatur langkah. Di fikirannya kini ligat memikirkan cara untuknya tabah menghadapi saat-saat mendatang untuk berhadapan dengan kakak dan kekasih hatinya yang kini sah bergelar abang iparnya.

“Syahir, nanti suruh abang Syazwan pakai perfume ni.”kata kakaknya di depan muka pintu
“bukan abang Syaz dah ade perfume sendiri ke?”soal Syahir
“kakak tahu,tapi biarlah dia pakai perfume ni. Lagipun perfume ini wangi la. Kakak suka baunya”kata kakaknya sambil menghulurkan kotak perfume Hugo Boss kepadanya.
Syahir menerimanya tanpa bantahan. Permintaan kakaknya itu akan diturutinya. Syahir mula melangkah keluar dari bilik. Perlamin indah gabungan warna hijau pucuk pisang dan perak dilihatnya seakan-akan bersinar dan bercahaya walaupun diluar rumah suasananya muram akibat hujan yang masih setia turun renyai.kanak-kanak kelihatan gembira bermain di ruang hadapan perlamin, gembira untuk meraihkan majlis persandingan pasangan mempelai dua sejoli lebih kurang dalam beberapa jam sahaja lagi. Namun bagi Syahir, tiada apa untuk diraihkannya,malah hari ini lah patut baginya untuk ditangisi.

“Adik, mari makan dulu nak, ini ada bihun goreng ni”teriak ibu Syahir di dapur yang kelihatan sibuk menguruskan bahan-bahan persiapan untuk majlis makan pengantin nanti.
“tak ape lah bu, adik belum lapar lagi”ujar syahir. Syahir memang tidak biasa bersarapan pagi. Tambahan pula waktu hatinya sedang gundah gulana.
“ala Mala, nanti anak kau tu makan lah sama-sama kat meja pengantin nanti”sampuk Mak Cik Dahlia, jiran rumah sebelah yang rapat dengan ibu Syahir. Syahir tersenyum mendengar kata Mak Cik Dahlia.

Syahir kemudiannya berjalan keluar rumah. Jam di tangannya menunjukkan tepat pukul 9.00 pagi.jarak rumahnya dan rumah pengantin lelaki tidaklah jauh mana. Hanya memakan masa lebih kurang 45minit untuk sampai. Syahir mencari kasut kulit hitam kepunyaan Syazwan. Dua hari sebelum Syazwan bernikah dengan kakaknya, Syzwan sempat memberikan kasut hitam ini. Syahir tidak mempunyai kasut kulit hitam, jadi Syazwan memberikan kasut kulit hitam ini untuk dipinjam Syahir.

“Syahir pakai kasut ini nanti. Abang tahu Syahir tak ada kasut kulit hitam bukan, jadi abang bagi pinjam kasut abang ini”kata Syazwan.
Syahir hanya menganguk tanda setuju. Syahir menatap muka Syazwan lalu menciumnya bibir Syazwan. Syazwan membalas ciuman Syahir.
“ingat janji kita tak?”tanya Syazwan
“ingat tapi janji itu mugkin akan terkubur begitu sahaja”jawab Syahir

Janji yang dibuat mereka pada tahun lepas masih segar dalam ingatan Syahir. Janji yang berjaya merubah diri masing-masing untuk belajar setia pada cinta yang satu. Terjalinnya cinta mereka kerana atas dasar suka sama suka hingga mereka mengikat cinta mereka pada satu janji murni, tulus, dan suci.

Janji yang dibuat dari sebuah perkenalan kepada alam percintaan hingga terikatnya janji ini. Perkenalan dua insan yang secara tidak sengaja ketika masing-masing dahaga kan belaian dan kasih sayang serta nafsu yang memuncak untuk dipenuhi di kala malam yang dingin dan sepi. Perkenalan dua insan yang jarak umur hanya di bezakan 4 tahun namun berjaya menambat hati masing-masing atas dasar suka dan keseronokan melayan nafsu berahi yang merintih untuk dituruti. Perkenalan dua insan melalui laman sembang sosial yang menjadikan kasih dua insan ini bertaut menjadi satu. Laman sembang sosial yang hanya khas untuk golongan songsang ini untuk mencari pasangan hidup sejenis dan teman untuk memuaskan nafsu.-MiRC.

Syahir dan Syazwan berkenalan ketika mereka masing-masing sibuk mencari teman untuk tujuan tertentu. Disinilah segalanya bermula, Syahir mengenali Syazwan ketika Syahir sedang sibuk mencari teman untuk berbicara dan secara tiba-tiba Syazwan muncul dan menghantarkan pesanan peribadi kepada Syahir.
“hi”sapa Syazwan kepada Syahir didalam pesanan peribadi(PM)
“hi”balas Syahir
“leh kenal?”
“boleh”
“asl/stats?”tanya syazwan
“20/malay/KL/172/64kg”balas Syahir
“ada pic?”
“asl/stats?”soal Syahir ketika membalas PM Syazwan
“24/malay/KL/172/66kg”jawab Syazwan
“t/b?”tanya Syahir
“top. U?”
“Flexi/Vers”
“area?”
“Bandar Sri Damansara”
“u?”soal Syazwan
“Bangsar”
“pic?”
“u 1st”jawab Syahir
“trade after u”
Akhirnya Syahir pun memberikan ‘link’ kepada profile yang dimilikinya di MySpace. Setelah memberikan link tersebut,Syazwan akhirnya menghantar gambarnya pula. Dari mata turun ke hati, begitu lah keadaan Syahir yang mudah jatuh hati pada seseorang yang diminatinya walaupun belum dikenalinya lagi, nyata paras rupa kacak milik Syazwan berjaya mencairkan hatinya, yang menjadi kriteria penting bagi Syahir untuk mencari pasangannya adalah bedasarkan paras rupa seseorang. Perkara lain terus dilupakannya. Mereka seterusnya menukar nombor telefon bimbit. Tidak sampai seminit selepas itu, Syazwan menelefon Syahir..

“hello”suara macho Syazwan kedengaran di hujung panggilan
“hello”jawab Syahir
“SyaBoy ke?”tanya Syazwan untuk kepastian
“ye saya. Yang ini Wan24 ke?”soal Syahir pula
“ye.. nama sebenar ape?”tanya Syazwan kembali
“Syahir.. you?” tanya Syahir yang ingin mengetahui nama sebenar Syazwan
“Ahmad Syazwan”jawab syazwan
Perbualan mereka kemudiaanya bertumpu pada perkara seks. Mereka masing-masing berkongsi dan betukar pengalaman seks. Syazwan begitu tertarik dengan sikap Syahir yang ramah bila berborak. Syahir tidak kekok berkongsi pengalaman seksnya dengan Syazwan, orang yang belum pernah dijumpainya lagi. mungkin keseronokan dan nafsu berahi yang membuak tatkala mendengar suara macho serak-serak basah Syazwan membuatkan Syahir leka untuk berbual panjang dengan Syazwan.

Bunyi deringan telefon mematikan lamunan Syahir. Kasut kulit hitam diletakkan di sebelah kaki kanannya. Terdapat Pesanan ringkas(SMS) masuk di dalam peti masuk telefon bimbit Syahir. SMS dari sahabat karibnya. Haziq. SMS itu dibuka dan dibaca Syahir.

‘aku harap kau tabah, banyakkan bersabar.semuanya dah terjadi.kau kena hadapi dengan tenang.terimalah kenyataan yang abang syaz bukan untuk kau.aku tak nak kau merana.mungkin ada penganti yang lebih baik untuk kau.’

Begitulah bunyi SMS yang dihantar Haziq. Haziq merupakan sahabat baik yang dikenalinya sejak bersekolah menengah lagi. Haziq juga tergolong dalam golongan yang sama seperti Syahir. Golongan yang meminati kaum sejenis.
Syahir mengenang kembali saat pada hari pertama Syahir ingin berjumpa dengan Syazwan. Setelah lebih seminggu Syahir dan Syazwan berhubung di telefon, akhirnya mereka memutuskan untuk berjumpa. Syahir begitu teruja untuk berjumpa dengan orang yang diminatinya. Sebagai teman, Syahir meminta tolong haziq untuk menemaninya.

“kalau aku free aku temankan kau ye”kata haziq sambil menyimpan buku-buku teks ke dalam begnya
“ala boleh lah, aku dah janji dengan dia untuk berjumpa dengannya malam ini” rayu Syahir kepada sahabatnya baiknya.
“tapi aku belum siap assignment I.T lagi.”haziq memberi alasan
“nanti aku tolong kau siapkannya. Tapi kau kena ikut aku untuk berjumpa dengan dia malam ni.”rayu Syahir lagi sambil memegang tangan haziq
“baiklah”kata haziq ringkas sambil di sambut senyuman lebar dari Syahir.

Seperti yang dijanjikan, tepat pukul 8 malam Syahir dan Haziq akhirnya sampai di tempat yang dijanjikan. Tempat untuk perjumpaan Syahir dan Syazwan. Syahir mulai resah apabila jam di tangannya tepat menunjukkan angka 8.30 malam. Syazwan lewat 30 minit dari yang dijanjikan.

“mane brade tu?”tanya Haziq yang kelihatan jemu menanti. Masuk ini sudah lebih dari 5 kali Haziq bertanya.
“entahlah, dia cakap kejap lagi dia sampai”jawab Syahir yang resah menantikan kedatangan Syazwan.

Jika di ikutkan, malam itu sepatutnya Haziq sudah berada di rumah dan menyiapkan tugasan yang di berikan pensyarahnya di kelas pada pagi tadi. namun, Haziq kini berada di tempat yang tidak sepatutnya dia berada.

“kau dah sms dia?”soal haziq lagi
“dah, kejap lagi dia sampai”begitulah kata Syahir seakan-akan masih mengharpakan ketibaan Syazwan.
“mungkin tu dia kot”kata Haziq lalu tangannya menunjuk pada arah sebuah kereta yang berhenti tidak jauh dari hadapan kereta mereka.
“sampai pun, alamak ziq, risau lah aku”kata Syahir seolah-olah gementar untuk berjumpa dengan Syazwan.

Seorang lelaki berbadan agak tegap keluar dari kereta Honda City berwarna hitam gelap. Lelaki tersebut mengelilingi keretanya sambil memandang keadaan persekitaran seolah-olah menanti seseorang.

“pergilah cepat. Nanti brade tu bla pula”arah haziq sambil menolak-nolak badan Syahir keluar dari keretanya.
“temankanlah aku”rayu Syahir sambil menarik-narik lengan baju kemeja haziq
“yela..”balas Haziq lalu keluar dari kereta.

Syahir mula melangkah ke arah Syazwan yang masih mencari-cari dimanakah Syahir. Langkah syahir di atur kemas.

“Abang Wan ke?”tegur Syahir
“Syahir?”soal Syazwan kembali
“ye saya. Ini kawan saya haziq.”kata Syahir memperkenalkan haziq kepada Syazwan.
“Syazwan nama abang. Jomlah kita pergi minum-minum ke? Kita lepak tempat lain nak?”pelawa Syzawan
“Tak pelah..korang pergilah,aku balik dulu syah. Nak siapkan assignment”kata Haziq
yang menolak perlawaan Syazwan.
“Laa jomlah kejap”desak Syahir
“Tak bolehlah.. aku banyak kerja ni”Haziq memberi alasan
“Tak pelah kalau begitu.”kata Syahir

Haziq kemudiannya melangkah kembali ke keretanya meninggalkan Syahir dan Syazwan. Enjin kereta dihidupkan lalu kereta Haziq berlalu meninggalkan mereka.
Haziq sempat membunyikan hon kereta dan Syahir sempat juga melambai ke arah kawannya yang mengambil keputusan untuk pulang ke rumah.

“Kita nak pergi mana ni bang?”soal Syahir
“Kerumah abang”jawab Syazwan
“Buat apa?”
“kita lepak kat rumah abang jela ye”jawab Syazwan

Syahir menganguk kepala tanda setuju. Syahir mengerti, niat sebenar Syazwan mengajaknya ke rumah bukan sekadar melepak tetapi lebih dari itu. Syahir tidak risau dan takut, senyuman yang terukir manis diwajahnya seolah-olah menyatakan keseronokan untuk mengikut Syazwan pulang kerumah.

“Nok,kau ni kenapa tersenyum sorang-sorang ni?”tegur Fahmi sambil menepuk manja belakang Syahir
“kau ni buat aku terkejut jela”kata Syahir
“lepas ni mesti kekok kan.kau dengan Abang Syaz”kata Fahmi
“mungkin kot. Aku akan biasakan diri”kata syahir
“tak pela nyah, mak ada kat sini untuk kau nyah, kau jangan nak sedih-sedih lagi.. bertambah buruk muka kau tu bila mak tengok kau sedih ni nyah, meh sini mak touch up kan sikit”kata fahmi sambil mengusap-gusap pipi Syahir
“hey, rimas aku lah nyah. Pengantin tak di touch up nya muka aku gak kau ganyah-ganyah kannye”tegur Syahir dalam nada yang ditiru dari fahmi
“wahh mulut.. dah le nyah..koser mak nak layan kau ni. mak nak ke dapur jap, nak minum air,dahaga tekak mak ni nyah”kata fahmi lalu berdiri selepas bahu syahir di tolak manja.
“kalau dah masuk dapur tu, rajin-rajin kan tangan tu sikit, siang ikan ke potong-potong sayur ke cuci pingan ke, jangan nak mengangkang je”perli Syahir
“hey pantat hangit, akak kau bayar aku untuk make up-make up muka dia je, bukan buat kerja bagai kat dapur tu.sedangkan pantat mak pun tak tercuci ni kan pulak nak cuci pingan mangkuk kat belakang tu choii!!.”tegas fahmi sambil mencekak pingan
“kak amy, pengantin perempuan panggil akak sekarang”beritahu Sofea, teman karib merangkap pengapit pengantin perempuan.
“dah lah nok, mak ade kerja nak buat ni. sembang dengan kau ni sampai berpeluh pantat pun belum tentu habisnya lagi.”kata fahmi lalu berjalan meninggalkan Syahir

Begitulah pesonaliti Fahmi atau dikenali dengan panggilan Amy. Syahir dan Fahmi sudah lama saling mengenali. Fahmi merupakan bekas pelajar senior sekolej dengan Syahir pada waktu dulu. Walaupun sifat Fahmi yang lembut atau seperti pondan dan mak nyah, tapi syahir senang berdamping dengannya. Berbeza dengan sifat Syahir yang seperti lelaki sejati yang macho tetapi syahir bernafsukan pada kaum sejenisnya. Fahmi tidak pernah merunggut apabila syahir mengadu atau meminta pandangannya mengenai sesuatu perkara, terutamanya perkara yang berkaitan lelaki atau perhubungannya dengan lelaki. Mungkin kerana sudah biasa dan lama bergaul dengan fahmi, sedikit sebanyak gaya percakapannya tidak tumpah seperti fahmi, iaitu seperti gaya percakapan pondan atau mak nyah.

“nok, kau biar betul ni, dengan jantan mane kau menyundal malam tadi?”tanya fahmi sejurus mendengar perkara yang diceritakan syahir kepadanya
“adelah, jantan macho gitu, bahagia mak nyah.. jangan jelous k”kata syahir sambil membetulkan tali leher yang di pakainya
“share la dengan mak”kata fahmi yang mula mengedik
“sorry la nyah, ni stock mak je k”kata syahir
“story la sikit nok, macam mane kau menyundal dengan dia malam tu.”pinta fahmi
“macam ni..”kata syahir sambil mula mengingati detik asmaranya bersama dengan Syazwan pada malam tersebut..selepas Haziq berlalu pergi meninggalkan mereka berdua. Syazwan mengajak Syahir untuk ke rumahnya.

Segalanya berlaku begitu teratur. Walaupun tidak ada sebarang perancangan dari mereka berdua, Syahir dan Syazwan seakan mengerti untuk memainkan peranan masing-masing. Selepas dihidangkan minuman oleh Syazwan, mereka mula rancak berbicara. Tidak sampai 5 minit mereka berbual, Syazwan mula menghampiri tempat duduk Syahir, akhirnya tangan Syazwan mula menyentuh manja peha Syahir. Seakan-akan mengerti, Syahir merelakan pehanya di sentuh manja oleh Syazwan. Dari peha,tangan Syazwan mula beralih ke pipi Syahir, pipi Syahir di usap lembut oleh Syazwan. Muka Syazwan mula didekatkan pada pipi Syahir. Syahir mula memejamkan mata apabila pipinya di gesel lembut oleh bibir Syazwan yang hangat mekar semerah buah epal. Tangan syahir merangkul leher Syazwan dan menarik muka Syazwan suapay rapat di pipinya seperti mengalakan apa yang dilakukan Syazwan. Bibir Syahir mula bertaut mesra menerima kuncupan hangat berahi dari bibir seksi Syazwan.

Akibat begitu asyik dan hanyut dengan setiap belaian dan sentuhan berahi dari Syazwan, mereka tidak sedar bila ketikanya mereka menanggalkan pakaian. Maka, berbogel lah mereka di sofa itu juga. Syazwan semakin rancak dan ghairah meratah setiap inci tubuh Syahir. Syazwan mula memeluk pinggang Syahir, badan Syahir dipeluk kemas dan diangkat..seperti mendukung bayi, badan Syahir yang agak ringan dan kudrat lelaki tegap seperti Syazwan,mudah mengangkat atau mendukung Syahir ke kamar tidurnya. Sambil mulut mereka rancak berciuman dan saling bergilir menghisap lidah pasanganya, Syazwan mengangkat syahir dan membaringkannya di kamar tidurnya. Katil empuk itu amat selesa bagi Syahir berbaring di situ. Syazwan sempat melemparkan senyuman nakal tatkala matanya liar memerhatikan susuk tubuh indah anak ikan seperti Syahir itu. Lalu Syazwan membongkok di celah kelangkang Syahir, bibirnya mencium lembut segenap pelusuk bahagian celah kelangkang Syahir itu. Lidah Syazwan di jelirkan menjilat peha Syahir. Syahir mula tidak keruan, berahi teramat sangat dirasakannya. Kaki Syahir diangkat tinggi oleh Syazwan. Syazwan mula menjilat lubang keramat milik Syahir yang ditumbuhi bulu-bulu halus yang amat indah bagi pengamatan Syzwan.

Syazwan mula berjalan ke meja solek meninggalkan syahir yang masih mendengus kesedapan akibat dari perlakuan Syazwan tadi. Syazwan kembali dengan sebotol minyak pelincir ditangannya. Mata Syahir tertangkap kepada senjata milik Syazwan yang berayun-ayun mengikut derap langkah syazwan. Senjata tumpul yang besar saiznya. Syahir mula menelan air liur apabila Syazwan menyapu lembut minyak pelincir ke lubangnya. Syawan mula mengacah-gacahkan senjatanya ke lubang Syahir yang menjadi sasaran utamanya. Mata Syahir mula terpejam rapat, apabila senjata Syazwan mula menujah masuk secara perlahan-lahan ke lubang Syahir.

Syahir yang sudah biasa dengan keadaan tersebut,menjadi senang menerima tujahan mesra daripada Syazwan. Syazwan merupakan orang ke-6 yang meliwat Syahir. Tiada perbezaan cara permainan Syazwan dengan lelaki-lelaki lain yang pernah ditiduri Syahir.
Cuma saiz zakar Syazwan yang tebal dan cara permainannya yang lebih manja dan mesra berbanding dengan lelaki lain. Syazwan mengerti Syahir dalam kesakitan, apabila jelas riak muka Syahir dalam keadaan tidak selesa. Syazwan memperlahankan dayungannya. Badan syahir dipeluk erat syazwan. Syazwan mencium bibir Syahir. Telinga syahir dihisapnya. Leher syahir disedut dan di hisapnya.

Batang konek Syahir di gengam Syazwan. Syazwan melancapkan batang konek syahir yang agak panjang itu. Syahir mula mendengus keenakan seraya diperlaku begitu. syazwan paham, inilah saatnya dia melajukan dayungan, melihat syahir yang kini selesa, dayungan padu dilajukan syazwan. Batang koneknya yang tebal itu cukup menarik dan kelihatan berkilat apabila kemas keluar masuk lubang keramat Syahir, semakin lama semakin laju hayunan yang dilakukannya. Setiap gerak tuju hayunan Syazwan di sertakan dengan erangan dan dengusan macho dari Syazwan. Syahir mengetap bibirnya. Cecair putih seputih susu memancut keluar berkali-kali membasahi badan dan dadanya. Syazwan sempat menjilat carian yang keluar di badan syahir itu. Syazwan mula menghentak zakarnya sekuat hati dan mengerang kuat. Pancutan demi pancutan jitu air maninya di pancutkan di dalam lubang keramat Syahir. Batangnya mengembang-gembang memancutkan sisa air mani. Sayzwan terbaring keletihan menghempap syahir. Dahi syahir di kucupnya.

“sudahlah tu nok, tak usah lah kau nak termenung lagi.” tegur Fahmi menyedarkannya dari angan yang indah..fahmi datang sambil membawa segelas air sirap di tangan kanannya sambil tangan kirinya memegang kipas tangan berwarna perak untuk di gunakan pengapit perempuan nanti.
“ok lah aku nak gerak dah ni”kata syahir sambil berdiri.kasut hitam pemberian Syazwan di pakainya.
“baguslah tu, akak kau dah sibuk tanya bila kau nak pergi ke rumah pengantin lelaki”kata fahmi. Syahir menganguk paham, mukanya kelihatan muram kembali
“Syah, sabar ek. Ada penganti yang lagi sesuai dan serasi nanti untuk kau” tambah Fahmi lagi. fahmi amat mengerti perasaan Syahir sekarang ini.

Syahir berjalan laju menuju ke kereta Myvi SE warna oren miliknya. Hujan masih turun renyai dan semakin lebat. Ibu syahir keluar ke pintu rumah melihat anaknya yang berada di dalam kereta. Entah mengapa hatinya berasa tidak enak melihat keadaan cuaca yang bertambah lebat hujannya.

“emak risau, kalau hujan ini tidak berhenti je”kata ibu Syahir melihat pengantin perempuan berjalan menghampirinya
“kita berdoa lah bu, harap-harap cuaca ni berubah menjadi cerah dan elok”kata Suahila, kakak Syahir.
“adik dah pergi ke?”tanya ibu Syahir
“tu ada kat dalam kereta tu, kejap lagi bertolak lah dia”kata Suhaila sambil menunding jarinya tepat ke kerat Syahir

Syahir hanya melihat tajam kakak dan ibunya dari dalam kereta. Makin lama di tatap wajah kakaknya itu makin lama perasaannya bertukar menjadi benci dan meluat melihat kakaknya cantik dan berseri memakai baju pengantin. Hujan yang turun lebat itu nyata tidak mengahalang Syahir dari terus menatap tajam wajah kakaknya dari dalam kereta. Peristiwa kekasihnya,Syazwan berjumpa dan berkenalan dengan kakaknya masih segar dalam ingatan. Segalanya terjadi apabila Syazwan dan Suhaila bertemu buat kali pertamanya. Ketika Syahir dan Syazwan baru seminggu menjadi pasangan kekasih.

“Syah harap abang jangan buat perkara yang boleh mendatangkan rasa curiga kakak Syah nanti”kata syahir ketika berada di dalam kereta kekasihnya.
“tak de lah sayang, abang tak kan buat macam tu”balas Syazwan.
“abang bahgia ke menjadi kekasih Syah?”tanya syahir
“bahagia sangat sayang.”jawab Syazwan. Syahir mengukirkan senyuman
“selama ini abang tak percaya pada cinta sejenis, tapi akhirnya Syahir berjaya membuka pintu hati abang dan mengajar abang untuk bercinta”tambah Syazwan lagi
“Syah harap abang lah orangnya, orang yang dapat membahagiakan Syah nanti”
“abang berjanji abang akan bahagia kan Syah dan abang juga harap Syah akan membahagiakan abang juga”kata Syazwan lalu mengambil tangan syahir dan dikucupnya
“terima kasih bang, ermm masuk simpan kanan kat depan tu, rumah Syah kat sebelah tu”tunjuk Syahir

Setelah kereta di letak di bawah pokok mangga, syahir dan Syazwan berjalan beriringan ke rumah Syahir. Perasaan syahir menjadi gugup dan bertambah gementar apabila melihat ruang tamu rumahnya terang benderang. Tandanya kakanya memang ada di rumah.

“Masuklah bang,”pelawa Syahir

Syazwan melangkah masuk ke rumah kekasihnya itu. Hiasan perabot ringkas dan kemas menampakan bahawa Syahir ini duduk bersama dengan seseorang yang mementingkan kekemasan atau Syahir itu juga mementingkan kekemasan kediamannya.

“Mane kakak Syah?”tanya Syazwan sejurus melangkah masuk
“kejap, syah panggilkan dia”kata Syahir lalu berjalan ke arah bilik kakaknya

Syazwan mula berdebar-debar..perasaan debarnya semakin membuak ketika melihat seorang perempuan berjalan di belakang Syahir menuju ke arahnya.

“ni bekas senior kolej Syahir ke?”tanya Suhaila
“ye saya, Ahmad Syazwan”kata Syazwan yang berdiri bila didekati Suhaila. Sedikit pelik mendengar pertanyaan Suhaila tadi. mungkin Syahir berbohong pada kakaknya.
“Suhaila,ermm duduk lah”jemput Suhaila.
“terima kasih.”balas Syazwan sambil duduk di sebelah Syahir yang berhadapan dengan Suhaila.

Nyata kepetahan berbicara yang dimiliki Pegawai Sumber Manusia di sebuah Syarikat ternama di Malaysia ini berjaya menyakinkan Suhaila bahawa tiada apa yang mencurigakan antara Syazwan dan Syahir. Pelbagai topik di bualkan mereka bertiga. Semanjak itu hubungan Syahir dan Syazwan menjadi semakin rapat apabila mereka banyak menghabiskan masa bersama. Suhaila tidak mengesyaki sebarang perlakuan negatif antara Syazwan dan Syahir apabila Syazwan kerap berkunjung di rumahnya.

“Mane adik kau Sue?”tanya ibu Suhaila apabila berkunjung di Kuala Lumpur bersama suaminya untuk menjenguk keadaan anak-anak mereka di perantauan.
“kejap lagi dia balik lah tu emak.”kata Suhaila sambil menatang sedulang air teh panas dan kuih keria untuk di hidangkan kepada ibubapanya.
“macam mana dengan kerja kau? Hari tu cakap kau dapat naik pangkat hujung bulan ni, jadi ke?”tanya ayah Suhaila.
“kerja baik-baik je yah, hujung bulan ni memang Sue naik pangkat. Jadi Senior Marketing Manager”jawab Sue

Bunyi kuakan daun pintu menarik perhatian ibubapa Suahaila. Syahir dan Syazwan berjalan masuk ke dalam rumah. Syahir segera mendapatkan ibunya untuk bersalaman dan mencium pipi dan kedua-dua tangan ibunya. Syahir merupakan anak yang dimanjakan ibunya.

“anak ni sape pulak?”tanya ibu Syahir
“nama saya Ahmad Syazwan makcik,bekas senior sekolej dengan Syahir”kata Syazwan.
“ooo kamu asal mane?”soal ibu Syahir
“Pontian Johor”jawab Syazwan lalu duduk di sebelah Syahir
“sekarang ni kamu kerja ape?”tanya ayah Syahir pula
“kerja kat Syarikat Swasta pakcik”
“sebagai ape?”
“Pengawai Sumber Manusia”
“ooo emak bapak kamu siapa? Kerja ape?”soal ibu Syahir
“emak saya tak kerja mak cik, duduk rumah je. Ayah saya pula dah lama pencen, dulu jadi askar”
“nama mereka siapa?”
“emak saya nama Halimah, ayah saya nama Zakaria”
“Halimah yang pandai menjahit ke?”soal ibu Syahir
“ye,tapi itu dulu, sekarang dia tak menjahit lagi mak cik, pandangan dah kabur,mak cik kenal ke?”tanya Syazwan
“macam kenal.. datuk kamu dulu askar kan?”
“kalau datuk belah ayah dah lama meninggal, kalau belah emak, ye memang dia dulu askar”
“mak cik rasa mak cik kenal emak kamu tu.. kawan lama mak cik dulu”kata ibu Syahir

Syahir tidak menyangka, bahawa ibunya berkawan rapat dengan emak kekasihnya Syazwan. Hubungan Syazwan dan syahir bertambah rapat bila kedua-dua ibu mereka saling kenal mengenali. Syahir percaya hubungan cintanya kali ini bersama Syazwan akan berjaya. Syahir juga percaya, jodohnya dengan Syazwan akan berkekalan hingga ke akhir hayat.

Bunyi deringan telefon mematikan lamunan Syahir. Panggilan dari kakaknya. Pelik, kenapa kakaknya masih menelefonnya lagi. ada perkara atau benda yang tertinggalkah. Syahir memandang tajam ke arah kakaknya yang memegang telefon bimbit di pipinya sambil melambai-lambai ke arahnya

“kenapa tak jalan lagi ni?!”marah kakaknya sebaik panggilan di jawab Syahir
“tengah tunggu enjin kereta panas lah!”jawab Syahir dengan nada tinggi
“oh..cepatlah jalan nanti. Takut lewat je nanti”kata kakak Syahir dalam nada perlahan. Kakak syahir seakan terkejut apabila adiknya meninggikan suara terhadapnya.

Kakak syahir mula menyedari ada sesuatu yang tidak kena pada Syahir apabila dia mengatakan sesuatu kepada Syahir dulu. Ketika Syahir pulang ke rumah selepas keluar berjumpa Syazwan.

“kakak tak tidur lagi?”tanya Syahir ketika melihat kakaknya yang masih berjaga di ruang tamu menonton TV.
“belum mengantok lagi. tadi adik keluar dengan abang Syaz ek? Pergi mana?”tanya Suhaila
“keluar pergi tengok wayang. Tu je. Tadi abang Syazwan kirim salam kat akak”kata Syahir lalu duduk di sofa
“Waalaikumsalam,ermmm bila akak tengok abang Syaz tu kan, handsome juga ye dia tu.hehe dia dah ada awek ke?”tanya Suhaila sambil tersenyum
“belum. Kenapa? berminat ke?”tanya Syahir sambil menjeling ke arah kakaknya.
“hehe kakak sebenarnya suka juga pada abang Syazwan tu, Cuma akak malu je..hurmm adik cubalah tanya dia, gadis yang macam mana pilihan dia?”pinta Suhaila
“kalau kakak nak tahu sangat kakak pergilah tanya dia sendiri!”tegas Syahir yang mula cemburu
“kakak malu lah”jawab Suhaila
“kalau macam tu tak payah sibuk nak tahu!!”marah Syahir lalu berdiri
“adik ni kenapa?? ade yang tak kena ke? Kenapa tinggikan suara pada kakak ni??!!”tanya Suhaila yang mulai berang dengan Syahir
“malas ar. Tidur lagi bagus!!”jawab syahir lalu berjalan meninggalkan Suahila
“Adik, tunggu, kakak belum habis lagi ni, adik!! jangan nak kurang ajar dengan kakak! Adik!! Adik!!”jerit Suhaila kepada Syahir. Syahir tidak menghiraukan kakaknya. Syahir menutup daun pintu biliknya dengan kuat.

Kereta Myvi Syahir mula bergerak meninggalkan perkarangan rumah. Suhaila masih buntu mengenai perubahan sikap adiknya. Harapannya agar sikap Syahir akan berubah apabila Syazwan, kini telah menjadi sebahagian dari keluarga mereka. Mungkin Syazwan dapat membantu Suhaila mencari punca perubahan sikap Syahir itu. Suhaila beransur ke dalam rumah, kini kerisauannya makin bertambah. Keadaan cuaca yang tidak menentu ini dan di tambahkan lagi dengan sikap Syahir yang berubah mengangu mood Suhaila yang bakal bersanding dengan Syazwan dalam masa kurang dari 3 jam sahaja lagi.

Syahir memandu perlahan kereta menyusuri jalan raya. Keadaan trafik agak sesak memandangkan hari ini adalah hari sabtu, iaitu hari cuti umum. Tambahan lagi dengan keadaan hujan lebat ini. lampu isyarat bertukar menjadi merah. Syahir memberhentikan keretanya. Gear di tukar kepada gear bebas. Brek tangan di tariknya bagi menghalang keretanya dari bergerak. Sementara menungu lampu isyarat bertukar hijau, syahir menghidupkan radio. Lagu Tanpamu nyanyian Dato’ Siti Nurhaliza dan Kris Dayanti berkumandang. Setiap bait lirik itu dihayati Syahir. Amat menyentuh hati. Amat menguris sanubari. Amat meruntun jiwa. Air mata syahir kembali bergenang. Jatuh menitis membasahi pipinya. Keadaan yang sama berlaku ketika Syahir dan Syazwan pertama kali bercuti bersama.

“kenapa dari tadi Syah tengok abang ini muram je?”tanya syahir ketika bermain dengan pepasir yang memutih di tepi pantai.
“abang terlalu menyanyangi Syah, tak sanggup rasanya abang nak menguris perasaan Syah.”jawab Syazwan sambil memeluk erat bahu Syahir.
“kalau begitu, janganlah nak lukakan hati Syah”jawab Syahir lalu mencium pipi Syazwan.
“abang amat bahagia bersama Syah, dan abang harap Syah juga begitu”
“Syah memang bahagia lah bang”kata Syahir

Syahir mengambil ranting pokok dan mula melukis sesuatu di pasir. Syazwan hanya memerhatikan Syahir dengan rasa bersalah. Syahir tidak menyedari lagi perkara apa yang ingin di beritahu Syazwan kepadanya. Syazwan sedar, perkara yang ingin diberitahunya mungkin tidak dapat di terima Syahir.

“dah siap! Cantik tak?!”tanya Syahir
“cantik.tapi apa maksud perkataan ni?”tanya Syazwan ketika melihat perkataan ‘SyahSyaz’ yang dilukis Syahir bersama bunga-bunga di sekiling perkataan itu
“nama kita lah.. ‘Syah’ untuk Syahir ‘Syaz’ untuk Syazwan..bila di gabungkan menjadi ‘SyahSyaz’..maknanya kita tetap bersatu buat selama-lamanya.”kata Syahir

Syazwan merangkul leher Syahir lalu mengucup lama-lama mulut Syahir. Air jernih mula mengalir keluar dari mata Syazwan.

“kenapa abang menangis ni?”tanya Syahir ketika mengesat air mata yang mengalir keluar di pipi Syazwan.
“Maafkan abang, tapi abang terpaksa beritahu Syahir sesuatu. Abang harap Syahir dapat terimanya dengan tabah”kata Syazwan
“apa dia?”
“keluarga abang nak meminang kakak Syah untuk abang”kata Syazwan

Jantung Syahir bagaikan direntap kuat mendengar kata-kata Syazwan tadi. air matanya mula deras mengalir. Syahir mula menangis teresak-esak.

“Abang tak mampu untuk menolaknya, jangan biarkan ikatan perkahwinan ini sebagai pemusnah hubungan kita” kata Syazwan ketika berusaha memujuk Syahir yang sedang bersedih.
“Kakak Syah lebih layak disamping abang,bukan Syah”kata Syahir sambil mengesat air matanya yang laju mengalir keluar.
“Tapi abang sayangkan Syah lebih dari dia. Abang hanya cintakan Syahir sahaja” kata Syazwan lalu memeluk Syahir. Angin bayu yang dingin bertiup lembut selembut pelukan Syazwan, setelah sekian lama akhirnya mereka dapat juga bercuti bersama. Banyak kali perancangan mereka untuk bercuti bersama gagal, akhirnya kini mereka dapat bercuti bersama. Namun percutian yang di idamkan mereka tidak seindah yang diharapkan. Syazwan akhirnya memberitahu hasrat keluarganya untuk meminang kakaknya.
“Abang merayu kepada Syah, jangan tinggalkan abang dalam saat abang amat memerlukan Syah”rayu Syazwan sambil menguncup dahi Syahir
“tapi ”
“jangan nak bertapi-tapi lagi..janji dengan abang, Syah ada di saat abang perlukan Syah..abang perlukan Syah pada setiap saat dalam hidup abang”kata Syazwan

‘TINNNN’ bunyi hon kereta menyedarkan Syahir. Lampu isyarat bertukar hijau. Air mata nya dikesat. Syahir mula memandu kereta ke rumah Syazwan. Segalanya berubah kini. Kekasihnya kini bergelar abang iparnya. Telefon bimbit syahir berdering. Panggilan dari Haziq. Syahir tidak mengendahkannya.

“kenapa dia tak jawab telefon ni?”runggut Haziq
“dia tengah memandu tu, macam mana dia nak jawab panggilan”jawab Fahmi
“tak kan lah tak boleh jawab sekejap kot”kata haziq
“nok, kau ni kenapa? sibuk sangat pasal Syah tu?”tanya fahmi.
Haziq tak menjawab. Haziq lagi sibuk menekan papan kekunci telefon bimbitnya.
“sudahlah tu nyah..mak tau, kau sebenarnya masih ada hati kat Syah tu kan? Mak percaya lama-lama nanti terbuka lah jugak pintu hati Syah tu untuk kau..lagi-lagi sekarang ni kekasih dia dah jadi laki orang. Dah jadi abang ipar dia” kata Fahmi sambil membetul-betulkan rambutnya
“macam mane kalau mereka menjadi semakin rapat?”tanya haziq
“bersepah lagi jantan lain nyah oii..”kata fahmi
Haziq hanya mencebik bibir.diam dan kelihatan hampa.
“dah le nyah. Hari ni hari orang kahwin lah.kena lah happy-happy gitu. mak percaya kau dengan syahir nanti dapat bersama jugak, yela..lagi-lagi sekarang ni Syazwan dah tak lagi jadi kekasihnya”kata fahmi
“kekasih Syazwan? Sape jadi kekasih Syazwan??”tanya Suhaila yang kehairanan mendengar mak andamnya berkata begitu kepada suaminya di depan kawan adiknya. Fahmi dan Haziq amat terkejut sekali bila Suhaila  tiba-tiba berdiri di belakang mereka.
“bu.bu..kan..mane ade kami cakap macam tu”kata Fahmi dalam keadaan terketar-ketar

Jam di tangan menunjukan angka 11.45 pagi. Lama juga Syahir terperangkap dalam kesesakan jalan raya ini. Syahir mula memandu masuk kawasan perumahan yang menjadi tempat tinggal Syazwan. Hujan masih turun lebat.

“dah sampai dah pengapit lelaki”kata Ibu Syazwan
“mane?”tanya Syazwan
“tu”tunjuk ibu Syazwan ke arah kereta Syahir

Syazwan keluar rumah dan mencapai payung lalu berlari mendapatkan Syahir. Syahir segera keluar dari kereta dan berdiri rapat di sebelah Syazwan. Syazwan merangkul pinggang Syahir. Mereka kemudiannya berjalan bersama masuk kedalam rumah.

“kat rumah Syahir pun hujan jugak ke?”tanya ibu Syazwan
“ye mak cik, lebat jugak..”jawab Syahir lalu bersalaman dengan Ibu Syazwan
“kalau macam tu kita gerak lambat sikitlah. Bagi reda sikit baru senang kita nak jalan nanti”kata Ibu Syazwan. Rombongan pengantin lelaki semuanya sudah bersedia. Agak ramai di dalam rumah tersebut.
“jom ikut abang jap”kata Syazwan lalu menarik tangan Syahir ke dalam biliknya
“ada apa?”tanya Syahir melihat Syazwan menutup pintu bilik.
“abang terlalu rindukan Syah”kata Syazwan

Syahir hanya berdiam diri. Tidak berkata apa-apa, Syazwan amat segak sekali memakai baju pengantin berwarna ungu lembut. Sampin berwarna hitam emas itu masih terlipat kemas di atas katil. Syazwan masih belum lagi mengenakan sampin tersebut.

“Syah? Kenapa diam? Syah tak rindukan abang ke?”tanya Syazwan

Syahir hanya tersenyum. Lalu beredar ke tingkap bilik Syazwan. Syahir melihat hujan yang turun selebat-lebatnya. Namun tiada pula bunyi guruh berdentum di langit. Tiada pula cahaya pancaran kilat. Syazwan berjalan merapati Syahir. Syazwan memeluk Syahir dari belakang. Pipi dan leher Syahir di cium Syazwan. Air mata Syahir mula mengalir keluar. Syazwan mengesat air mata tersebut.

“Janji dengan abang, walau apa pun status abang sekarang Syahir tak akan berhenti dari mencintai abang.”kata Syazwan
Syahir memusingkan badannya menghadap Syazwan.
“janji dengan abang”kata syazwan sambil memegang pipi Syahir dengan tanganya
Syahir hanya mengangukkan kepala.
“tapi, hati ini rasa amat-amat pedih sekali. Sukar bagi syah nak terima hakikat ini”kata Syahir
“jangan biarkan cinta kita pupus”kata Syazwan sambil matanya mula mengeluarkan cecair jernih
“kenapa benda ini jadi sekarang. Kenapa syah harus laluinya”tangis Syahir semakin kuat
“Sabar sayang, ini semua dugaan. Kita kena tabah menghadapinya”kata Syazwan
“Syah tak mampu nak hadapinya”kata Syahir lalu berundur kebelakang. Air matanya mengalir keluar sederas-deras rintik hujan lebat yang jatuh ke bumi.
“jangan putus asa Syah. SyahSyaz tetap bersama untuk selamanya”kata Syazwan lalu memeluk erat Syahir
“syah tak boleh terima bang, SyahSyaz dah lama berkubur. Nama tu sekarang dah tak wujud lagi”kata syahir dalam esak tangis.

“Syazwan, kita kena gerak ni. bersiap lah cepat.”jerit seseorang diluar pintu bilik.
“baik”jerit Syazwan

Syahir segera mengesap air matanya lalu keluar dari bilik. Syazwan tak sempat nak menghalang Syahir. Syahir keluar dari bilik kekasihnya. Bilik dimana di sini lah menjadi kekerapan dia beradu dan berasmara dengan kekasihnya. Janji yang di buat, acap kali di lafazkan Syazwan ketika mereka bersama di dalam bilik ini.

“Janji dengan abang, tiada apa yang dapat memisahkan kita. Kita bersama buat selamanya, SyahSyaz kekal abadi hingga ke hujung nyawa”kata Syazwan ketika berpelukan dengan Syahir di dalam bilik ini.

“sekarang dah pukul 12.15 petang dah. Hujan masih lagi turun lebat. Kita kena gerak juga dalam hujan ini, kalau tidak nanti kita lewat sampai”kata pakcik saudara Syazwan.
“kalau macam tu, ayuh kita berankat sekarang”balas ibu Syazwan
“mama, Wan naik kereta dengan adik lah..yang lain ikut belakang”kata Syazwan
“baiklah kalau macam tu. Dah jom kita gerak, semua dah sedia? Jangan ada yang tertinggal pula”kata ibu Syazwan

Rombongan pengantin lelaki mula bergerak ke kenderaan masing-masing. Syazwan memimpin syahir untuk menaiki keretanya. Syahir menjadi pemandu dan Syazwan pula hanya duduk di sebelah Syahir. Syazwan memakai kemas tanjak di kepalanya. Di dalam kereta tersebut hanya Syazwan dan Syahir berdua sahaja. Syahir memandu keluar kereta dan di ikuti oleh kereta-kereta rombongan pengantin lelaki.

“kekasih? Syazwan ade kekasih ke?”tanya Suhaila
“kau le kekasihnya.. ape lah kau ni nok, terkejut mak, tetibe je menyampuk dari belakang.”kata Fahmi yang cuba menyelindung perkara sebenar dari pengetahuan Suhaila
“betul ke ni Haziq?”tanya Suhaila untuk kepastian
“betul kak,betul kata kak amy ni”jawab Haziq
“hmm yela..risau lak aku ni melihat keadaan hujan yang masih tak berhenti-henti, malah semakin lebat pula turunnya”kata suhaila sambil memandang keluar rumah

Hujan semakin lebat. Angin kencang mula bertiup. Kereta yang dipandu Syahir semakin perlahan. Hujan yang turun lebat ini mengaburi pandangan matanya.

“hujan ini macam tak bagi je abang berkahwin hari ni kan”kata Syazwan
“yela tu”jawab syahir.
“pandu perlahan sayang, abang nak kita sampai lambat. Abang nak habiskan masa dengan Syah”kata Syazwan lalu mencium pipi Syahir
“tak elok benda baik kita lambatkan”kata Syahir
“Sya, abang sangat cintakan syah.”
“begitu juga syah tapi..”
“tapi apa?”
“tak guna kalau bercinta tapi tak dapat bersama”
“abang masih cintakan Syah. Walaupun abang kini dah bergelar abang ipar”
“dan juga suami orang. Syah tak nak rosakkan rumah tangga abang dan kakak syah”
“jangan fikir macam tu la”
“syah sayangkan abang,syah juga sayangkan kakak syah. Syah tak sanggup jadi perosak rumah tangga orang yang syah sayang”
“syah, abang nak kita tetap bersama buat selamanya”
“itu mungkin tidak terjadi”
“tapi syah dah janji dengan abang”
“abang juga dah janji dengan syah, tapi apa yang jadi sekarang,abang dah pun tinggalkan syah”

Kereta mula dipandu laju, waktu sekarang sudah pukul 12.30 petang. Lebih kurang setengah jam lagi Syazwan dan Suhaila akan bersanding.

“Syah kena ingat, abang tak boleh nak menolak kehendak keluarga abang. Abang ingat kalau abang berkahwin dengan kakak syah, kita akan menjadi semakin rapat.”
“rapat? Tapi syah rasa semakin jauh dengan abang”
“janganlah berkata begitu”kata syazwan yang mula mengalirkan air mata
“syah cintakan abang, syah sanggup buat apa sahaja untuk abang. Tapi apa yang abang buat pada syah. Hancur luluh hati ini bang. Syah dah tak sanggup lagi menahannya”kata syahir yang dalam keadaan menangis. Air matanya deras mengalir membasahi pipi.
“abang sentiasa bersama syah. Abang tak akan mungkiri janji kita”kata syazwan.

Syahir terus-terusan menangis. Syahir tidak dapat mengawal perasaannya. Hatinya amat perit untuk menangung derita ini. syahir sentiasa mengharapkan yang terbaik dalam hunbungan ini. janji mereka amat suci dan amat sukar juga untuk di tepati. Janji untuk mereka bersama hingga ke akhir hayat. Cinta tulus sejati dari mereka berdua memungkinkan janji itu dipenuhi. Tapi kini.. segalanya mungkin berubah.

“syah, abang merayu untuk hubungan ini. bantulah abang untuk kekalkan hubungan kita”kata Syazwan
“syah cuba”kata syahir. Syahir mengelap air mata yang membasahi pipinya.
“Syah jaga-jaga!!!”jerit Syazwan

Syahir tersentak, sebuah lori menghampiri mereka dari arah bertentangan. Lori tersebut semakin menghampiri kereta Syahir, lori tersebut berkali-kali membunyikan hon. Syahir segera bertindak dengan mengelak dari bertembung lori tersebut. Syahir berjaya mengelak dan memberhentikan keretanya.keretanya berhenti di tengah jalan dengan mengejut apabila Syahir membrek kecemasan.

“Syahir tak apa-apa?? nasib baik.. abang betul-betul takut tadi”kata Syazwan yang dalam keadaan terkejut sambil mengengam erat tangan syahir.
“Syah ok, maaf, syahir cuai. Tak perasan lori tadi”kata Syahir yang masih terkejut dan mukanya pucat.
“tak pe. Nasib baik Syah dapat mengelak. Kalau tak ..”kata Syazwan sambil memeluk Syahir.

‘DDUUMMM’bunyi hentakan kuat dari sebuah kereta Produa Kembara yang melanggar kereta Syazwan dari arah bertentangan. Produa Kembara tersebut tidak sempat mengelak kereta Syazwan yang berhenti di tengah jalan akibat mengelak dari bertembung dengan lori tadi. Hentakan kuat tersebut membuatkan kereta Syazwan remuk dan terseret ke bahu jalan.

Hujan tetap lebat membasahi bumi.. suhaila mula tidak senang duduk. Jam di dinding menunjukan waktu 1.25 petang, namun kelibat rombongan pengantin lelaki dan adiknya masih tidak kelihatan. Gelas yang berisi air tiba-tiba terlepas dari tangannya dan jatuh terhempas ke lantai. Suhaila amat terkejut. Ibu Suhaila segera mendapatkan Suhaila. Kaca yang pecah bederai dari gelas itu dikutip Suhaila dan di bantu ibunya. Bahu Suhaila di gosok-gosok lembut bagi menenangkan anaknya.namun, kerisauan juga jelas terpancar di raut wajah tua ibunya itu.

“Syyahh.. syyaaahhh!!”jerit Syazwan dalam kesakitan
“aaabbbang..baangg”syahir menjawab dalam keadaan berlumuran darah dikepalanya.
“Syahh maafkan abang”kata Syazwan
“maafkan syah bang..arghh”
“abang cintakan syah hingga ke hujung nyawa abang”kata syazwan sambil tanganya mengusap pipi syahir.
“syah cintakan abang hingga ke penghabisan nafas syah”balas syah sambil mengengam erat tangan syazwan
“Syahir, aa..bbang berjanji yang cinta kita berkekalan hingga ke hujung nyawa.”

Hujan masih turun lebat. Banyak kereta mula berhenti untuk memberikan pertolongan. Begitu juga rombongan pengantin lelaki. Ibu syazwan jatuh pengsan melihat kejadian tersebut. Ada juga beberapa orang wanita dan lelaki dari rombongan pengantin lelaki meraung menangis semahunya melihat keadaan kereta Syazwan yang remuk teruk.

Syahir cuba memeluk Syazwan. Namun gagal. Kakinya tersepit. Syazwan pula tidak dapat mengerakan tangan kirinya kerana kecederaan teruk yang dialaminya. Tangan kanannya mengengam erat tangan syahir.

“abang..abang penuhi janji abang pada syah. Mencintai syah hingga ke akhir hayat abang..”kata Syazwan dalam keadaan yang tidak bermaya lagi
“syah juga..syah..syah mencintai abang hingga ke akhir hayat syah”
“janji..janji dengan abang,SyahSyaz untuk selamanya”bisik Syazwan
“Syah janji..” kata syahir lalu sempat melemparkan senyuman ke arah Syazwan.mata Syahir mulai tertutup rapat dan di ikuti oleh mata Syazwan.

Akibat perlangaran kuat.kereta Honda City milik Syazwan remuk teruk di bahgian hadapan. Hampir 15 minit diambil pasukan bomba untuk berjaya memotong bumbung kereta tersebut bagi mengeluarkan mangsa. Mayat mangsa di temui dalam keadaan masing-masing tersenyum sambil berpegangan tangan..

~sekian~

27 comments:

  1. khuzairi....best btul cerite ni
    cayala..

    ReplyDelete
  2. You're the best writer bang man. Really nice and keep it up :)

    ReplyDelete
  3. malayboy4ever: thanx bro,,
    prince patrick: thanx.. anything to make u happy.. dont forget to read my new story tommorow k

    ReplyDelete
  4. best cite ni baca smpai menitik air mata...betul2 best....good bro..

    ReplyDelete
  5. Khuzairi penulis hebat!!! Coba tawarkan kepada sutradara film yang top di Malaysia atau Indonesia, pasti jadi film drama box office di dua negara ini. (Plse notice n watch the language style I used, u will know from where I am)

    Salam.

    ReplyDelete
  6. mastor: idea yang menarik,tapi jika saya tawarkan cerita ini di malaysia pasti ditolak.di malaysia cerita begini tidak akan di tayangkan.tapi saya tidak tahu pula di indonesia.saya tau bapak mastor dari indonesia..mungkin bapak bisa bantu saya tawarkan cerita ini pada mana2 director di indonesia..

    ReplyDelete
  7. Khuzairi, u're awesome. I'm a girl, my gay friend show me ur blog n I'm obsessed with ur blog ever since! U're truly a passionate writer.n I love u for that. Wish I can get to know u! Take care man! Lots of love! :D

    ReplyDelete
  8. thanx lyanarashid ... i just wrote from the true story..and add something for make this story become more intrstng..
    do read my other story ok..tace care gurls.. lots of love 2!!

    ReplyDelete
  9. again cite ne telah membuatkan sy menangis lagi....thumbs up bro...

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sebab sudi luangkan membaca karya saya ini

      Delete
  10. satu yg aku pelik..pasangan gay takkan mati dgn muka tersenyum???? anyway great citer..kisah benar ke ni?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup kisah benar..ada kawan sy cite kat sy dulu..byk yg sy olah bg sebuah cite lengkap..btw utk hal gay mati dgn muka tersenyum ke tidak..itu sy tak pastila..sebab kdg2 ALLAH tak tunjukan balasanNya di dunia tp lebih di kubur dan akhirat nnt..Waallahualam

      Delete
  11. i cant believe it...i cry for a gay story...damn...ak bce novel cnte pn ak x pnh meleleh air mte mcmni....hisk....best bro cte ko

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe ape salahnya sekali sekala menangis sebab cerita gay an.. huhuhu

      Delete
  12. ye sedih... tapi mcm terlalu pantas.... dan haruskah berakhir dgn tragis... tapi well done... terasa sebak jugak. Ayat2 puitis dan susunan cerita menarik tapi terganganggu dgn perkatan "konek" pada babak seks... tapi humbs up bro... cuma beri pandangan. Jgn marah ye Author...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha terima kasih sebab sudi baca dan komen mengenai karya saya..tidak menagapa..saya ni penulis junior..mmg menanti untuk ditegur..eheehe tang konek tu..hmm ye saya septutnya mengantikan dengan istilah yang lebih sesuai lain kali..hehe thanx again

      Delete
  13. Terbaik.. Tahniah, i love ur writings.

    ReplyDelete
  14. cinta hujung nyawa...... great story

    ReplyDelete
  15. Welldone. Crita awak bejaya buat sy menangis bro

    ReplyDelete
  16. Lurve it .... Can wait to read em all

    ReplyDelete
  17. Lukilan novel ini amatlah indah.. rasanya, ini kali ke 4 saya membaca novel ini #janjikuuntukmu setiap bibit ayat d novel ini aku rungkai. Amat indah, walaupun pengakhirannya dngan pengadialan #arwah. Dari saya, mengharapkan lagi karea ini di kekalkan

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete